POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan mesin intuitif Nova-C Moon Lander

SpaceX meluncurkan mesin intuitif Nova-C Moon Lander

Sebulan lagi, upaya lain untuk mencapai bulan.

Sebuah robot pendarat bulan diluncurkan ke luar angkasa pada Kamis dini hari. Jika semuanya berjalan lancar, dalam waktu sembilan hari, pesawat tersebut akan menjadi pesawat ruang angkasa Amerika pertama yang mendarat di bulan sejak Apollo 17 mendarat di bulan pada tahun 1972.

Ini juga akan menjadi upaya swasta pertama untuk mencapai permukaan Bulan dalam keadaan utuh. Tiga upaya sebelumnya, yang dilakukan oleh perusahaan Amerika, perusahaan Jepang, dan organisasi nirlaba Israel, telah gagal.

Perusahaan yang bertanggung jawab atas misi ini, Intuitive Machines of Houston, optimis.

“Saya merasa sangat yakin bahwa kita akan berhasil mendarat dengan lembut di bulan,” kata Stephen Altemus, presiden dan CEO Intuitive Machines, dalam sebuah wawancara. “Kami menjalankan tes. Kami menguji, menguji, menguji. Pengujian sebanyak yang kami bisa lakukan.”

Jika perusahaan swasta dapat mencapai prestasi ini, dengan biaya yang jauh lebih rendah dibandingkan misi tradisional NASA, hal ini akan membuka pintu bagi eksplorasi bulan yang lebih luas oleh NASA dan upaya komersial.

“Kami mencoba menciptakan pasar yang belum ada,” kata Joel Kearns, pejabat Direktorat Misi Sains NASA, dalam konferensi pers hari Selasa. “Tetapi untuk melakukan itu, kita harus melakukannya dengan biaya yang harus dibayarSecara sadar.”

NASA adalah pelanggan utama misi tersebut, membayar Intuitive Machines sebesar $118 juta untuk menerbangkan muatannya, yang mencakup kamera stereo untuk memantau gumpalan debu yang dipancarkan selama pendaratan dan penerima radio untuk mengukur efek partikel bermuatan pada sinyal radio, ke luar angkasa. Permukaan bulan. Ada juga merchandise dari pelanggan selain NASA, seperti kamera buatan mahasiswa Embry-Riddle Aeronautical University di Daytona Beach, Florida, dan proyek seni karya Jeff Koons.

READ  Webb dan Hubble milik NASA digabungkan untuk menciptakan pemandangan alam semesta yang paling berwarna

Namun jika upaya swasta ini terus gagal, NASA tidak akan mendapatkan keuntungan yang sepadan.

Misi ini dimulai dengan mulus dan penuh keberuntungan.

Pada pukul 01:05 ET, roket SpaceX Falcon 9 yang membawa pendarat diluncurkan dari Kennedy Space Center NASA di Florida, mengirimkan pendarat tersebut ke jalur langsung menuju Bulan. Mesin Intuitif melaporkan kurang dari satu jam kemudian bahwa pesawat ruang angkasa tersebut terpisah dari roket tahap kedua dan berhasil memberi daya pada dirinya sendiri dan sistemnya seperti yang diharapkan.

Mesin Intuitif menyebut desain pesawat ruang angkasa itu Nova-C. Ini adalah silinder heksagonal dengan enam kaki pendaratan, panjang sekitar 14 kaki dan lebar 5 kaki. Mesin Intuitif menunjukkan bahwa tubuh pendarat itu kira-kira seukuran bilik telepon tua Inggris, seperti Tardis dalam acara TV fiksi ilmiah “Doctor Who.”

Saat peluncuran, dengan muatan propelan penuh, pendarat tersebut memiliki berat sekitar 4.200 pon.

Pesawat luar angkasa khusus ini diberi nama Odysseus setelah kompetisi antar karyawan Mesin Intuitif. Mario Romero, insinyur yang mengusulkan nama tersebut, mengatakan perjalanan pahlawan “Odyssey,” puisi epik Yunani kuno, memberikan metafora yang tepat untuk misi bulan.

“Perjalanan ini memakan waktu lebih lama karena banyaknya tantangan, kemunduran dan penundaan,” kata Mr. Romero pada press kit misi Intuitive Machine. “Melakukan perjalanan di laut yang gelap dan menakutkan menguji keberaniannya berulang kali, namun pada akhirnya, Odysseus membuktikan kemampuannya dan mendarat kembali ke kampung halamannya 10 tahun kemudian.”

