POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sepeda Motor Listrik Dapat Memudahkan Kemacetan Dan Polusi Di Indonesia »Borneo Bulletin Online

Sepeda Motor Listrik Dapat Memudahkan Kemacetan Dan Polusi Di Indonesia »Borneo Bulletin Online

Jakarta (Kantor Berita Siprus) – Dion, pengusaha Indonesia, sedang memeriksa sepeda motor putih baru yang ia bawa untuk test drive.

Dia berkata, “Itu sangat bagus.” CNA Dari pengalamannya mengendarai China Made Electric Vehicle (EV) yang dijual di showroom di Jakarta Selatan. “Pertama-tama, tempatnya tidak berisik. Mesinnya sudah kuat sejak awal. Itulah perbedaan antara sepeda motor listrik dan sepeda motor bertenaga bahan bakar,” katanya, seraya mempertimbangkan untuk melakukan pembelian.

Dion adalah salah satu orang di Indonesia yang sedang mempertimbangkan untuk beralih ke sepeda motor listrik, sebagai pilihan gaya hidup yang lebih hijau dan solusi potensial untuk kemacetan lalu lintas dan polusi yang terkenal di negara ini.

Namun, dia pernah bertemu dengan para ahli sebelumnya CNA Perhatikan bahwa ada tantangan dalam mengadopsi kendaraan listrik meskipun memiliki potensi keuntungan.

Ada tanda-tanda bahwa adopsi kendaraan listrik dapat memperoleh daya tarik di Indonesia. Sebuah laporan yang diterbitkan oleh firma konsultan manajemen global McKinsey and Company menyatakan bahwa Indonesia memiliki salah satu pasar potensial tertinggi di dunia untuk mengadopsi kendaraan listrik, khususnya sepeda motor.

Indonesia bisa menjadi pasar yang besar pada tahun 2030, kata laporan itu, mengingat pasar domestiknya yang besar. Mungkin ada 6,4 juta penjualan roda dua pada tahun 2030, 1,9 juta di antaranya bisa jadi kendaraan roda dua.

Dia menambahkan bahwa 240.000 dari perkiraan penjualan 1,5 juta pada tahun 2030 dapat berupa kendaraan listrik.

Sepeda listrik di ruang pamer. Foto: CNA

Aplikasi penarikan kembali mobil penumpang Gojek baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka berencana menjadikan setiap mobil dan sepeda motor di platformnya sebagai kendaraan listrik pada tahun 2030. Target tersebut tertuang dalam laporan keberlanjutan pertama Gojek, yang diluncurkan pada 30 April. Laporan tersebut menunjukkan bahwa peningkatan penggunaan kendaraan listrik berarti mengurangi emisi dan meningkatkan kualitas udara.

READ  Pemulihan membutuhkan industri pertanian pangan yang kuat - Opini

Jacartan Tjot Devi, yang baru saja membeli sepeda motor listrik pertamanya, mengatakan lingkungan adalah salah satu pertimbangan terpentingnya.

Berbicara kepada CNA Di showroom yang sama di Jakarta Selatan, saya sampaikan era mobil listrik sekarang. “Saya tidak tahu apakah ekonomis atau tidak, tapi saya pasti ingin mengurangi polusi,” ujarnya.

Devi bekerja di sektor energi terbarukan, dan memiliki ketertarikan pada masalah lingkungan.

Ia lebih memilih membeli sepeda motor ketimbang mobil karena praktis mengingat kemacetan di Jakarta. Dia mengatakan lebih mudah dan lebih cepat untuk berkeliling kota dengan sepeda motor.

Saya melihatnya dari sudut pandang praktis. Jika saya menggunakan mobil terlalu ramai. Saya juga rasa saya hanya butuh sepeda motor untuk keliling kota, seperti kalau mau ke mall dekat rumah, atau malah ke kantor, ”ucapnya. Bagi pemilik mobil khas Indonesia, kendaraan listrik roda empat bisa jadi bisa. di luar jangkauan dengan banderol harga sekitar 650 juta (45.773 USD), dibandingkan dengan kendaraan IDR yang biasanya tersedia sekitar Rp 200 juta.

Untuk sepeda motor yang bertenaga bensin bisa dibeli dengan harga sekitar Rp 10 juta, sedangkan yang listrik harganya dua kali lipat dari harga tersebut.

