POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Solusi murah, hijau, dan berteknologi rendah untuk kota-kota besar dunia

luar biasa memotret Dari Shanghai pada tahun 1991, sekelompok pengendara sepeda melintasi sebuah jembatan. Kendaraan bermotor yang terlihat hanya dua bus. Itu adalah Cina di tahun 90-an: “Kerajaan sepeda“Di mana 670 juta orang memiliki sepeda. Penguasa Tiongkok pada waktu itu masih mengikuti jejak Deng Xiaoping, yang mendefinisikan kemakmuran sebagai “sepeda merpati terbang di setiap rumah.”

Cina hari ini adalah kerajaan jalan raya delapan jalur. Sebagian besar kota berpenghasilan rendah dan menengah utama di seluruh dunia telah menyerah pada sepeda. Tapi sekarang mereka perlu mengembalikannya. “Kota-kota besar” modern (didefinisikan sebagai tempat dengan populasi setidaknya 10 juta orang) adalah pemukiman manusia terbesar dalam sejarah, dan berkembang setiap hari.

Dunia memiliki 10 kota besar pada tahun 1990, 33 pada tahun 2018, dan akan memiliki 43 kota besar pada tahun 2030, katanya Persatuan negara-negara. Lebih dari sepertiga pertumbuhan penduduk akan terjadi di India, Cina, dan Nigeria. Lebih banyak mobil berarti lebih banyak kemacetan lalu lintas dan lebih banyak kerusakan pada manusia, planet, dan kehidupan kota. Untungnya, sangat mungkin tempat-tempat ini menjadi Kerajaan bersepeda lagi.

Saat ini, kota-kota besar yang lebih miskin cenderung dirancang untuk orang kaya yang mampu membeli mobil – yang di India berarti satu dari 12 keluarga. Walikota sering kali dapat mencari uang untuk jalan raya, tetapi tidak untuk jalur sepeda atau bahkan trotoar. Di negara-negara berpenghasilan rendah, sepeda cenderung distigmatisasi sebagai kendaraan bagi orang miskin, sementara di kota-kota kaya sepeda dicap sebagai mainan kesayangan. Banyak orang di kota-kota besar yang lebih miskin bermimpi untuk tinggal di Los Angeles dan memiliki sebuah SUV. Namun, saat ini, mereka dapat menghabiskan berjam-jam sehari terjebak dalam kode kondisi mapan yang terkadang menghabiskan sepertiga dari pendapatan mereka, terutama dengan melonjaknya harga bensin.

Semakin banyak mobil, semakin sedikit mobilitas. Di Istanbul, kota paling ramai di dunia menurut penyedia Satnav Tom Tom, rata-rata orang kehilangan 142 jam setahun dalam lalu lintas, sementara Moskow, Bogota, Mumbai, dan Delhi masing-masing melebihi 100 jam. Jalan raya Mombasa – Nairobi di Kenya pernah menjadi tuan rumah Tiga hari macet.

READ  Museum bawah laut pertama Yunani memungkinkan Anda membenamkan diri dalam sejarah negara itu

Lalu ada emisi karbon, dan 1,3 juta Seseorang terbunuh setiap tahun dalam kecelakaan lalu lintas dan diperkirakan 4,2 juta meninggal sebelum waktunya polusi udara luar ruanganKebanyakan dari mereka berada di negara miskin. Sebagai perbandingan, jumlah kematian global tahunan akibat pembunuhan dan konflik bersenjata adalah sekitar setengah juta. Selain itu, jumlah menakutkan orang di kota-kota dengan pembatasan mobil yang akan meninggal lebih awal karena mereka hampir tidak berolahraga: diperkirakan 77 juta orang India menderita diabetes, yang sebagian besar bahkan tidak mengetahuinya. Mobil adalah pembunuh berantai.

Kota-kota besar yang lebih miskin yang ingin membayar mobil jarang mampu membeli kereta metro. Crosrail London, pertama kali diperkenalkan pada tahun 1974 dan disetujui pada tahun 1990, hanyalah sambaran petir pada tabung saat ini, akhirnya dibuka dengan biaya £ 19 miliar. Paris membelanjakan lebih banyak untuk metro yang diperluas. Akan lebih murah untuk memberi setiap pelancong sepeda listrik gratis.

Banyak kota miskin, yang terinspirasi oleh ledakan sepeda di ibu kota barat yang berstatus tinggi, baru-baru ini membuat rencana bersepeda. Tapi mereka takut pengemudi akan menerapkannya, kata Gil Benalusa, pakar perkotaan yang membantu membawa sepeda ke Bogotá. Namun, Nairobi, Jakarta, Addis Ababa, dan Beijing termasuk di antara kota-kota yang kini memperluas jalur sepeda. Sepeda listrik adalah pengubah permainan, dan jauh lebih penting daripada e-car yang mahal, mahal, dan tidak cukup ramah lingkungan: Penjualan e-bike global diperkirakan akan mencapai 40 juta tahun depan, dibandingkan dengan 9 juta tahun depan. mobil listrik. Secara global, sebagian besar perjalanan berada di bawah 10 kilometer, dan sepeda elektronik dapat menempuhnya dalam waktu setengah jam, kata Institute for Transportation and Development Policy.

READ  Paus Fransiskus mengangkat Uskup Agung Yurkowitz sebagai duta besar baru untuk Kanada

Banyak kota besar cukup awal dalam perkembangannya untuk menghindari belokan yang salah ke arah mobil yang diambil kota-kota Eropa setelah perang. Walikota harus membangun infrastruktur pengisian e-bike, bukan lebih banyak jalan arteri.

Di beberapa kota, panasnya membuat bersepeda enggan, meskipun masalahnya bisa dilebih-lebihkan: Dhaka yang beruap telah lama menjadi ibu kota becak dunia, sebagian besar keluarga India masih memiliki sepeda, dan musim panas di Shanghai tidak menghentikan pengendara sepeda pada tahun 1991 Solusi tahan panas dapat dimungkinkan untuk mengatur carpools, bus tambahan, atau bukaan awal musim panas.

Di kota-kota yang sarat kejahatan seperti Johannesburg, beberapa orang tidak berani mengendarai sepeda karena takut akan pencurian sepeda. Tapi banyak di tempat lain yang ingin bersepeda. Kurang dari setengah orang China mengatakan mereka ingin menggunakan sepeda untuk perjalanan sehari-hari mereka, sementara 37 persen lainnya ingin menggunakan skuter atau skuter listrik, menurut survei McKinsey. Langkah selanjutnya – seperti di kota-kota berpenghasilan tinggi – adalah mengganti truk pengiriman dengan sepeda barang.

Seberapa sering simpul masalah berisi satu solusi murah, hijau, sehat, dan berteknologi rendah? Kota pintar sudah akan melakukannya.

Ikuti Simon di Twitter penyematan tweet Dan email ke [email protected]

Mengikuti FTMag Di Twitter untuk mendapatkan cerita terbaru kami terlebih dahulu