POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti dapat menyembuhkan penyakit Alzheimer dua puluh tahun sebelum kondisi tersebut muncul ketika ia berada dalam 'keadaan tidak aktif', menurut sebuah penelitian dramatis pada tikus.

Para peneliti dapat menyembuhkan penyakit Alzheimer dua puluh tahun sebelum kondisi tersebut muncul ketika ia berada dalam 'keadaan tidak aktif', menurut sebuah penelitian dramatis pada tikus.

Oleh Emily Gushue, koresponden kesehatan untuk Dailymail.Com

14:41 15 Februari 2024, diperbarui 14:57 15 Februari 2024

Sebuah penelitian pada tikus menunjukkan bahwa paparan arus listrik ke otak dapat mencegah gejala demensia hingga 20 tahun sebelum muncul.

Para peneliti di Tel Aviv, Israel menemukan bahwa mereka mampu menghentikan kerusakan sel-sel otak dan mencegah hilangnya memori dan penurunan kognitif ketika mereka menargetkan area otak hewan pengerat yang rusak akibat penyakit Alzheimer.

Dengan menggunakan elektroda yang dipasang melalui pembedahan ke otak mereka, tim mengirimkan gelombang listrik tingkat rendah untuk mencegah pembentukan protein berbahaya di otak dan pusat memori otak menyusut.

Mereka menemukan bahwa arus listrik mencegah kerusakan yang bisa menjadi tanda penyakit Alzheimer, yang menurut mereka setara dengan 10 hingga 20 tahun sebelum penyakit ini didiagnosis pada manusia.

Penyakit Alzheimer adalah bentuk demensia yang paling umum, dan merupakan istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok kelainan neurologis progresif yang memengaruhi memori, pemikiran, dan perilaku. Menurut Asosiasi Alzheimer, lebih dari enam juta orang Amerika menderita kondisi ini, dan 73% di antaranya berusia 75 tahun atau lebih.

“Hal ini menunjukkan bahwa penyakit ini dapat diprediksi dalam keadaan tenang, sebelum terjadinya penurunan kognitif,” kata penulis studi Dr. Ina Slutsky.

Tim menganalisis perubahan otak yang terjadi saat tidur, yang menurut mereka sering terjadi saat tanda-tanda awal kondisi tersebut muncul.

Untuk mengujinya, para peneliti menidurkan tikus dengan anestesi untuk mempelajari perubahan di hipokampus, pusat memori otak.

Tim menggunakan anestesi berdasarkan data yang menunjukkan bahwa anestesi dapat menyebabkan penumpukan protein beracun yang dapat menyebabkan penyakit Alzheimer.

Penulis studi Dr Ina Slutsky mengatakan, tanda-tanda penurunan ini bisa muncul bertahun-tahun sebelum gejala demensia muncul. “Anestesi mengungkap patofisiologi aktivitas otak pada model hewan,” ujarnya.

“Kami percaya bahwa ada mekanisme yang mengkompensasi penyakit ini selama terjaga, sehingga memperpanjang periode pra-gejala penyakit ini.”

Para peneliti menemukan bahwa tikus mengalami “kejang diam-diam” di hipokampus saat tidur, yang terlihat seperti kejang ketika otak dipindai tetapi tidak menimbulkan gejala apa pun. Namun tikus yang sehat mengalami penurunan aktivitas.

READ  Gejala COVID: 9 gejala baru ditambahkan ke daftar resmi ini

Mereka mengatakan kejang diam-diam bisa menjadi tanda kerusakan otak.

Untuk mencegah aktivitas berlebihan ini, tim menggunakan stimulasi otak dalam (DBS), sebuah prosedur pembedahan di mana elektroda ditempatkan di area tertentu di otak. Elektroda ini dihubungkan dengan kabel ke perangkat yang ditempatkan di bawah kulit dekat dada.

Perangkat tersebut mengirimkan impuls listrik setiap kali otak menghasilkan sinyal abnormal, seperti sinyal yang menyebabkan masalah memori, masalah keseimbangan, dan kesulitan berbicara.

Tim mencatat bahwa pasien Alzheimer memiliki beberapa tanda kerusakan pada otak mereka. Ini termasuk penumpukan protein amiloid beta dan tau, yang dapat menghancurkan sel-sel otak yang bertanggung jawab untuk memori.

Selain itu, pusat memori dan pembelajaran di otak – hipokampus – menyusut, dan aktivitasnya meningkat saat tidur. Hal ini menyebabkan hilangnya memori.

