POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Seperti yang dikatakan pemimpin kami, cobalah apa saja”: regu pemandu sorak berambut perak Jepang

Sepatu bola perak dan sepatu perak berkedip saat pom-pom Jepang, bertransisi menjadi irama dansa yang menyenangkan. Dengan anggota berusia antara 60 dan 89 tahun, mereka bukanlah grup biasa.

Tapi jangan berani-berani menyebut mereka nenek.

“Awalnya, kami tidak begitu senang karena kami menyebut ini” penari nenek yang ceria “. Selama bertahun-tahun, kata Fumi Takino, 89 tahun yang mendirikan Pom Pom Jepang – usia rata-rata, 72 – lebih dari 25 tahun.

Dalam latihan mingguan baru-baru ini, yang dilanjutkan setelah satu tahun istirahat, para anggota yang mengenakan topeng memeriksa suhu tubuh mereka sebelum melakukan peregangan dan kemudian beralih ke rutinitas menari – tentu saja jauh secara sosial.

Meskipun kebanyakan dari mereka mengenakan pakaian olahraga dan kaos oblong, mereka juga mengenakan pakaian payet yang indah di pertunjukan. Untuk satu rutinitas, Takino mengenakan jaket kulit biker dan dua corak. Akhirnya, semua wig perak sport.

“Dia menari.” “Menggerakkan tubuhmu luar biasa,” katanya. “Kostumnya sangat mencolok. Beberapa orang bergabung hanya agar mereka bisa memakainya. “

Awalnya dimulai dengan 5 orang 26 tahun lalu setelah Takino melihat regu pemandu sorak luar ruangan yang besar dalam berita, grup ini sekarang memiliki 17 anggota aktif.

Anggota, yang berusia di atas 55 tahun, harus lulus ujian.

“Kostumnya sangat mencolok.” Pendiri Jepang Pom Pom Fumie Takino berkata, “Beberapa orang bergabung saja sehingga mereka bisa memakainya.” | Reuters

Grup ini sekarang ditampilkan dalam pamflet pemerintah tentang senior yang aktif, secara teratur muncul dalam laporan TV, dan tampil di acara amal populer.

Jepang, salah satu negara dengan penuaan tercepat di dunia, dengan hampir 30% populasinya berusia di atas 65 tahun, terkenal dengan umur panjang dari warganya yang lebih tua. Tetapi menerima tim membutuhkan waktu di negara dengan gagasan hidup yang mapan bagi mereka yang telah pensiun di masa lalu.

READ  Pemenang Magsaysay Award Mengubah Kehidupan

“Kami pergi ke klub untuk orang tua, dan mereka tidak terlalu menyukai kami. Mereka bahkan tidak tersenyum sekali pun. Wanita Jepang memakai hal-hal seperti itu, pada usia mereka!” dengan kami dan setengah dari mereka masih tidak menerima kami. “

Para anggota mengomentari kumpulan dari Bekerja Bersama dan pandangan positif Takino.

Tami Shimada, 69, berkata, “Seperti yang dikatakan pemimpin kami, cobalah apa saja. Jika Anda tertarik pada sesuatu, lupakan usia Anda, lupakan orang yang mengatakan itu tidak baik karena alasan itu … Saya pikir itu mengarah pada alasan untuk hidup.”

Fumi Takeno, 89, mengatakan dia tidak senang menyebut kelompoknya yang ceria
Fumi Takeno, 89, mengatakan dia tidak senang kelompoknya yang ceria disebut “Penari Ceria Nenek”. | Reuters

Takino, yang memiliki tiga cucu dan tiga cucu, sedang dalam perjalanan, mempraktikkan apa yang dia khotbahkan.

Dia mencoba scuba diving, parasailing, ukulele, dan sky diving, yang dia sebut “terhebat”, dan memperoleh gelar master di Amerika Serikat pada usia lima puluhan. Sekarang dia juga belajar bahasa Spanyol, menghadiri kelas menari untuk orang tua dan jalan-jalan. Dia terobsesi dengan solitaire komputer.

Setiap malam, dia minum segelas kecil bir, dan mengatakan bahwa usus buntu adalah satu-satunya masalah kesehatannya sejauh ini.

Takino tidak percaya dia akan berusia 90 tahun tahun depan, tetapi dia dengan enggan mengakui bahwa dia tidak berpikir dia akan terus bersorak pada usia 100, meskipun grup menginginkannya.

“Dalam tiga atau empat tahun terakhir saya mulai merasa lebih mudah lelah. Kemudian saya harus pulang karena wabah yang berarti stamina saya menurun. Saya tidak merasakan apa-apa saat berolahraga, tetapi keesokan harinya saya merasa sangat lelah.” “Aku lupa semuanya saat menari.”

Anggota Japan Bum Bum menggambarkan reaksi negatif dari orang tua lainnya di Jepang.  |  Reuters
Anggota Japan Bum Bum menggambarkan reaksi negatif dari orang tua lainnya di Jepang. | Reuters

Galeri Foto (klik untuk memperbesar)