POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setidaknya 1.301 orang meninggal saat menunaikan ibadah haji di Mekkah dalam cuaca panas ekstrem

Setidaknya 1.301 orang meninggal saat menunaikan ibadah haji di Mekkah dalam cuaca panas ekstrem

Calon peziarah mengunjungi Jabal al-Rahma (Gunung Arafat) saat umat Islam melanjutkan ibadah haji mereka di Mekah, Arab Saudi pada 15 Juni 2024. Essam Al-Rimawi/Anadolu via Getty Images

Mengapa Anda bisa mempercayai kami

Didirikan pada tahun 2005 sebagai surat kabar lingkungan hidup yang berbasis di Ohio, EcoWatch adalah platform digital yang didedikasikan untuk menerbitkan konten berkualitas dan berbasis sains tentang masalah, penyebab, dan solusi lingkungan hidup.

Menurut Arab Saudi, setidaknya 1.301 orang kehilangan nyawa akibat panas ekstrem selama musim haji.

Kebanyakan jamaah haji tidak memiliki izin dan dibiarkan terpapar cuaca panas.

Dia menambahkan: “Sayangnya, jumlah kematian mencapai 1.301, 83% di antaranya tidak diperbolehkan menunaikan ibadah haji, dan berjalan jauh di bawah sinar matahari langsung, tanpa tempat berlindung atau istirahat yang memadai.” Badan Pers Saudi Menurut Agence France-Presse.

Diplomat Arab mengatakan, 658 orang yang meninggal adalah warga Mesir, dan 630 di antaranya tidak terdaftar sebagai jamaah haji.

Dia berkata: “Suhu tinggi selama musim haji merupakan tantangan besar tahun ini.” Fahd Al-Jalajel, Menteri Kesehatan Saudi, seperti dilansir New York Times. “Sayangnya – dan ini menyakitkan bagi kita semua – mereka yang tidak memiliki izin haji melakukan perjalanan jarak jauh di bawah sinar matahari.”

Haji adalah perjalanan spiritual yang dianjurkan umat Islam untuk dilakukan sekali seumur hidup jika mereka mampu melakukannya. Hampir dua juta orang melakukan ritual ini setiap tahunnya, banyak di antaranya kehilangan nyawa karena tekanan panas, penyakit kronis, atau penyakit.

Tahun lalu, 774 jamaah meninggal Dari Indonesia Lajang. Tidak jelas apakah jumlah kematian tahun ini lebih tinggi dari biasanya, karena Arab Saudi tidak menyediakan statistik tersebut secara rutin.

READ  Filipina secara resmi membuka kembali perbatasan untuk pariwisata 10 Februari

Menurut pejabat Saudi, tahun ini 1,8 juta orang menunaikan ibadah haji, 1,6 di antaranya berasal dari luar negeri, The Guardian melaporkan.

Suhu di Mekkah mencapai 125,2 derajat Fahrenheit pada musim haji tahun ini.

Kabinet Mesir mengatakan tingginya jumlah jamaah haji Mesir yang meninggal selama perjalanan disebabkan oleh beberapa perusahaan yang “menyelenggarakan program haji menggunakan visa kunjungan pribadi, yang mencegah pemegangnya memasuki Mekkah” melalui jalur resmi.

Hari ini, Sabtu, Perdana Menteri Mesir Mostafa Madbouly memerintahkan pencabutan izin 16 perusahaan pariwisata karena perjalanan haji ilegal, menurut pengumuman Dewan Menteri. Madbouly juga merujuk direktur perusahaan tersebut ke Jaksa Penuntut Umum.

Izin haji diberikan kepada negara berdasarkan sistem kuota, dan kemudian didistribusikan kepada individu melalui undian. Namun, tingginya biaya ibadah haji – yang bisa mencapai ribuan dolar AS – membuat banyak orang tidak memiliki izin, sehingga membuat mereka berisiko ditangkap dan dideportasi.

Haji melibatkan ritual di dalam dan sekitar Mekah yang sering kali mencakup berjalan berjam-jam di bawah terik matahari.

Madbouly menyampaikan “belasungkawa dan simpati terdalam”. Keluarga jamaah haji yang meninggal CNN menyatakan bahwa mereka berkomitmen untuk memberi mereka dukungan yang diperlukan.

Ahmed dari Indonesia menceritakan bahwa dia melihat banyak pasien yang sakit dan meninggal karena suhu tinggi yang tak tertahankan, dan menambahkan bahwa dia tidak melihat satupun petugas kesehatan atau ambulans di jalan.

“Sepanjang perjalanan pulang, saya melihat banyak jamaah yang meninggal. Kira-kira setiap beberapa ratus meter, ada mayat tergeletak dalam selimut.” [white fabric] kata Ahmed kepada CNN. “Setiap ada pembagian air dari masyarakat atau kelompok tertentu, langsung diserbu jamaah.”

Jumlah korban jiwa masih bisa meningkat, karena pemerintah menyadari kehadiran jamaah haji yang tidak terdaftar dari negara mereka.

READ  Alasan optimisme tentang emisi di kawasan Asia-Pasifik

Mendaftarlah untuk mendapatkan pembaruan eksklusif di buletin harian kami!

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi dan menerima komunikasi elektronik dari EcoWatch Media Group, yang mungkin mencakup promosi pemasaran, iklan, dan konten bersponsor.