POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan China di cakrawala, Jepang dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan strategis pertama mereka tentang ASEAN

Dengan China di cakrawala, Jepang dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan strategis pertama mereka tentang ASEAN



Ani |
diperbarui:
02 Juni 2022 06:28 IST

Tokyo [Japan]2 Juni (ANI): Jepang dan Amerika Serikat mengadakan dialog strategis pertama mereka pada hari Rabu tentang urusan Asia Tenggara sebagai bagian dari koordinasi kebijakan yang lebih luas di tengah meningkatnya pengaruh China di wilayah tersebut.
Pejabat senior dari kedua negara hampir bertemu setelah Perdana Menteri Fumio Kishida dan Presiden AS Joe Biden sepakat selama pembicaraan pekan lalu di Tokyo untuk meningkatkan hubungan dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Kyodo News melaporkan.
Dialog baru berfokus pada bagaimana kedua sekutu membawa negara-negara anggota ASEAN lebih dekat ke kelompok negara-negara bebas dan demokratis yang dipimpin AS, karena China tampaknya berusaha untuk mengubah status quo di Laut China Timur dan Selatan dan area lain di Laut China Selatan. Laut Cina Selatan. Indo-Pasifik dengan kekerasan dan paksaan.

“Asia Tenggara adalah kunci untuk mencapai kebebasan dan keterbukaan Indo-Pasifik,” kata Sekretaris Pers Kementerian Luar Negeri Hikariko Ono pada konferensi pers setelah pembicaraan virtual, menurut Kyodo News.
Asia Tenggara tiba-tiba menjadi teater kekuasaan di Timur ketika Amerika Serikat melangkah untuk meninggalkan persaingan dengan China dalam merayu ASEAN.
ASEAN tidak menyadari bahwa mereka terjebak antara Cina dan Amerika Serikat dan menginginkan konsesi dengan caranya sendiri sebagai bagian dari strateginya untuk mengkooptasi kekuatan-kekuatan besar. “ASEAN kemungkinan ingin melihat lebih banyak dukungan AS untuk mekanisme yang dipimpin ASEAN, dibandingkan dengan kelompok kecil yang dipimpin AS seperti Kuartet dan Okos,” Joan Lin, peneliti utama di Pusat Studi ASEAN di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura kepada CNBC. .
Namun, China juga telah mendekati ASEAN, “dan tidak hanya melalui perdagangan dan investasi yang kemungkinan menjadi pengungkit paling kuat dari pengaruhnya di Asia Tenggara” karena dalam dekade terakhir, “Beijing terus memperluas pengaruh medianya di negara-negara ini. negara dalam empat cara utama, sebagai cara untuk membentuk pandangan mereka Menurut laporan media Asia.
Dibandingkan dengan kampanye pacaran profil tinggi Presiden Biden, upaya China telah halus dan konsisten selama periode waktu tertentu. Pemerintah komunis mengandalkan mesin propaganda yang ekstensif untuk terus-menerus menargetkan negara-negara ASEAN dengan konten khusus. Misalnya, Kantor Berita resmi China (Xinhua) memiliki kantor percetakan di setiap negara di Asia Tenggara. Saluran berita televisi berbahasa Inggris CCTV-4 dan CGTN memiliki kantor di wilayah ini. China Radio International menyiarkan konten multibahasa di Vietnam, Laos, Kamboja, Thailand, dan Myanmar. (Ani)

READ  Perdana Menteri India Modi menyerukan konsensus pada Pertemuan Menteri Luar Negeri G20