POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Shi Hamdani yang Berisik: Bagaimana ikan Yaman menjadi hidangan nasional negara multikultural

Djibouti: Saatnya makan siang di ibu kota Djibouti, dan “Che Hamdani” ramai. Selebriti lokal, mengunjungi diaspora, pelanggan nomaden: semua orang berduyun-duyun ke tempat yang berusia puluhan tahun ini untuk mencicipi ikan Yaman, satu-satunya hidangan di menu.

Dibagi menjadi dua, ditutupi dengan pasta cabai merah dan kemudian dipanggang dalam oven tradisional: rasa pedasnya membangkitkan sejarah multikultural yang kompleks dari negara pantai kecil yang diapit di antara Afrika dan Arab ini.

“Ini adalah resep yang diimpor dari Yaman yang kami adopsi dan itu adalah bagian dari kebiasaan makan kami,” jelas Abu Bakar Musa, mantan presenter TV, sambil menunggu pesanannya disiapkan.

“Semua orang Djibouti, tua dan muda, mengkonsumsinya,” tambah pria 63 tahun yang merupakan pengunjung tetap di tempat itu.

Panas terik Djibouti – yang gagal dihilangkan oleh kipas langit-langit – tidak banyak memadamkan antusiasme Musa atau keturunan Belgia yang berkunjung.

“Setiap kali saya datang ke Djibouti, dia membawa saya ke sini dan saya sangat senang,” kata Sohan, 16, yang menemukan hidangan itu bersama kakeknya.

“Saat kami membuatnya di rumah di Brussel, rasanya tidak sama, tapi mengingatkan saya pada Djibouti, itu sedikit kenangan.”

Beberapa kali sehari, nelayan mengantarkan ikan air tawar, belanak, dan persembahan lainnya ke banyak restoran ikan Yaman, atau “Maqabas”, yang dihiasi dengan kota pantai yang dipisahkan oleh Teluk Aden dari Yaman.

Kemudian, sudah waktunya bagi para koki untuk turun ke bisnis.

Ikan dipotong memanjang dan diasinkan, sebelum mengoleskan pasta yang terbuat dari lada merah ringan – diimpor dari Ethiopia – menggunakan kuas.

“Yang paling penting adalah ladanya,” kata seorang koki, bercucuran keringat, saat dia menambatkan ikan ke batang logam panjang, sebelum merendamnya dalam oven tanah liat tradisional, yang menyerupai tandoor India.

READ  Korban tewas Jepang akibat COVID-19 telah melebihi 10.000

Hidangan terakhir – dipulihkan setelah 15 menit – memiliki suhu yang menyenangkan dan warna merah yang intens pada paprika.

Di seluruh Kota Djibouti, ikan Yaman dimakan dengan panekuk dan “lemak”, pasta yang terbuat dari pisang atau kurma, biasanya dijual dengan harga sekitar 1.000 franc Djibouti (lima euro atau $5,60).

Pemilik restoran Omar Hamdani memuji resep kakeknya yang “terkenal di dunia” atas popularitasnya yang terus berlanjut, hampir satu abad setelah ia beremigrasi ke Djibouti dari Yaman.

Tidak banyak yang berubah di Shi Hamdani sejak saat itu, tetapi untuk menambah lantai dua.

Dindingnya masih dihiasi dengan keramik dan cetakan tradisional. Ruang makan kecil di belakang diperuntukkan bagi wanita yang suka makan sendiri. Deskripsinya tetap sama.

“Kakek saya membawanya dari Yaman, dan dia membuka restoran ini, lalu ayah saya mengambil alih, dan sekarang giliran saya.

Yang menonjol,” kata pengusaha berjanggut, yang berusia akhir 30-an, kepada AFP.

Yaman adalah kelompok etnis terbesar ketiga di Djibouti, setelah Issa dan Afar.

Migrasi dan perdagangan antara kedua negara telah ada selama ribuan tahun.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, sejarah bersama mereka telah berubah menjadi tragis, dengan ribuan orang Yaman melintasi selat Bab al-Mandab untuk mencari perlindungan di Djibouti dan melarikan diri dari perang yang telah menghancurkan negara mereka sejak 2014.

Setelah melarikan diri dari Sana’a ke Djibouti, mantan pegawai negeri Amin menciptakan pembunuhan Maqbasa yang disebut “Kabul” dengan dua migran lainnya – cerminan dari keinginan mereka untuk awal yang baru dan kerinduan mereka untuk merasakan tanah air.

“Selama saya di restoran ini, saya makan di sini, saya dikelilingi oleh orang-orang sebangsa saya, dan saya merasa baik. Karena semua yang saya miliki di Yaman ada di sini,” kata pria berusia 45 tahun itu kepada AFP.

READ  Indonesia akan menerima lebih banyak dosis vaksin COVID-19 dari China

Wesley secara bersamaan dipengaruhi oleh kegemaran lokal untuk ikan Yaman, yang hanya satu dari lusinan makanan lezat di tanah airnya.

Pada akhirnya, “permintaan di Djibouti lebih kuat daripada di Yaman,” katanya sambil tersenyum.