POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Southampton menunjuk Russell Martin sebagai manajer baru dengan kontrak tiga tahun |  berita sepakbola

Southampton menunjuk Russell Martin sebagai manajer baru dengan kontrak tiga tahun | berita sepakbola

Russell Martin memimpin Swansea finis ke-10 di Championship setelah finis ke-15 dalam musim pertamanya di klub; Masa tinggal 11 tahun Southampton di Liga Premier telah berakhir setelah mereka finis terbawah. Ralf Hessenhuttl dan Nathan Jones dipecat di musim yang sama


19:13, Inggris Raya, Rabu 21 Juni 2023

Russell Martin telah ditunjuk sebagai manajer baru Southampton selama tiga tahun.

Martin akan ditugaskan untuk segera mengembalikan klub ke Liga Inggris melalui promosi dari Championship musim depan.

Sisi Swansea Martin selesai 10 di Divisi Kedua musim lalu setelah menyelesaikan sembilan pertandingan tak terkalahkan termasuk menang atas West Bromwich Albion dan Norwich City.

Bos Saints yang baru mengatakan kepada situs web resmi klub: “Merupakan kehormatan besar untuk menerima kesempatan ini di Southampton, klub dengan sejarah yang panjang dan kaya.

“Tujuan saya adalah mengembalikan klub ini ke tempatnya semula – di papan atas sepak bola Inggris. Saya siap menghadapi tantangan dan akan melakukan semua yang saya bisa untuk mencapai tujuan itu dan memberi para penggemar tim yang bisa mereka banggakan. Saya Saya senang berada di sini dan tidak sabar menunggu pekerjaan dimulai.”

Ketua Southampton Henrik Kraft menambahkan: “Kami sangat senang menyambut Russell ke Southampton. Russell telah menjadi kandidat yang menonjol selama proses rekrutmen kami dan kami yakin rekam jejaknya yang telah terbukti, dikombinasikan dengan kepemimpinan berpengalaman dari Direktur Sepak Bola baru kami Jason Wilcox akan memberikan hasil yang luar biasa. “

Pernyataan resmi klub menambahkan bahwa pengumuman mengenai staf pelatih dan rencana pramusim akan dikonfirmasi pada waktunya.

Martin telah secara lisan setuju untuk bergabung dengan The Saints dari Swansea pada bulan Mei, tetapi pembicaraan mengenai kompensasi antara kedua klub menjadi berlarut-larut.

READ  Perubahan besar telah diumumkan di Fantasy Premier League musim 2024/25

Ini sebagian karena Swansea memperdebatkan apakah Southampton harus dianggap sebagai klub Liga Premier atau Kejuaraan ketika mereka melakukan pendekatan.

Pelikan mengisyaratkan perbedaan dalam pernyataan klub mereka, yang berbunyi: “Klub berdiri teguh dalam keyakinan kami bahwa kami berutang kompensasi penuh kepada Russell, dan akan terus bekerja dengan rajin dan strategis untuk melindungi kepentingan terbaik klub.

Swansea City ingin mencatatkan terima kasih kepada Russell atas pekerjaannya selama waktunya di SA1.

“Klub akan memberi tahu penggemar tentang staf pelatih tim utama yang baru pada waktunya.”

Sue Smith dari Saturday Football sedang mencari apa yang salah dengan Southampton musim ini, sementara Lee Hendry mempertanyakan apakah Russell Martin adalah orang yang tepat untuk memimpin kebangkitan pantai selatan.

Dapat dipahami bahwa Swansea hampir menunjuk Michael Duff dari Barnsley sebagai pengganti Martin. Para pemain kembali ke latihan pramusim pada hari Jumat.

Bulan lalu, Southampton mengumumkan bahwa Robin Seals akan meninggalkan klub ketika kontraknya habis pada akhir Juni.

Segel diangkat hingga akhir musim setelah Nathan Jones dipecat setelah hanya beberapa bulan bertugas, tetapi tidak mampu mempertahankan klub di Liga Premier.

Pembalap Spanyol itu mengatakan dia ingin mengamankan peran itu secara permanen dan memimpin The Saints ke Championship musim depan, tetapi tidak ingin bekerja di bawah manajer baru.

Southampton terdegradasi – apa yang salah?

Southampton adalah klub sepak bola yang dibebani dengan masalah dan konflik. Sudah begitu sejak masa kejayaannya di Eropa di bawah Ronald Koeman – perpanjangan dari kerja bagus yang dilakukan Mauricio Pochettino dalam dua musim sebelum kedatangannya.

Saints sangat jauh dari klub yang diwarisi pelatih asal Belanda itu pada 2014. Dan tidak jauh dari yang mereka harapkan setelah membangun pijakan singkat sebagai salah satu tim paruh atas Liga Premier.

READ  LaVar Ball mengungkapkan bahwa minat berlebihan terhadap 'LaMelo Ball' menyebabkan Lonzo Ball bergabung dengan Rich Paul dan Klutch Sports

Sebuah cerita kacau sebelum mencapai kesimpulan fiksinya.

Memang, penderitaan Southampton agak mirip Pada suatu ketika, belum lagi akhir yang bahagia. Serangkaian titik tekanan tanpa sisa presisi.

Baca lebih lanjut tentang bagaimana Southampton kembali ke Championship…