POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sorotan mengenai Keputusan Suku Bunga Korea Selatan dan Indonesia Oleh Reuters

Sorotan mengenai Keputusan Suku Bunga Korea Selatan dan Indonesia Oleh Reuters

Ditulis oleh Jimmy MacGyver

(Reuters) – Pandangan ke depan di pasar Asia dari Jamie MacGyver, kolumnis pasar keuangan.

Keputusan suku bunga dan panduan kebijakan dari Korea Selatan dan Indonesia menjadi pusat perhatian di Asia pada hari Kamis, karena investor juga menghadapi arus silang yang kuat dari pasar saham dan obligasi global pada hari sebelumnya.

Saham global dan Wall Street melonjak pada hari Rabu, didorong oleh optimisme terhadap pendapatan Nvidia (NASDAQ:NVDA), dan imbal hasil obligasi turun setelah laporan PMI yang suram dari Eropa menimbulkan keraguan terhadap kesediaan bank sentral untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Reli yang dipimpin oleh sektor teknologi di Wall Street menandai hari terbaik bagi Nasdaq dalam sebulan, dan obsesi Nvidia tampaknya dapat dibenarkan.

Raksasa pembuat chip kecerdasan buatan ini setelah penutupan pasar melaporkan pendapatan kuartal kedua yang kuat dan memperkirakan pendapatan kuartal ketiga akan mencapai sekitar $16 miliar, mengalahkan ekspektasi analis sebesar $12,6 miliar.

Saham Asia juga menikmati kenaikan Nvidia pada hari Rabu dan sekarang naik selama dua hari berturut-turut untuk pertama kalinya bulan ini. Namun bukan karena Tiongkok, indeks blue-chip Shanghai CSI 300 turun lagi karena investor asing melakukan aksi jual selama 13 sesi berturut-turut, sehingga total arus keluar mencapai lebih dari $10 miliar.

MSCI Asian Index tidak termasuk Jepang sejauh ini turun 8% di bulan Agustus dan berada di jalur penurunan bulanan terbesar sejak Januari 2016, ketika pasar Tiongkok berada dalam kekacauan dan bank sentral kehabisan cadangan mata uang asing untuk melawan pelarian modal dan menopang kenaikan. yuan. .

Investor mungkin memasuki pola pikir ‘berita buruk adalah kabar baik’ pada hari Kamis, dan selera risiko didorong oleh penurunan tajam dalam imbal hasil obligasi setelah indeks manajer pembelian menunjukkan sektor jasa dan aktivitas manufaktur di Eropa berkontraksi dengan cepat.

READ  Domestik atau impor: Pembeli Jakarta pragmatis, bukan patriotik

Ada kabar baik bahwa biaya pinjaman berbasis pasar sedang turun, dan bahwa Bank of England dan Bank Sentral Eropa mungkin akan menaikkan suku bunga jauh lebih rendah dari yang diharapkan – jika memang demikian – namun kabar buruknya adalah pertumbuhan tampaknya akan runtuh .

Di bidang kebijakan Asia, BoK diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utama tidak berubah pada 3,50% untuk pertemuan kelima berturut-turut pada hari Kamis dan mempertahankan suku bunga tetap stabil selama sisa tahun ini.

Dengan inflasi yang turun menjadi 2,3%, yang merupakan level terendah dalam lebih dari dua tahun dan mendekati target BoK sebesar 2,0%, pasar bertaruh bahwa siklus pengetatan telah berakhir.

Bank Indonesia juga diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utama tetap stabil di 5,75% untuk pertemuan ketujuh berturut-turut dan juga untuk sisa tahun ini.

Dengan tingkat inflasi Indonesia yang berada pada titik terendah dalam 16 bulan terakhir yaitu sebesar 3,08%, yang masih berada dalam kisaran target 2% hingga 4%, fokus bank sentral saat ini adalah menjaga stabilitas mata uang. Rupee saat ini berada di kisaran level terendah lima bulan pada pekan lalu di level 15.359 rupee per dolar.

Berikut adalah perkembangan penting yang dapat memberikan lebih banyak arahan bagi pasar pada hari Kamis:

Dapatkan berita yang Anda inginkan

Baca berita pasar yang berpengaruh dengan feed yang disesuaikan dengan saham yang penting bagi Anda.

Dapatkan aplikasinya

– Keputusan suku bunga untuk Korea Selatan

– Keputusan suku bunga Indonesia

– Inflasi Harga Produsen Korea Selatan (Juli)

(Ditulis oleh Jimmy MacGyver, Diedit oleh Josie Kao)