POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Soha Ali Khan mengatakan bekerja dengan ibunya Sharmila Tagore adalah ‘mengerikan’: ‘Dia memiliki standar yang sangat tinggi’

Soha Ali Khan adalah bagian dari ZEE5’s Kaun Banegi Shikharwati, yang berkisah tentang keluarga kerajaan yang disfungsional yang mencari pewaris berikutnya. dalam percakapan dengan Indianexpress.comPria berusia 43 tahun itu berbicara tentang serial tersebut dan bagaimana dia percaya bahwa tidak ada keluarga yang sempurna, bahkan keluarganya sendiri. “Saya ingin mengenal keluarga yang tidak disfungsional,” katanya, menambahkan, “Saya tidak berpikir keluarga yang sempurna atau keluarga rata-rata ada. Saya pikir semua orang sedikit gila. Jika Anda melihat sekilas kehidupan kita di luar apa yang ada di Instagram, Anda akan melihat betapa Kunal, Inaya, dan saya marah di sebuah ruangan bersama.” Soha menikah Kunal Kimo Pada tahun 2015. Keduanya menyambut putri Inaya Naomi Kimo pada tahun 2017.

Aktris ini percaya bahwa serialnya lebih dari sekadar keluarga yang disfungsional. “Kaun Baneji Shekharuwati juga merupakan cerita tentang perasaan manusia yang sebenarnya. Ini tentang seorang ayah yang berjuang untuk menjaga keempat putrinya tetap bersama. Film ini juga tentang empat saudara perempuan yang bersaing satu sama lain tetapi saling mencintai. Dinamika hubungan masing-masing adalah berbeda dan menarik,” ujarnya.

Dalam seri, Soha berbagi ruang layar dengan Lara DuttaKritika Kamra dan Anya Singh. Serial ini juga dibintangi oleh aktor veteran Naseeruddin Shah. Menariknya, di masa lalu, aktris ini memiliki keberuntungan untuk bekerja dengan ibunya Sharmila Tagore dan legenda Waheeda Rahman di Life Goes On dan Rang De Basanti, masing-masing. Ketika ditanya apa yang dia pelajari dari para veteran, Soha mengatakan bahwa meskipun dia belajar banyak dari Naseeruddin Shah, bekerja dengan Sharmila Tagore adalah “mengerikan”.

“Saya bekerja dengan ibu saya di sebuah film berjudul Life Goes On, yang sangat menakutkan. Untuk melakukan satu iklan dengannya, saya ketakutan. Standarnya sangat tinggi. Segala sesuatu mulai dari mode hingga desain hingga sepatu yang serasi, dia melakukan segalanya dalam waktu dua minggu. Dan ketika sampai pada saya, ‘Pakaian saya pasti memiliki beberapa noda Dal pada mereka atau sesuatu, dan saya sedikit terganggu,’ Soha tertawa.

READ  Robert Fripp dan Toya Wilcox membahas Kepuasan klasik Rolling Stones

“Nasir Saab, di sisi lain, sangat pandai mengajar karena dia tampil di atas panggung dan mengeluarkan aktor-aktor muda sepanjang waktu. Jika Anda bekerja dengannya, yang harus Anda lakukan hanyalah membuka mata dan telinga, dan Anda akan melakukannya. tambah kaya pengalaman. Itu yang pasti terjadi. Kita semua sudah belajar Untungnya, saya bersenang-senang, baik di dalam maupun di luar layar. Dua atau tiga adegan dengannya sangat intens dan semi-konfrontatif,” ungkap Soha lalu melanjutkan. untuk menjelaskan bahwa dia harus membuat monolog tiga halaman di depan Naseeruddin Shah di Masyhad.

“Saya harus melakukan seluruh monolog ini di depannya di mana dia benar-benar menatap saya. Saya sangat gugup tentang hal itu. Itu adalah dialog tiga halaman yang bagus. Saya ingat ketika itu selesai dan kami bertemu saat makan malam nanti, dia menelepon ke samping saya dan berkata, ‘Saya ingin memberi tahu Anda apa yang saya lakukan Hari ini Anda tidak akan dapat melakukannya lagi. Saya merasa nyaman. Saya mempelajari dialog Anda dengan baik. Dan karena Anda tidak gugup, saat itulah keajaiban terjadi. Ini juga pelajaran yang dia ajarkan kepada saya – untuk mempelajari dialog Anda, bersiaplah dengan baik Aktor Tum Mile ingat bahwa Itu memungkinkan saya untuk menikmati karakter dan memperkenalkan beberapa elemen.

Tetapi ketika berbicara tentang ibunya, Soha mengatakan bahwa dia selalu menasihatinya untuk mengikuti hanya satu nasihat, dan itu adalah nasihat manajernya. “Ibu saya, sebaliknya, mengatakan kepada saya bahwa hanya ada satu sutradara dan tidak ada gunanya memberi tahu saya apa pun. Saya ingat, selama Rang De Basanti, saya bertanya kepadanya bagaimana dia akan mencoba karakter yang dia mainkan. Dia berkata , Anda harus mendengarkan hanya satu orang – sutradara Rakesh Amprakash Mehra. Anda harus melakukan hal yang sama. Ini juga berguna karena jika Anda terus mengambil terlalu banyak masukan, Anda mungkin akan bingung.”

READ  Perang antara Vanessa Bryant dan Nike berlanjut

Sementara itu, di bidang bisnis, Soha sangat bersemangat untuk kembali bekerja setelah tiga tahun. Ia pun mengungkapkan pendapatnya tentang kemunculan platform OTT.

“Ini menciptakan lebih banyak peluang. Penulis sedang dirayakan tidak seperti sebelumnya. Sekarang, lebih dari aktor dan sutradara, orang mencari siapa yang menulis acara atau film. Sebagai seorang aktris di awal 1940-an, kedatangan platform OTT adalah sebuah keberuntungan. hal. Sudah lama berlalu. Tiga tahun yang baik di mana saya berinvestasi menjadi hanya seorang ayah. Sekarang, saya siap untuk pergi ke sana dan melakukan sesuatu. Untungnya, ada peluang di luar sana. Padahal satu generasi yang lalu, saya bisa tidak menemukan apa pun untuk dilakukan. Anda harus menunggu hingga usia 50 tahun untuk memainkan peran seorang ibu. Tapi sekarang, OTT telah membuka seluruh dunia. Siapa pun dapat membuat film, dan siapa pun dapat berakting. Senang memiliki kesempatan ,” pungkasnya.

Tapi bisakah kita menyebutnya awal baru dalam karirnya? Soha mengakhiri percakapan dengan mengatakan, “Saya tidak melihat hidup saya secara bertahap. Saya biasanya mengikuti kata hati saya dan melakukan apa yang membuat saya bahagia.”