Para peneliti fokus mencari langkah-langkah pencegahan terhadap penurunan ini.

“Sejak 10 hingga 20 tahun sebelum gejala gangguan memori dan penurunan kognitif muncul, perubahan fisiologis terjadi secara perlahan dan bertahap di dalam otak pasien,” kata Sheri Shoop, penulis utama studi tersebut dan seorang mahasiswa doktoral di Universitas Tel Aviv. .'

Dalam penelitian yang diterbitkan pada bulan November di jurnal Komunikasi AlamTim Ms. Shoop menemukan bahwa stimulasi otak dalam menekan aktivitas berlebih ini, mencegah penurunan kognitif sejak 20 tahun sebelum timbulnya penyakit Alzheimer.

Dalam studi tersebut, para peneliti menempelkan elektroda ke nukleus reuniens, bagian kecil otak yang menghubungkan hipokampus ke thalamus, yang mengatur tidur. Tidak jelas berapa kali tikus tersebut terkena aliran listrik.

DBS juga telah digunakan di Amerika Serikat untuk mengobati gangguan neurologis seperti penyakit Parkinson, epilepsi, tremor esensial, distonia, dan gangguan obsesif-kompulsif.

READ  Kubus pertama yang terbang dan beroperasi di bulan telah berhasil tiba

“Ketika kami mencoba merangsang rekonsolidasi nukleus pada frekuensi tinggi, seperti dalam pengobatan penyakit Parkinson, misalnya, kami menemukan bahwa hal itu memperburuk kerusakan pada hipokampus dan serangan epilepsi diam-diam,” kata Ms. Shoop.

“Hanya setelah mengubah pola stimulasi ke frekuensi yang lebih rendah barulah kami dapat menekan kejang dan mencegah gangguan kognitif.”

Kami telah menunjukkan bahwa inti reuni memiliki kemampuan untuk mengendalikan kejang ini sepenuhnya. Kita dapat menambah atau mengurangi kejang dengan menstimulasinya.

Tim berencana untuk melakukan uji klinis pada manusia selanjutnya.

Penyakit Alzheimer adalah bentuk paling umum dari demensia, dan merupakan istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok gangguan neurologis progresif (yang mempengaruhi otak), yang mempengaruhi memori, pemikiran dan perilaku.

Gejala umum termasuk kehilangan ingatan, gangguan penilaian, kebingungan, pertanyaan berulang-ulang, kesulitan berkomunikasi, membutuhkan waktu lebih lama untuk menyelesaikan tugas normal sehari-hari, bertindak sembrono, dan masalah dengan gerakan.

Menurut Asosiasi Alzheimer, lebih dari enam juta orang Amerika menderita kondisi ini, dan 73% di antaranya berusia 75 tahun atau lebih.

Apa itu penyakit Alzheimer?

Penyakit Alzheimer adalah penyakit degeneratif progresif pada otak, di mana penumpukan protein abnormal menyebabkan kematian sel-sel saraf.

Hal ini mengganggu pemancar yang membawa pesan, dan menyebabkan otak menyusut.

Lebih dari 5 juta orang menderita penyakit ini di Amerika Serikat, yang merupakan penyebab kematian keenam, dan lebih dari satu juta warga Inggris menderita penyakit ini.

Apa yang terjadi?

Ketika sel-sel otak mati, fungsi-fungsi yang disediakannya pun hilang.

Ini termasuk memori, orientasi, kemampuan berpikir, dan alasan.

Perkembangan penyakit ini lambat dan bertahap.

Rata-rata, pasien hidup lima sampai tujuh tahun setelah diagnosis, namun beberapa mungkin hidup selama 10 sampai 15 tahun.

READ  Bumi terbalik (dan kembali lagi) dalam "kosmik yo-yo" 84 juta tahun yang lalu

Gejala awal:

  • Hilangnya ingatan jangka pendek
  • Kebingungan
  • Perubahan perilaku
  • Perubahan Suasana Hati
  • – Kesulitan dalam menangani uang atau melakukan panggilan telepon

Gejala selanjutnya:

  • Kehilangan ingatan yang parah, melupakan anggota keluarga dekat, benda atau tempat yang familiar
  • Merasa cemas dan frustrasi karena ketidakmampuan memahami dunia, yang berujung pada perilaku agresif
  • Akhirnya Anda kehilangan kemampuan untuk berjalan
  • Dia mungkin mengalami masalah makan
  • Mayoritas pada akhirnya akan membutuhkan perawatan 24 jam

sumber: Asosiasi Alzheimer