Setelah seminggu melakukan perjalanan jauh dari Bumi, Odysseus akan memasuki orbit mengelilingi bulan sekitar 62 mil di atas permukaan. Kemudian, 24 jam kemudian, pesawat tersebut akan menyalakan mesinnya untuk memulai penurunan terakhirnya. Satu jam kemudian, ia ditempatkan di dekat kawah bernama Malapert A, sekitar 185 mil dari Kutub Selatan. Lokasi pendaratannya relatif datar, sehingga memudahkan pesawat luar angkasa untuk mendarat.

READ  Boeing Starliner kembali dari stasiun luar angkasa

Kawasan Antartika, terutama kawah-kawahnya yang masih berada dalam bayangan permanen, menjadi kawasan yang menarik karena adanya air es di sana. Misi bulan AS sebelumnya telah mendarat di daerah tropis.

Setelah mendarat, Odysseus akan bekerja selama tujuh hari hingga matahari terbenam. Pendarat bertenaga surya tidak dirancang untuk bertahan dalam dinginnya malam bulan yang ekstrem.

Peluncuran misi Mesin Intuitif terjadi hanya satu bulan setelah perusahaan AS lainnya, Astrobotic Technology of Pittsburgh, mencoba mengirim pendarat Peregrine ke bulan. Namun kerusakan terjadi pada sistem propulsi segera setelah peluncuran, sehingga mencegah kemungkinan pendaratan. Sepuluh hari kemudian, ketika elang peregrine kembali ke Bumi, ia terbakar di atmosfer di atas Samudera Pasifik.

Baik Odysseus dan Peregrine adalah bagian dari program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA. Tujuan dari program ini adalah memanfaatkan perusahaan komersial untuk mengirimkan eksperimen ke Bulan daripada membangun dan mengoperasikan pendarat bulan mereka sendiri.

Badan antariksa berharap pendekatan ini akan jauh lebih murah, sehingga memungkinkan mereka mengirim misi lebih sering seiring persiapan pengiriman astronot ke bulan sebagai bagian dari program Artemis.

Thomas Zurbuchen, mantan administrator asosiasi sains di NASA yang memulai program CLPS pada tahun 2018, mengatakan bahwa badan antariksa tersebut memperkirakan setengah dari misi CLPS-nya akan gagal, dan dia telah berulang kali mengatakan kepada Kongres, para ilmuwan, dan perusahaan untuk memperkirakan hal tersebut. “Begitulah cara menjualnya,” katanya dalam sebuah wawancara.

Namun bahkan jika setengah dari misi komersial ini gagal, NASA akan tetap menjadi yang teratas karena misi tradisional menghabiskan biaya antara $500 juta hingga $1 miliar, kata Dr. Zurbuchen, sementara pada misi CLPS, NASA membayar perusahaan tersebut sekitar $100 juta untuk menerbangkannya. muatan. .

READ  Gottlieb mengatakan CDC telah menghambat respons terhadap pandemi

Bahkan tingkat keberhasilan 50 persen mungkin terlalu optimis. “Bahkan jika Anda seorang advokat, Anda harus melihat apakah strategi ini berhasil,” kata Dr. Zurbuchen.

Altemus, yang bekerja selama enam tahun sebagai direktur teknik di Johnson Space Center NASA di Houston, mengatakan upaya untuk memangkas biaya mendorong laju inovasi yang jauh lebih cepat dibandingkan yang mungkin dilakukan di NASA.

“Sebuah inovasi yang tidak akan terjadi jika kita mempunyai lebih banyak uang dan lebih banyak waktu,” katanya. “Jika Anda melihat semua pencapaian menjelang pendaratan di bulan, dan semua kemajuan teknis yang dapat kami capai dengan sejumlah kecil uang, sungguh menakjubkan.”

Bagian tersulit dari misi ini – pendaratan – masih di depan.

Bapak Altimus mengakui bahwa mereka perlu mengambil keputusan yang mengurangi biaya namun meningkatkan risiko.

“Sekarang, apakah kita terlalu pelit?” kata Tuan Ultimus. “Mungkin.”

Jika demikian, perusahaan CLPS mungkin perlu menaikkan harga untuk misi di masa depan, meskipun biayanya masih lebih murah dibandingkan harga yang biasanya dilakukan NASA. Tuan Altimus mengatakan jika Mesin Intuitif gagal kali ini, NASA dan Kongres tidak boleh menyerah pada gagasan mencapai bulan sesuai anggaran.

“Itulah satu-satunya cara untuk benar-benar bergerak maju,” kata Altemus.