POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selandia Baru hubungkan kematian dengan vaksin Pfizer COVID: ‘Vaksinasi tetap lebih aman’

Otoritas kesehatan Selandia Baru mengatakan mereka percaya kematian seorang pria berusia 26 tahun terkait dengan efek samping dari vaksin Pfizer COVID-19.

Analisis postmortem awal menunjukkan bahwa kemungkinan penyebab kematian pria itu adalah miokarditis, efek samping langka dari vaksin yang menyebabkan peradangan pada dinding otot jantung, katanya. Bloomberg.

“Dengan informasi terkini yang tersedia, Dewan telah mempertimbangkan bahwa miokarditis mungkin disebabkan oleh vaksinasi pada individu ini,” kata sebuah pernyataan dari Dewan Pengawas Keamanan Vaksin Independen di Selandia Baru. Vaksin pertama Pfizer, menurut Bloomberg.

Pernyataan itu menunjukkan bahwa “infeksi Covid-19 itu sendiri dapat menjadi penyebab miokarditis,” dan mengatakan, “vaksinasi tetap lebih aman daripada infeksi virus.”

Dewan juga menyoroti bahwa “manfaat vaksinasi dengan vaksin Pfizer untuk Covid-19 terus secara signifikan lebih besar daripada risiko efek samping yang jarang terjadi.”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah aku mengaku “Indikasi miokarditis yang sangat langka” telah dilaporkan dari beberapa vaksin COVID-19. Organisasi tersebut menambahkan bahwa sebagian besar kasus miokarditis terjadi pada orang muda antara usia 16 dan 24 tahun, dan biasanya terjadi dalam beberapa hari setelah vaksinasi kedua.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga memiliki: Dia berkata Ini “secara aktif memantau laporan miokarditis” tetapi “terus merekomendasikan agar setiap orang berusia 5 tahun atau lebih divaksinasi terhadap COVID-19.”

READ  Hujan meteor ganda akan mencapai puncaknya malam ini - tetapi mungkin sulit untuk ditonton