POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita menjelaskan mengapa generasi milenial dengan orang tua baby boomer adalah anjing penolong bagi keluarga mereka

Seorang wanita menjelaskan mengapa generasi milenial dengan orang tua baby boomer adalah anjing penolong bagi keluarga mereka

Kesenjangan generasi mungkin sulit untuk diatasi. Oleh karena itu, orang tua dan anak bisa kesulitan berkomunikasi dan memahami satu sama lain. Hal ini terutama berlaku bagi generasi baby boomer dan milenial.

Seorang wanita di TikTok menekankan perbedaan ini lebih jauh. Dia mengklaim bahwa generasi milenial dengan orang tua boomer pada dasarnya berfungsi sebagai “anjing penolong.”

Seorang pengguna TikTok membandingkan generasi Milenial dengan Orang Tua Boomer dengan “anjing penolong”.

wanita tina, Yang menggunakan nama pengguna @crawdaddytina di aplikasi, memiliki beberapa pendapat serius tentang hubungan antara generasi milenial dan orang tua baby boomer mereka. Dalam video yang kini mendapat lebih dari 28.000 suka, Tina membagikan beberapa ide berani kepada kaum milenial.

“Ini untuk semua generasi muda milenial,” ujarnya di awal video. “Jika salah satu orang tua Anda adalah Boomer, mohon maaf, Anda sebenarnya adalah ‘anjing penolong’ bagi orang tua Anda.”

TERKAIT: Ibu bingung setelah menyadari orang tua lain membersihkan bak mandi mereka setiap kali sebelum memandikan anak

Meskipun klaim Tina mungkin tampak aneh pada awalnya, dia memberikan beberapa bukti yang mendukungnya. “Kamu dikirim ke terapi sehingga kamu bisa kembali ke orang tuamu dan mengajari mereka mengapa mereka sebenarnya sedih dan tidak marah,” lanjutnya, ditujukan kepada kaum milenial. [and] Tunjukkan pada mereka cara berkomunikasi sehingga mereka dapat menebus kesalahannya sebelum meninggal [from] “Tanah ini.”

Semua itu, menurut Tina, memiliki satu tujuan: “Agar trauma yang mereka tanamkan dalam diri Anda bisa diwariskan kepada cucu-cucu mereka.”

Sebagian besar pengguna TikTok yang mengomentari video tersebut sependapat dengan Tina. Seseorang menulis: ‘Saya adalah hewan peliharaan yang lari begitu mereka membiarkan pintu terbuka.’ “Kami tidak terhubung dengan generasi milenial,” sahut yang lain. Komentator ketiga menyebutkan bahwa dia menemukan cara untuk memanfaatkan situasi ini sebaik-baiknya: “Saya meretas milenium dan tidak memiliki cucu. Siklus yang rusak, Nak!”

READ  NASA menunda latihan gaun Megarocket baru

Apakah teori “anjing pelayan” itu benar?

Trauma generasi sangat nyata. Kesehatan mendefinisikannya sebagai “Siklus trauma yang menjalar ke dalam keluarga.” Selain itu, Journal of Health menyatakan bahwa trauma generasi “dimulai ketika suatu kelompok mengalami peristiwa traumatis yang menyebabkan tekanan ekonomi, budaya, dan keluarga”. Sebagai tanggapan, orang-orang yang termasuk dalam kelompok ini mengalami gejala fisik atau psikologis.

Trauma generasi dimulai pada satu generasi dan diteruskan ke generasi berikutnya, atau mungkin ke generasi berikutnya.

TERKAIT: Wanita Menghitung Apakah Gen Z Bangkrut Karena Mereka Malas, atau Generasi Baby Boom Lebih Mudah Mengalaminya

Gagasan di balik teori “anjing penolong” adalah bahwa trauma generasi diwariskan dari orang tua generasi baby boomer ke anak-anak milenial mereka. Namun, generasi milenial berusaha memutus lingkaran setan ini dengan menjalani terapi dan berupaya mengatasi trauma yang telah diwariskan tersebut.

Mereka kemudian menggunakan keterampilan yang mereka pelajari dalam terapi untuk membantu orang tua mereka lebih memahami trauma mereka dan memberi mereka kesempatan untuk membalikkan keadaan. Oleh karena itu, tidak dapat dipungkiri bahwa sebagian dari trauma ini masih diwariskan kepada generasi berikutnya.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah yang mendukung konsep “anjing pelayan” Tina, trauma generasi adalah nyata dan telah menjadi topik diskusi baik generasi Milenial, Generasi Z, dan Generasi.

Foto: Eva Katalin dari Getty Images Signature/Canva Pro

Perbedaan antara Generasi Baby Boomer dan Generasi Milenial memang sempat menjadi bahan lelucon, namun tidak ada yang bisa menyangkal fakta bahwa trauma bisa diturunkan dari generasi ke generasi.

Kaum milenial yang mencoba memutus siklus ini mungkin merasa seperti “anjing penolong” yang siap mendukung orang tua mereka dalam perjalanan penyembuhan mereka, sambil berusaha mati-matian untuk menjaga anak-anak mereka tetap aman.

READ  Penyakit anjing Misterius Michigan diidentifikasi oleh pejabat negara

TERKAIT: CEO mengatakan dia dapat mengetahui seberapa sukses seseorang hanya dengan melihat mereka memesan di kedai kopi

Mary Faith Martinez adalah staf penulis YourTango yang meliput topik hiburan, berita, dan minat manusia.