POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seri Rahasia dan Kebohongan Bahasa WPP mengungkapkan bagaimana teknologi suara adalah jalan masa depan bagi merek

Bahasa dapat mengungkapkan kebenaran, kebohongan, dan menjaga rahasia.

Aplikasinya luas. Kekuatannya tidak terbatas. Keahlian bahasa ini akrab bagi semua profesional bisnis dan pemasaran.

Seri terbaru WPP, The Secrets & Lies of Languages: The New Rules of the Game yang dirilis di Sydney pada hari Selasa, mengeksplorasi aturan bahasa baru dan betapa pentingnya bagi merek untuk menggunakan suara sebagai bagian dari strategi pemasaran mereka.

Saat asisten pribadi yang dikontrol suara menjadi bahan pokok di rumah-rumah di seluruh Australia dan di seluruh dunia, cara konsumen mencari merek, produk, dan layanan berubah.

Iklan

Suara lebih alami daripada menggunakan keyboard, menggunakan lebih sedikit daya otak, dan menciptakan lebih banyak peluang bagi teknologi untuk meningkatkan pengalaman sambil diam-diam membenamkan diri di latar belakang.

Industri semakin dekat ke tempat di mana teknologi tak terlihat dapat menghubungkan platform dan perangkat dengan asisten suara yang mempelajari tentang perilaku, preferensi, dan keinginan.

Meskipun audio mudah diabaikan sebagai sesuatu untuk dipikirkan di masa depan, WPP mendesak pemasar untuk berinvestasi sekarang, bukan nanti.

“61% orang Australia percaya bahwa berbicara dengan mesin yang diaktifkan suara akan berarti cara kita berbicara dan apa yang kita sebut sesuatu akan lebih penting dari sebelumnya,” kata Chief Strategy Officer WPP Rose Hersig pada acara peluncuran.

Menurut penelitian dari WPP Global Voice Center of Excellence, hampir 30% pengguna mengajukan pertanyaan setiap hari melalui teknologi suara dengan 28% mencari informasi produk setiap bulan.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Roy Morgan juga menunjukkan bahwa angka-angka ini meningkat.

“8,7 juta orang di Australia memiliki akses ke ponsel cerdas. Hampir 40% permintaan pencarian seluler Google akan disuarakan tahun ini.”

READ  Garcia mengumumkan keputusannya untuk memulai karier

Sementara Amazon, Google, Microsoft dan Apple mendominasi area ini dengan asisten suara berteknologi tinggi, perusahaan seperti Samsung dan Facebook mencari cara untuk mengintegrasikan suara ke dalam pengalaman pelanggan mereka.

Studi tersebut menunjukkan: “47% konsumen di Australia sangat bergantung pada perangkat berkemampuan suara untuk membuat keputusan pembelian yang lebih baik, 32% untuk membandingkan harga produk, dan 43% untuk menambahkan item ke keranjang mereka.”

Selanjutnya, Belanja Suara diharapkan bernilai lebih dari $40 miliar pada tahun 2022 dan segera, teknologi suara akan menjadi keseluruhan permainan pencarian.

Merek global termasuk Nestle, Johnnie Walker, dan Dominos hanyalah beberapa dari sedikit merek yang sudah ingin memasukkan teknologi suara ke dalam strategi pemasaran mereka yang akan datang untuk lebih terhubung dengan pelanggan.

Diyakini bahwa teknologi audio akan segera menjadi game pencarian lengkap bagi konsumen.

“Karena audio di luar rumah mendapatkan daya tarik di seluruh dunia, apa pun yang memiliki touchpad akan diaktifkan dengan suara. Akan menjadi lebih alami untuk berbicara dengan perangkat daripada mengetiknya,” kata Herceg.

Di Australia, GroupM melakukan audit terhadap perusahaan asuransi kesehatan dan menemukan bahwa “35% pertanyaan merek mendapat tanggapan di situs lain dan 46% tidak dapat dijawab oleh [Amazon] Alexa”.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, ada tingkat kepercayaan baru yang datang dengan suara karena tidak ada pilihan lain selain yang ditawarkan oleh asisten suara.

Tidak seperti pencarian tradisional, Anda tidak dapat melihat banyak opsi untuk dipilih.

US Bank adalah merek yang berfokus pada peran kata yang diucapkan. Ini telah menyertakan asisten pintar di aplikasi telepon, memungkinkan pengguna untuk melakukan perintah perbankan menggunakan bahasa percakapan.

READ  Mythic memperoleh $ 70 juta, klub buku baru di Literati, dan lebih banyak berita Austin Tech

Ankit Bhatt, Senior Vice President dan Chief Consumer Digital Officer di US Bank, mengatakan kepada Voicebot: “Tujuannya adalah untuk menciptakan pengalaman suara terlebih dahulu. Saya pikir suara adalah media yang lebih efektif daripada sentuhan.

“Ini jelas lebih cepat. Orang dapat mengetik 40 kata per menit, tetapi mereka dapat berbicara dengan kecepatan 130 kata per menit. Kami mengidentifikasi sejak awal bahwa kami ingin menciptakan nilai dengan menyederhanakan pengalaman dan membuatnya menarik. Ini lebih intuitif, dan kami sangat percaya dengan efisiensinya.”