Pengamat mengatakan, dengan semakin banyaknya sepeda listrik buatan China yang masuk ke pasar Indonesia, selisih harga antara roda listrik dan bensin diperkirakan semakin mengecil.

Rencana Indonesia menjadi hub untuk memproduksi aki kendaraan listrik bisa berarti harga yang lebih murah dalam jangka panjang.

Menurut laporan McKinsey, biaya memiliki sepeda motor listrik diperkirakan akan segera turun di bawah biaya motor konvensional. Total biaya kepemilikan (TCO) yang lebih rendah akan menjadi pendorong utama pergeseran menuju penggerak dua roda. Ini dapat membantunya menjadi kompetitif biaya dengan mesin pembakaran internal dua roda pada tahun 2022.

READ  Kementerian Keuangan menolak usulan pagu utang

“Sepeda listrik roda dua ekonomi yang lebih rendah ini akan menarik bagi konsumen baik di kota besar maupun di luar kota besar,” kata mitra McKinsey dan Perusahaan Thomas Hansmann.

Motivasi utama dalam mengurangi TCO adalah untuk mengurangi biaya baterai melalui peningkatan teknologi, kata Hansman. “Dengan semakin banyaknya mobil listrik yang diproduksi, maka roda listrik roda dua dapat mengurangi biaya melalui skala ekonomis di bidang manufaktur,” jelasnya.

Ia menambahkan, sepeda motor listrik tidak membutuhkan infrastruktur energi tersendiri seperti mobil listrik.

“Saat ini baterai menempuh jarak 40 hingga 70 kilometer, sementara sebagian besar konsumen berkendara kurang dari 40 kilometer sehari. Dengan demikian, kami berharap sebagian besar konsumen mengisi daya kendaraan listrik roda dua mereka di rumah,” tambah Hansman.

Jonathan Simon, Sales Representative Baru Showroom Jakarta Selatan, mengemukakan kepraktisan dan harga yang relatif terjangkau menjadi nilai jual utama motor listrik tersebut.

Sepeda motor merek Niu yang diproduksi di China misalnya, tersedia dengan harga sekitar Rp 23 juta dan bisa diisi di mana saja asalkan ada cukup daya dari stopkontak listrik rumah.

Terlepas dari potensi manfaat mengadopsi kendaraan listrik yang lebih tinggi di Indonesia, perilaku manusia, campuran bahan bakar nasional, dan harga kendaraan merupakan beberapa faktor yang dapat memengaruhi apakah kendaraan ini akan menjadi lazim atau tidak.

Menurut Bima Adhiputranto dari Motolife Internusa, direktur operasi kendaraan listrik dan kendaraan bermesin pembakaran dalam di Jakarta, tantangan terbesar dalam mengadopsi kendaraan listrik adalah perilaku masyarakatnya.

Tantangannya adalah mendidik masyarakat. Bagaimana meyakinkan mereka untuk beralih ke mobil listrik jika digunakan di mobil tangki mereka.

“Menurut kami, mobil listrik memiliki kelebihan karena tidak membutuhkan perawatan. Anda tidak perlu mengganti oli.

READ  Indonesia pertimbangkan anggaran tambahan untuk program pemulihan ekonomi

“Yang Anda butuhkan hanyalah mengisi daya lalu pergi.”

“Tapi yang perlu Anda ubah adalah kebiasaan Anda. Jika dulu mereka mengisi bahan bakar mobil sekali atau dua kali seminggu, sekarang mungkin perlu mengisi ulang setiap hari … jadi mereka perlu beradaptasi,” tambahnya.

Darmaningias, pengamat transportasi asal Jakarta, kurang antusias dengan potensi kendaraan listrik di Indonesia.

“Kalau listrik masih diambil dari pembangkit listrik tenaga batu bara, maka kenyataannya hanya transformasi
masalah.

“Karena cadangan batu bara terbatas, batu bara juga menghasilkan limbah berbahaya, dan mengganggu lingkungan dari penambangan,” ujarnya, merujuk pada dominasi bahan bakar fosil dalam bauran energi di Indonesia.

“Makanya saya tidak suka mobil listrik asalkan listriknya masih berbahan bakar batu bara.

Ia menambahkan, “Apakah roda dua atau empat itu tidak bisa dianggap sebagai solusi bagi masalah lingkungan kecuali listrik dari air, yang kita miliki di Indonesia seperti air laut atau bendungan.”