POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

S&P menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB Phl menjadi 5,8% tahun ini

S&P menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB Phl menjadi 5,8% tahun ini

Pencakar langit terlihat di kawasan bisnis di Ortigas, Kota Pasig pada 12 Oktober 2022.

Bintang / Michael Farkas

MANILA, Filipina – Lembaga pemeringkat kredit Standard & Poor’s menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB untuk Filipina menjadi 5,8 persen tahun ini, dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,2 persen, menjadikannya ekonomi dengan pertumbuhan tercepat ketiga di kawasan Asia-Pasifik.

Louis Kuijs, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik di Standard & Poor’s, mengatakan perkiraan pertumbuhan PDB untuk wilayah tersebut juga dinaikkan menjadi 4,6 persen dari 4,3 persen untuk tahun 2023, dan menjadi 4,7 persen dari 4,6 persen untuk tahun 2024.

“Kami mempertahankan pandangan optimis kami yang hati-hati tentang Asia dan Pasifik. Perekonomian Tiongkok berada di jalur yang benar untuk pulih tahun ini. Untuk perekonomian lainnya, hal ini akan melemah tetapi tidak akan mengimbangi dampak perlambatan pertumbuhan di AS dan Eropa, dampak memudarnya pembukaan kembali domestik setelah pandemi, dan harga yang lebih tinggi,” kata Kuijs. Manfaat”.

Prakiraan pertumbuhan PDB Filipina untuk tahun ini lebih lambat dari India dan Vietnam enam persen, tetapi lebih cepat dari China (5,5 persen), Indonesia (4,9 persen), Hong Kong (4,2 persen), Malaysia dan Thailand (3,2 persen), dan Singapura . (2%), Australia (1,6%), Taiwan (1,5%), Korea Selatan (1,1%), Jepang (1%) dan Selandia Baru (0,8%).

Ini juga di bawah target pertumbuhan 6-7 persen yang dirumuskan oleh Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan (DBCC) tingkat Kabinet.

Untuk tahun 2024, S&P menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB negara menjadi 5,8 persen dari 6,6 persen karena serangkaian kenaikan suku bunga agresif yang diperkenalkan oleh Bangko Sentral NG Pilipinas (BSP) untuk melawan inflasi.

Periklanan

Gulir untuk melanjutkan

Filipina berhasil mempertahankan momentumnya setelah keluar dari resesi yang dipicu pandemi dengan PDB meningkat sebesar 5,7 persen pada tahun 2021 karena pencabutan protokol karantina dan penguncian COVID-19 yang ketat, dan membalikkan kontraksi sebesar 9,6 persen pada tahun 2020 ketika ekonomi terhenti tengah dunia. krisis kesehatan.

READ  ACWA Power menandatangani perjanjian JDA dengan Pertamina EBT Indonesia untuk merevitalisasi kilang Tuban

Tahun lalu, laju ekspansi dipercepat menjadi 7,6% karena ekonomi dibuka kembali sepenuhnya. Ini tepat di atas target pemerintah sebesar 6,5-7,5 persen.

“Pertumbuhan telah stabil lebih baik di ekonomi yang dipimpin permintaan domestik Filipina dan Indonesia, yang juga terus mendapat manfaat dari dampak pembukaan kembali,” kata Kuijs.

Ekonom di Standard & Poor’s mengindikasikan bahwa peningkatan permintaan domestik dari ekonomi terbuka menurun pada akhir tahun 2022, karena inflasi yang tinggi dan suku bunga yang tinggi mulai mempengaruhi daya beli rumah tangga.

“Hal ini terutama berlaku di ekonomi dengan kenaikan suku bunga terbesar: Australia, Hong Kong, Selandia Baru, dan Filipina,” kata Kuijs.

Bank untuk Penyelesaian Federal sejauh ini telah menaikkan suku bunga utama sebesar 425 basis poin untuk menjinakkan inflasi dan menstabilkan peso, yang jatuh ke level terendah sepanjang masa di $159 Oktober lalu. Itu mendorong suku bunga acuan ke level tertinggi 16 tahun sebesar 6,25 persen, dari level terendah sepanjang masa sebesar dua persen.

Inflasi sebesar 8,6 persen dalam dua bulan pertama tahun 2023 setelah meningkat menjadi 5,8 persen tahun lalu, jauh di atas kisaran target rencana pembayaran dasar sebesar 2 hingga 4 persen, dari 3,9 persen pada tahun 2021. Inflasi inti meningkat menjadi 7,8 persen pada bulan Februari dari 7,4 persen pada bulan Januari, meskipun inflasi headline sedikit menurun menjadi 8,6 persen dari level tertinggi dalam 14 tahun sebesar 8,7 persen.

Inflasi inti yang terlihat jelas di India dan Filipina menunjukkan sedikit resesi di negara-negara tersebut. Faktanya, kami terutama menganggap kesenjangan ini sebagai kerugian jangka panjang yang dihasilkan; “Kesenjangan tidak menutup dalam prospek jangka menengah kami,” kata Kuijs.

READ  Anggota DPR Desak Indonesia Mediasi Perundingan Damai Rusia-Ukraina - BeritaBenar

Menurut Kuijs, Filipina, Australia, dan Selandia Baru lebih cenderung menaikkan harga karena inflasi inti yang lebih tinggi.

“Menambahkan pertimbangan internal dan eksternal, kami berharap kenaikan harga terbesar berikutnya tahun ini terjadi di Selandia Baru, Filipina, dan Thailand,” ujarnya.

Standard & Poor’s memperkirakan inflasi akan meningkat menjadi 6,2 persen tahun ini, sebelum turun menjadi 3,2 persen pada tahun 2024.

Ia mengharapkan kenaikan 25 basis poin lagi tahun ini untuk menaikkan suku bunga reverse repo semalam menjadi 6,50 persen sebelum serangkaian penurunan suku bunga yang akan menurunkan suku bunga acuan menjadi 4,75 persen pada tahun depan dan menjadi empat persen pada tahun 2025.