POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Smart ICU: Startup Karnataka menggunakan teknologi untuk mengisi kekurangan tenaga profesional terlatih

Salah satu dari banyak cerita yang disukai oleh dokter berusia 37 tahun Dhruv Joshi dan Dilip Raman adalah bagaimana teknologi “ICU pintar” mereka menangkap tanda-tanda awal tingkat oksigen yang rendah di unit perawatan intensif sebuah rumah sakit distrik di Karnataka.

Cloudphysician, startup yang didirikan oleh dua dokter pada tahun 2017, menggunakan teknologi informasi untuk mengirimkan visual dan data dari unit perawatan intensif ke pusat komando berawak, di mana spesialis intensif dan spesialis lainnya membuat keputusan cepat tentang protokol perawatan.

Berbicara tentang krisis oksigen di ICU rumah sakit pada bulan April, selama gelombang kedua Covid-19, Joshi mengatakan, “Tekanan oksigen di ICU turun ke tingkat kritis, yang diambil oleh tim pusat komando kami dengan memantau ventilator. Oksigen yang dikirim ke pasien jauh di bawah tingkat yang ditentukan.” Alarm dibunyikan lebih awal oleh Cloudphysician “menghindari kemungkinan genosida”.

Teknologi sedang mengisi kekosongan kritis dalam sistem perawatan kesehatan nasional — kelangkaan profesional perawatan intensif terlatih seperti spesialis perawatan intensif, ahli paru dan ahli anestesi — celah yang diidentifikasi kedua dokter lima tahun lalu ketika mereka berangkat ke Amerika Serikat untuk melakukan spesialisasi mereka setelah lulus. Perguruan tinggi kedokteran di Bengaluru dan Thrissur.

“Saat kami berada di Klinik Cleveland (Ohio), kami memecahkan banyak masalah yang terkait dengan kekurangan dokter spesialis. Kami menggunakan teknologi untuk memecahkan masalah ini. Saat melakukan ini, kami menyadari bahwa masalah ini jauh lebih besar di India,” kata Joshi.

Sementara gelombang pertama Covid-19 menyoroti kurangnya fasilitas ventilator untuk unit perawatan intensif negara itu, gelombang kedua menunjukkan bahwa perluasan infrastruktur saja – tanpa menyediakan unit perawatan intensif dengan dokter dan staf yang terlatih untuk menangani peralatan tersebut – dapat menjadi latihan dalam kesia-siaan.

READ  Dow berjangka datar tetapi saham teknologi siap untuk reli karena investor menunggu kesaksian Powell

Ada laporan tentang bagaimana ratusan ventilator yang disediakan untuk rumah sakit melalui skema PM Cares tidak digunakan karena kurangnya pelatih dan ahli perawatan intensif untuk menangani peralatan tersebut.

“Kenyataannya kita kekurangan dokter, terutama dokter spesialis untuk pasien ICU. Di Tanah Air hanya ada sekitar 350 dokter spesialis ICU untuk tiga tempat tidur ICU. Lebih dari 95% ICU tidak memiliki akses ke dokter spesialis. Dengan munculnya Covid, jelas bahwa ada peningkatan jumlah pasien ICU dan masalahnya diperburuk secara signifikan, kata Joshi, menambahkan bahwa sementara tanggapan terhadap krisis adalah membangun infrastruktur ICU, kurangnya keahlian perawatan mengakibatkan kurangnya perhatian. Besar.

“Anda harus ingat bahwa ventilator adalah mesin yang kompleks. Begitu Anda mendapatkannya, Anda membutuhkan seseorang untuk menggunakannya dengan tepat,” katanya.

Di sinilah Joshi dan dokter awan Raman masuk. Pemerintah Karnataka telah meminta keduanya untuk mengoperasikan unit perawatan intensif di hingga lima rumah sakit pemerintah.

Tahun lalu, Cloudphysician menerima dana dari ACT Grants, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan oleh ekosistem startup India, untuk menyebarkan keahliannya di unit perawatan intensif berbasis teknologi di rumah sakit pemerintah.

Antara April dan Juni, ketika peningkatan kedua memuncak, 10 rumah sakit — baik di sektor pemerintah maupun swasta — beralih ke Cloudphysician untuk mendukung ICU mereka, kata Joshi, menambahkan bahwa teknologi ICU pintar mereka sejauh ini telah melayani lebih dari 3.500 pasien. Karnataka.

Startup ini juga menggunakan teknologinya di unit perawatan intensif rumah sakit pemerintah di Maharashtra dan Kerala.

Sementara pemerintah Karnataka telah menggunakan fasilitas ICU jarak jauhnya melalui gelombang pertama dan kedua krisis COVID-19 – dengan para ahli perawatan kritis terkemuka Bengaluru melakukan putaran rumah sakit jarak jauh dua kali sehari – yang membedakan solusi Cloudphysician adalah bahwa ia ada dalam perawatan intensif satuan 24/7.

READ  Raksasa teknologi yang memungkinkan pekerjaan jarak jauh sekarang berbalik

Cloudphysician sekarang terkait untuk mengoperasikan fasilitas perawatan intensif 24 tempat tidur Rumah Sakit Epidemiologi Rumah Sakit Negara yang berusia 150 tahun, yang dilengkapi dengan ventilator 24 PM Cares tetapi tidak memiliki staf terlatih untuk mengoperasikan peralatan 24/7.

ICU 24 tempat tidur seharusnya ada pada tahun 2020, tetapi kekurangan staf berarti itu tidak akan dimulai sampai Juni tahun ini.

Cloudphysician sekarang menjadi perusahaan dengan 100 karyawan, dengan 60 dokter, perawat, dokter spesialis, ahli intensif, ahli farmakologi, dan ahli diet — dan 30 di antaranya adalah bagian dari tim teknik yang mengerjakan pembelajaran mesin, kecerdasan buatan, pengembangan web dan seluler. Perusahaan memiliki perangkat lunak berpemilik yang disebut Radar yang digunakannya di unit perawatan intensif.

Penyebaran sistem ICU Cloudphysician di rumah sakit pemerintah didukung oleh Wakil Ketua Menteri Karnataka Dr CN Ashwathnarayan, seorang praktisi medis yang berkualifikasi.

“Teknologi ini memungkinkan rumah sakit untuk memantau tempat tidur dan data pasien mereka dari jarak jauh melalui CCTV dan sensor yang saling berhubungan sambil memberikan akses rumah sakit ke spesialis dan perawat ICU yang berkualifikasi tinggi,” kata Dr. Ashwathnarayan.