POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Souq Cannes memanas setelah awal yang lambat berkat penjualan Netflix

Hal-hal yang bergerak sangat lambat di Festival Film Cannes Bahwa kecepatan transaksi hampir sama dinginnya dengan jumlah waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan cek Anda di sebuah restoran di selatan Prancis.

Tapi kemudian, Sacré bleu, Netflix Hit, membayar lebih dari $50 juta untuk hak ‘Pain Hustlers’, sebuah kisah konspirasi yang menyatukan Emily Blunt Dengan sutradara Harry Potter David Yates, langkah itu mulai mempercepat pembuatan kesepakatan naik turun Croisette.

Pasar tahun ini adalah ujian nyata untuk penjualan film karena AS dan pasar internasional utama muncul dari pandemi terburuk. Banyak pembeli mengharapkan koreksi, yang melihat harga mendingin, dengan lebih banyak peluang bagi distributor internasional yang masih paham dari pembelian global yang mengalir selama krisis COVID. Penggabungan lokal juga menimbulkan segala macam pertanyaan tentang bagaimana siaran langsung bisa aktif di Cannes.

Tetapi terlepas dari kuartal Netflix yang bergejolak, perjanjian “Pain Hustlers” adalah tanda bahwa raksasa streaming itu, yang telah mengalami penurunan saham dan harus melakukan PHK dan pengurangan layanan, masih akan menghabiskan banyak uang jika dirasa dapat dibenarkan.

“[Netflix’s] Anggaran untuk konten sangat besar, kata Jason Ishikawa, CEO Cinetic Media, untuk tahun ini dan tahun depan. Reaksi mereka terhadap pasar saham mempengaruhi banyak hal yang berbeda, tetapi kenyataannya tidak ada indikasi bahwa itu akan menyusut dengan cepat. Mereka membeli.”

Dalam kesepakatan global lainnya, apel Dia juga mendapatkan hak internasional untuk drama Riz Ahmed dan Jesse Buckley “Fingernails”, yang telah dijual secara internasional oleh FilmNation, dengan perwakilan hak AS bersama dengan CAA Media Finance dan WME Independent.

Meskipun kesepakatan semacam itu terkadang membuat para distributor internasional murka – “Mengapa repot-repot meluncurkannya [these packages] Untuk pembeli independen di pasar? Salah satu eksekutif akuisisi di London – Alex Walton, co-chair WME Independent, mengeluh bahwa agensi tersebut “tidak akan pernah datang ke pasar dengan ide yang telah ditentukan sebelumnya tentang arah sesuatu.”

Bahkan, katanya, jika ada 100 paket yang dibawa ke Cannes, “95% di antaranya dibeli secara mandiri” daripada dikuasai oleh penyiar langsung.

Namun, bukan hanya paket berbintang yang menarik perhatian. Perintis indie seperti IFC dan Sony Pictures masing-masing mengambil film klasik seperti “RMN” karya Christian Mungiu dan “Back to Seoul” karya Davy Chu, sementara penawar baru seperti Moby dan Utopia membuat beberapa proyek. Dan mereka membuat semuanya tetap menarik. Hari lalu, IFC mendapat hit lain, membeli “Corsage” yang dibintangi oleh Vicky Krieps, sementara Sony Pictures Classics membajak “One Fine Morning” milik Mia Hansen Love. Kompetisi juga memanas dengan “Segitiga Kesedihan” Robin Ostlund setelah pemutaran perdana yang parau selama akhir pekan. Searchlight, Neon, dan A24 semuanya tentang proyek tersebut, tetapi tidak jelas di mana posisi negosiasi.

READ  Pembaruan kesehatan Ratu: Pangeran Charles memberikan detail yang sangat ekspresif tentang Raja | Kerajaan | Berita

“Anda memiliki pemain baru dan prioritas yang berubah dan itu mengarah pada banyak persaingan yang sehat,” kata Ariana Bocco, presiden IFC Films.

Bocco dan lainnya percaya bahwa harga proyek di Amerika Serikat menjadi lebih membumi setelah pandemi. Ini mungkin merupakan tanda bahwa gelembung konten mungkin meledak atau mungkin hanya menunjukkan bahwa pembeli tidak senang dengan apa yang ditawarkan. Box office untuk film independen tetap menjadi tantangan, kata Tom Bernard, salah satu pendiri Sony Pictures Classics, karena penonton yang lebih tua, yang masih waspada terhadap COVID, tidak kembali ke bioskop dengan kecepatan yang sama seperti demografi lainnya. Ini membuatnya semakin penting bagi distributor untuk menemukan film yang memiliki dampak menarik atau resonansi lokal.

“Tidak ada cukup film yang beresonansi dengan budaya saat ini,” kata Bernard. “Segalanya bergerak sangat cepat dan secara politik sangat mengganggu dan ada begitu banyak masalah berbeda yang bersaing untuk mendapatkan perhatian kita sehingga film harus berbicara tentang saat ini jika ingin sukses.”

Pembeli internasional seperti Mark Goldberg, CEO dari distributor terkemuka di Inggris, Signature Entertainment, mengatakan belum pernah ada “sejumlah besar materi teks yang kuat dan pembuatan judul untuk pasar indie”. Untuk distributor yang dapat “membayar harga tertinggi untuk konten berkualitas”, ada banyak film yang tersedia.

