POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok mencari jaminan dari Malaysia untuk menghindari tarif AS

Perusahaan-perusahaan Tiongkok mencari jaminan dari Malaysia untuk menghindari tarif AS

Buka Intisari Editor secara gratis

Para eksekutif Tiongkok bertemu dengan pejabat senior pemerintah di Malaysia untuk mencari jaminan bahwa mereka dapat menghindari tarif AS jika mereka memindahkan produksinya ke negara Asia Tenggara tersebut.

Perusahaan-perusahaan tersebut telah meminta para menteri dan pejabat senior Malaysia untuk menekan Washington agar tidak mengenakan tarif terhadap produk-produk yang dibuat atau dirakit oleh kelompok Tiongkok di Malaysia, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Permintaan dari perusahaan baterai, peralatan medis, dan semikonduktor muncul setelah Amerika Serikat mengatakan akan menaikkan tarif barang-barang Tiongkok untuk melindungi produsen Amerika.

Perusahaan Tiongkok telah mengalihkan produksinya ke negara-negara Asia Tenggara seperti Malaysia, Vietnam, dan Thailand, yang tidak dikenakan bea masuk yang sama. Hal ini menyebabkan peningkatan investasi asing dari Tiongkok, namun terdapat ketidakpastian mengenai apakah pemerintahan Biden akan mengenakan tarif baru terhadap barang-barang buatan Tiongkok di wilayah tersebut.

Pada bulan Juni, produsen baterai litium yang berbasis di Tiongkok, Eve Energy, bertemu dengan para menteri Malaysia dan Otoritas Pengembangan Investasi Malaysia untuk mencari jaminan mengenai penghindaran tarif menjelang rencana ekspansi mereka ke negara tersebut, menurut seorang pejabat pemerintah Malaysia.

“Mereka menginginkan jaminan, tapi kami tidak mungkin memberikannya,” kata pejabat itu. “Kami bisa… dan memberikan tekanan tetapi tidak ada cara [of knowing] Apa yang akan dilakukan Amerika Serikat di masa depan? “Kami masih mencoba mencari tahu sendiri.”

Eve, yang mengirimkan sekitar 20 persen ekspornya ke Amerika Serikat, tidak menanggapi permintaan komentar.

Pejabat pemerintah Malaysia lainnya mengatakan mereka telah menerima kunjungan pribadi dari “lusinan” eksekutif semikonduktor Tiongkok tahun ini untuk meminta klarifikasi apakah mereka dapat menjual barang secara legal ke Amerika Serikat jika mereka berbasis di Malaysia. Mereka juga menanyakan apakah mereka memiliki akses terhadap chip AS kelas atas.

READ  Zona tenang merusak kontrak Inggris-Prancis yang menguntungkan

Malaysia menyumbang 20 persen impor semikonduktor AS setiap tahun – lebih banyak dari Taiwan, Jepang, atau Korea Selatan, menurut data Biro Sensus AS tahun 2023.

Kontrol ekspor AS mencakup larangan terhadap “orang AS” – warga negara dan perusahaan AS – yang memberikan dukungan langsung atau tidak langsung kepada pabrik chip maju tertentu di Tiongkok.

“Terkadang mereka bepergian dengan pesawat hanya untuk satu hari,” tambah pejabat itu. “Mereka bertanya kepada kami apakah mereka memiliki akses atau menggunakan chip atau GPU AS [graphics processing units] Di Malaysia jika mereka mendirikan entitas atau kantor pusat di sini atau di Singapura.

Telah terjadi ledakan jumlah perusahaan Tiongkok yang membuka pabrik selama 18 bulan terakhir di Penang, sebuah negara bagian di Malaysia yang mengkhususkan diri pada manufaktur semikonduktor sejak tahun 1970an.

Negara bagian Johor di Malaysia, yang terkenal dengan sektor industri dan manufakturnya, juga mengalami peningkatan signifikan dalam permintaan dari perusahaan Tiongkok.

Lee Ting Han, anggota dewan eksekutif Johor, mengatakan pimpinan sebuah perusahaan perangkat medis Tiongkok baru-baru ini meminta nasihat apakah perusahaan tersebut harus membayar tarif setelah memindahkan produksi dari Tiongkok ke Malaysia, dan menunjukkan kepadanya lembar kerja Excel yang berisi daftar peralatannya. Perusahaan juga mempertimbangkan Meksiko, kata Lee.

Pemerintahan Biden menaikkan tarif alat suntik, jarum suntik, sarung tangan medis dan bedah, serta peralatan medis lainnya yang berasal dari Tiongkok.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa jawabannya adalah tidak saat ini,” kata Lee, “tetapi sulit untuk mengatakan apakah hal ini dapat berlanjut. Ada kemungkinan bahwa Amerika Serikat dapat tiba-tiba mengubah kebijakannya. Kami tidak memiliki kendali atas hal tersebut.”

READ  Blinken akan mengadakan pertemuan harian dengan para menteri luar negeri Asia Tenggara minggu ini - Asia Tenggara

Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim telah mendekati Tiongkok, mitra dagang terbesar Malaysia, namun ia menganggap Washington sebagai sekutu penting.

Sebelum kunjungan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang, Anwar pekan lalu mengumumkan rencana untuk bergabung dengan blok BRICS, yang mencakup Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan.