POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden mengaku kecewa Xi tidak menghadiri KTT G20

Biden mengaku kecewa Xi tidak menghadiri KTT G20

Presiden AS Joe Biden berjabat tangan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping saat mereka bertemu di sela-sela KTT para pemimpin G20 di Bali, Indonesia, pada 14 November 2022. REUTERS/Kevin Lamarque/File Photo Memperoleh hak lisensi

PANTAI REHOBOTH, Del., 3 September (Reuters) – Presiden AS Joe Biden pada Minggu mengatakan ia kecewa karena Presiden Tiongkok Xi Jinping tidak menghadiri KTT para pemimpin G20 di India, namun ia menambahkan bahwa ia “akan dapat menemuinya .” “.

“Saya kecewa…tapi saya bisa melihatnya,” kata Biden kepada wartawan di Pantai Rehoboth, Delaware, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Biden dijadwalkan mengunjungi India pada 7-10 September untuk menghadiri KTT G20, diikuti dengan perjalanan ke Vietnam ketika pemerintahannya berupaya memperkuat hubungan AS di Asia.

Sumber informasi mengatakan kepada Reuters bahwa Xi kemungkinan besar tidak akan menghadiri pertemuan puncak tersebut, dan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang diperkirakan akan mewakili Beijing pada pertemuan di New Delhi.

Ketika ditanya apakah dia menantikan perjalanannya, Biden berkata: “Ya, saya menantikannya.”

Saya ingin lebih banyak koordinasi. Saya pikir mereka (India dan Vietnam) menginginkan hubungan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat dan itu bisa sangat membantu, kata Biden.

Jeff Mason melaporkan. Ditulis oleh Ismail Shakeel. Diedit oleh Diane Craft

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Jeff Mason adalah koresponden Reuters di Gedung Putih. Dia telah meliput masa kepresidenan Barack Obama, Donald Trump, dan Joe Biden serta kampanye kepresidenan Biden, Trump, Obama, Hillary Clinton, dan John McCain. Ia menjabat sebagai presiden Asosiasi Koresponden Gedung Putih pada 2016-2017, dan memimpin korps pers dalam membela kebebasan pers di masa-masa awal pemerintahan Trump. Karyanya dan WHCA telah diakui dengan “Penghargaan Kebebasan Berekspresi” yang diberikan oleh Deutsche Welle. Jeff telah mengajukan pertanyaan tajam kepada para pemimpin dalam dan luar negeri, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Korea Utara Kim Jong Un. Ia adalah penerima penghargaan “Keunggulan dalam Liputan Berita Kepresidenan di Bawah Tekanan Batas Waktu” dari WHCA, dan merupakan salah satu pemenang penghargaan “Breaking News” dari Asosiasi Jurnalis Bisnis. Jeff memulai karirnya di Frankfurt, Jerman sebagai reporter bisnis sebelum dipekerjakan. Bepergian ke Brussels, Belgia, di mana dia meliput Uni Eropa, Jeff muncul secara teratur di televisi dan radio, mengajar jurnalisme politik di Universitas Georgetown, dan merupakan lulusan Sekolah Jurnalisme Medill Universitas Northwestern dan mantan Sarjana Fulbright.

READ  5 penemuan arkeologi terbesar di Mesir kuno