Namun, dia juga “tidak tahu harganya begitu tinggi”.

“Pasar penuh dengan bundel, tetapi hanya ada beberapa yang menjual di sini di pasar,” kata Gregoire Melin dari Kinology, yang mengambil beberapa proyek populer seperti “Beast,” thriller dystopian dengan George MacKay dan Lea Seydoux.

Perusahaan juga menjual “Chronique d’une liaison passagere” karya Emmanuel Moret, yang ditayangkan di Cannes, dan “Alma Viva” di Critics’ Week.

READ  Trailer "Doctor Strange 2" memperkenalkan Profesor X dan Evil Wanda

“Dengan pra-penjualan, pembeli lebih berhati-hati dan membutuhkan bahan sebanyak mungkin,” kata Mellen. Agen penjualan mengatakan akan menutup lebih dari 15 wilayah di “Argonuts,” sebuah film animasi keluarga bergaya Pixar/Dreamworks yang dirancang oleh TAT.

“Ini akan memakan waktu dua minggu tambahan untuk menutup kesepakatan,” kata Cecil Gagett dari Anton Capital.

“Pembeli senang dengan kuantitas dan kualitas proyek, tetapi seperti selama pandemi, butuh waktu lebih lama untuk menutup kesepakatan karena kita sedang berbicara dengan distributor independen serta studio,” kata Gaget. Ini adalah tren yang telah diintensifkan selama pandemi. Studio dan layar siaran mengubah strategi konten setiap enam bulan, jadi kami perlu mengetahuinya. Semuanya dalam fluks.”

Untuk distributor internasional yang menjelajahi kumpulan bundel berbasis talenta A-list, tanda tanya menjelang Cannes adalah berapa banyak konten yang akan tersedia – dan berapa biayanya? Akankah kita melihat skenario “CODA” lain di mana sebuah film direnggut dari pembeli internasional ketika blockbuster streaming seperti Apple melempar uang Monopoli? Apakah paket terjangkau bahkan untuk distributor teater dari COVID?

“Ini gila tentang beberapa hal,” kata salah satu eksekutif dari salah satu distributor Eropa terkemuka. Kita semua merasa [sellers are] Mereka mendorong keberuntungan mereka dan meminta terlalu banyak hal-hal yang tidak berhasil ketika mereka dibebaskan. Banyak yang tidak melupakan “Moonfall” dan “The 355”.

Stuart Ford, presiden AGC Studios, yang membawakan film thriller sci-fi Roland Emmerich “Moonfall” kepada pembeli di Cannes pada 2019, memahami keberatan ini.

“Saya pikir itu adil,” katanya. “Moonfall” terbatuk-batuk dan berbicara di box office karena, sejujurnya, dirilis pada Februari 2022 pada saat box office di AS dan luar negeri hampir tidak aktif. Kami memiliki masuknya film studio dan film waralaba yang berhasil, tetapi hampir tidak ada yang berhasil pada tingkat yang berarti.”

READ  Olga Polizzi mengungkapkan betapa keahlian lokal terletak di jantung bintang di Alfristone

Sampai kita keluar dari siklus itu dan bukan hanya kolom studio yang dapat memberikan nomor box office, Ford percaya “cukup dapat dimengerti bahwa pembeli terlalu gugup untuk berkomitmen pada harga yang tidak akan memerlukan kinerja box office yang telah kita terbiasa dalam tahun-tahun sebelumnya.”

Setelah Moonfall dikalahkan di box office, Ford mengatakan dia “pada akhirnya menarik pelatuk pada dua proyek yang lebih besar” yang ingin dia rilis di Cannes.

“Saya hanya merasa mereka tidak bisa bertahan pada saat ini,” kata Ford, yang prioritas utamanya adalah “Hitman” Richard Linklater untuk remaja sehat, bersama dengan film thriller “The Dating Game” karya Anna Kendrick. 20 juta dolar. Dan keduanya telah terjual dengan baik sejauh ini karena “harga yang realistis,” katanya.

Tetapi pada akhirnya, kata Christian Mercury, pendiri Capstone Global, yang menjual “Breathe” Jennifer Hudson, hampir tidak mungkin untuk menjaga harga tetap rendah karena biaya produksi COVID.

“Pada titik ini, kami tidak punya pilihan jadi kami hanya mencoba menyiasatinya dan melakukan apa yang Anda miliki. Tapi tentu saja, biaya tambahan yang dikaitkan dengan produksi dan rendahnya pasar COVID di Asia bukanlah kombinasi yang bagus. ,” kata Merkurius.

Martin Moskowitz, CEO Constantin Film, distributor film independen terbesar di Jerman menambahkan: “Ya, harga tinggi, dan penjual perlu menebus masalah China dan Rusia. Tetapi ada orang yang bahkan menerima film mahal – baik melalui siaran langsung atau distributor putus asa”.

Sebagian besar penjual dan pembeli tampak senang bahwa kali ini kesepakatan terjadi secara langsung. Banyak yang hilang ketika negosiasi dilakukan secara virtual.

“Ini bagus untuk kami karena percakapannya bisa gratis,” kata Ishikawa. “Kami juga dapat berbicara lebih santai tentang apa yang terjadi di dunia semua orang, apa yang berhasil dan apa yang tidak. Aneh menjadwalkan percakapan ini di Zoom.”

Matt Donnelly dan Elsa Kislasie berkontribusi pada laporan ini.