POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah bencana, Tempat Penampungan Hewan Chili memberikan harapan bagi satwa liar

Setelah bencana, Tempat Penampungan Hewan Chili memberikan harapan bagi satwa liar

SANTIAGO (Reuters) – Di hutan berkabut tepat di luar ibu kota Chile, Santiago, puma laut yang subur mengintai di Refugio Animal Cascada, suaka yang berharap untuk merehabilitasi dan menampung satwa liar yang terkena dampak bencana alam negara itu.

Tempat penampungan, yang pertama kali dibuka dalam dua dekade, melihat sekelompok penghuni baru tahun ini setelah serangkaian kebakaran hutan, kekeringan, dan hujan lebat baru-baru ini.

“Kita sedang menghadapi krisis lingkungan global besar yang memanifestasikan dirinya … dalam hilangnya keanekaragaman hayati dan satwa liar setempat,” kata Menteri Lingkungan Chili Massa Rojas saat berkunjung untuk meresmikan unit baru pada hari Rabu. “Dia dalam bahaya.”

Kebakaran hutan melanda hutan Chili awal tahun ini dan menghancurkan sebagian besar wilayah negara itu, tidak hanya membuat banyak orang kehilangan tempat tinggal tetapi juga menghancurkan habitat hewan hutan.

Aktivis pada saat itu membunyikan alarm saat mereka mengobati luka bakar pada hewan yang terlantar akibat kebakaran, termasuk monitos del monte—marsupial nokturnal kecil—dan pudus, rusa terkecil di dunia.

Beberapa bulan kemudian, wilayah tengah Chili mengalami cuaca terburuk dalam beberapa tahun, membawa hujan lebat dan banjir yang mendorong evakuasi.

Di antara hewan di Refugio Animal Cascada, yang diterjemahkan menjadi perlindungan hewan air terjun, adalah rubah, elang, burung hantu, dan puma.

“Kami menyambut (satwa liar) untuk rehabilitasi dan pelepasan mereka,” kata Kendra Evelick, direktur suaka margasatwa.

READ  Loire dan Saint-Etienne bergerak mengikuti irama obor Olimpiade!

Dia menambahkan bahwa yang lain, bagaimanapun, tidak dapat dibebaskan karena luka-luka mereka serius, seperti elang, yang kehilangan satu matanya. “Hewan-hewan ini, ketika mereka memiliki kondisi untuk hidup di penangkaran, dapat menjadi duta yang baik untuk spesies mereka.”

Minggu ini, suaka akan membuka pusat pendidikan dan pameran lingkungan baru, yang akan menampung hewan asli non-pelepasliaran yang terkena dampak kebakaran atau bencana lingkungan lainnya.

Dilansir dari Reuters Television. Ditulis oleh Isabel Woodford. Diedit oleh Sandra Mahler

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.