POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Singkatnya, Buluh Besar: Mencegah Naiknya Permukaan Laut – Langkah Pertama untuk Misi Besar

Singkatnya, Buluh Besar: Mencegah Naiknya Permukaan Laut – Langkah Pertama untuk Misi Besar

Salah satu saran yang dibuat oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong selama Rapat Umum Hari Nasional 2019 untuk mengatasi naiknya permukaan laut adalah mereklamasi rangkaian pulau dari Marina Timur ke Changi, menghubungkannya ke bendungan, dan membuat waduk mirip marina. Waduk.

Termasuk bahwa Singapura telah mengambil beberapa tindakan Penggunaan folderMereka adalah daerah daratan di bawah permukaan laut dan direklamasi oleh pewarna, saluran drainase dan stasiun pompa.

Proyek Boulder yang dipelopori oleh Badan Perumahan dan Pengembangan di Pulau Dekon ini ditargetkan selesai setengah dan selesai pada akhir tahun 2024.

Menteri Pembangunan Nasional Desmond Lee mengatakan bulan lalu bahwa proyek tersebut, yang pertama dari jenisnya di Singapura, akan “menjadi pilihan untuk perlindungan pantai dan ketahanan terhadap kenaikan permukaan laut” untuk membantu negara mendapatkan pengalaman dalam menaikkan batu-batu besar.

Direncanakan juga untuk membangun infrastruktur di atas permukaan laut. Profesor Benjamin Horton, direktur Observatorium Bumi di Singapura di Nanyang Technological University, mengatakan Bandara Changi akan membangun Terminal 5 di 5,5 m di atas permukaan laut di masa depan.

“Kita bisa lebih memikirkan kemajuan teknik yang membantu bangunan mengapung,” tambahnya.

Penjaga Pantai PUB sedang mencari solusi lain yang mungkin, dan asisten direktur senior Sarah Hyung menegaskan bahwa “penting untuk mempelajari semua opsi, bahkan opsi jangka panjang, secara rinci.”

Berikut beberapa cara lain untuk menjelajahi Singapura:

Dinding laut dan batu

Keduanya adalah struktur kaku yang melindungi dari erosi pantai. Saat ini, PUB mengatakan telah menyebarkan 70 persen garis pantai Singapura.

“Membangun tembok laut di seluruh Singapura adalah solusi yang sederhana dan mudah tetapi tidak sepenuhnya layak karena kita perlu mempertimbangkan hubungan antara darat dan laut,” kata Eugene Lim, seorang insinyur senior dengan tim Penjaga Pantai PUB.

READ  Perjalanan Keluarga Mendominasi Libur Lebaran 2024: Pelayanan

Misalnya, ini termasuk industri yang membutuhkan habitat pesisir alami, rekreasi, dan akses tepi laut.

“Itu tidak akan indah untuk umum. Bayangkan sebuah tembok besar dibangun di sekitar seluruh garis pantai Singapura,” tambahnya.

Solusi hibrida berbasis alami

Mr Lim mengatakan PUB bermaksud untuk mengeksplorasi solusi hibrida yang menggabungkan solusi rekayasa dengan komponen berbasis alam, termasuk menanam rawa, bunga karang atau tanaman.

Mr Lim mengatakan manfaat dari opsi ini memberikan kesempatan bagi Singapura untuk menciptakan habitat untuk meningkatkan keanekaragaman hayati.

Namun, unsur-unsur berdasarkan alam tidak dapat sepenuhnya diandalkan.

Mengambil rawa-rawa sebagai contoh, Ko Dai Yong, seorang profesor dan ahli meteorologi di School of Science and Technology di University of Singapore (SUSS), mengatakan lebih banyak air laut akan menembus rawa-rawa saat permukaan laut naik.

“Saat badai, akar pohon bakau memecah ombak dan menekan bumi, sehingga mengurangi erosi pantai.

Oleh karena itu, solusi utama untuk kenaikan muka air laut tetap akan perlu untuk menghubungkan dengan struktur buatan manusia seperti tanggul laut, katanya.

Kelemahan lainnya adalah sebagian besar daratan pesisir Singapura tidak dapat digantikan oleh lahan basah, karena dibutuhkan untuk perumahan, pabrik, pelabuhan laut, bandara, atau pantai rekreasi.

Penjaga Pantai Multifungsi

Lim mengatakan struktur multifungsi seperti Bendungan Marina akan menjadi solusi terbaik karena kelangkaan lahan di Singapura.

Bendungan itu tidak hanya menyediakan sumber pasokan air, tetapi juga berfungsi sebagai pengendali banjir dan area rekreasi – “tempat menarik bagi keluarga” untuk piknik, bermain layang-layang, dan menghabiskan waktu berkualitas bersama, katanya.

Contoh perlindungan asing terhadap kenaikan permukaan laut adalah Garasi Parkir Bawah Tanah Katwijk di Belanda, yang sebagian besar berada di bawah permukaan laut di negara tersebut.

READ  2.112 gedung pemerintah diasuransikan: Kementerian Keuangan

Dirancang oleh Royal Institute of Dutch Architects, gedung ini memenangkan Best Dutch Building 2016.

Proyek tersebut, yang terletak di dekat pantai populer, adalah tempat parkir mobil yang dapat memarkir hingga 650 mobil, tetapi memainkan peran kunci sebagai tanggul untuk melindungi kota kecil bernama itu dari banjir di masa depan.

Hal yang menarik dari proyek ini adalah dia berkata, “Anda tidak bisa mengatakan itu operasi penjaga pantai” karena tersembunyi di gundukan pasir dan bercampur dengan pantai.

“Jadi ini benar-benar sebuah contoh yang menginspirasi kita… tidak hanya untuk membuat manfaat yang begitu penting bagi bangsa, tetapi juga untuk menciptakan sesuatu yang benar-benar dapat dinikmati oleh publik,” katanya.