POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan 14 jebakan evolusi yang mengancam masa depan umat manusia

Para ilmuwan menemukan 14 jebakan evolusi yang mengancam masa depan umat manusia

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa umat manusia berisiko terjerumus ke dalam 14 jalan buntu evolusioner, yang disebut “perangkap evolusi”, mulai dari perubahan iklim hingga kecerdasan buatan. Penelitian yang berfokus pada Antroposen ini menyoroti perlunya kerja sama global dan transformasi masyarakat yang aktif untuk menghindari jebakan ini.

AI yang menyimpang bukanlah hal yang paling perlu Anda khawatirkan (belum).

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan menggunakan konsep perangkap evolusi pada masyarakat manusia secara keseluruhan. Mereka menemukan bahwa umat manusia berisiko terjerumus ke dalam 14 jalan buntu evolusi, mulai dari titik kritis iklim global hingga kecerdasan buatan yang tidak seimbang, polusi kimia, dan meningkatnya penyakit menular.

Antroposen: Keberhasilan dan Tantangan

Evolusi umat manusia merupakan kisah sukses yang luar biasa. Namun Antroposen – zaman geologis yang diduga dibentuk oleh manusia – menunjukkan semakin banyak retakan. Berbagai krisis global, mis COVID-19 Pandemi, perubahan iklim, kerawanan pangan, krisis keuangan, dan konflik mulai terjadi secara bersamaan dan para ilmuwan menyebutnya sebagai krisis ganda.

Dinamika sistem dan interaksi perangkap

(a) Dinamika sistem yang terkait dengan tiga rangkaian utama jebakan Antroposen, jebakan global, jebakan teknologi, dan
Jebakan struktural (termasuk jebakan waktu dan jebakan komunikasi). Dua putaran umpan balik yang diperkuat ditunjukkan menggunakan R dan interaksi antara dinamika antar rangkaian penyadapan ditunjukkan dengan superskrip berwarna (warna simpul sebab akibat) dan panah bergaris.
(b) Peta panas interaksi antara hasil dari 14 perangkap Antroposen yang diusulkan.
Kredit: Transaksi Filsafat Royal Society b

Kreativitas manusia dan konsekuensi yang tidak diinginkan

“Manusia itu luar biasa kreatif Menggolongkan. Kami mampu berinovasi dan beradaptasi dengan berbagai keadaan dan dapat berkolaborasi dalam skala yang sangat luas. Namun kemampuan ini ternyata mempunyai konsekuensi yang tidak diinginkan. “Sederhananya, bisa dibilang spesies manusia terlalu sukses dan, dalam beberapa hal, terlalu pintar untuk kebaikannya sendiri,” kata Peter Søgård Jørgensen, peneliti di Stockholm Resilience Center di Stockholm University dan Royal Swedish Academy of Sains. Program Sains Dinamika Ekonomi Global dan Biosfer dan Laboratorium Antroposen.

Peter Søgaard Jørgensen

Peter Søgaard Jørgensen adalah penulis utama studi ini. Ia adalah peneliti di Pusat Ketahanan Stockholm di Universitas Stockholm dan Dinamika Ekonomi Global, Program Biosfer, dan Laboratorium Antroposen di Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia.
Sumber: Pusat Ketahanan Stockholm

Sebuah studi sejarah tentang jebakan evolusi

Dia adalah penulis utama studi penting baru yang diterbitkan hari ini sebagai bagian dari evaluasi yang lebih besar di jurnal tersebut Transaksi Filsafat Royal Society b. Penilaian ini menyatukan wawasan dari berbagai disiplin ilmu di bidang ilmu alam dan sosial serta humaniora, untuk memahami bagaimana Antroposen telah berevolusi dan bagaimana keberlanjutan global dapat terus berkembang di masa depan.

Identifikasi dan pahami jebakan evolusi

Studi baru ini menunjukkan bagaimana umat manusia dapat tersandung ke dalam “perangkap evolusi” – jalan buntu yang terjadi akibat inovasi yang pada awalnya berhasil. Dalam upaya penjajakan pertama mereka, mereka mengidentifikasi 14 faktor tersebut, termasuk penyederhanaan pertanian, pertumbuhan ekonomi yang tidak membawa manfaat bagi manusia atau lingkungan, ketidakstabilan kerja sama global, titik kritis iklim, dan kecerdasan buatan (untuk daftar lengkap faktor-faktor tersebut) perangkap lihat tabel Bawah).

Perangkap evolusioner di dunia hewan dan masyarakat manusia

“Perangkap evolusioner adalah konsep yang terkenal di dunia hewan. Sama seperti banyak serangga yang tertarik pada cahaya, sebuah reaksi evolusi yang dapat membunuh mereka di dunia modern, umat manusia juga berisiko merespons fenomena baru dengan cara yang berbahaya,” jelasnya. Peter Søgaard Jørgensen.

Penyederhanaan sistem pertanian adalah salah satu contoh jebakan ini. Ketergantungan pada beberapa tanaman dengan hasil tinggi seperti gandum, beras, jagung dan kedelai berarti bahwa kalori yang dihasilkan meningkat secara dramatis selama satu abad terakhir. Namun hal ini juga berarti bahwa sistem pangan menjadi sangat rentan terhadap perubahan lingkungan, seperti kejadian cuaca ekstrem, atau penyakit baru.

Bahaya dan keterhubungan jebakan

Dari 14 jebakan evolusi, 12 berada dalam kondisi lanjut, artinya umat manusia akan terjebak pada titik di mana akan sangat sulit untuk keluar. Terlebih lagi, masyarakat terus bergerak ke arah yang salah di 10 dari 14 masyarakat tersebut. Yang mengkhawatirkan, perangkap evolusi ini cenderung saling memperkuat. Jika masyarakat terjebak dalam jalan buntu, kemungkinan besar mereka juga akan terjebak dalam cara-cara lain. Dua jalan buntu yang saat ini kurang berkembang adalah kemandirian teknologi – kecerdasan buatan dan robotika – dan hilangnya modal sosial melalui transformasi digital.

Lan Wang Erlandson

Lan Wang Erlandsson adalah rekan penulis dan peneliti di Stockholm Resilience Center di Universitas Stockholm dan Laboratorium Anthropocene di Royal Swedish Academy of Sciences. Sumber: Pusat Ketahanan Stockholm

Penilaian baru ini juga melihat mengapa masyarakat berjuang keras untuk keluar dari perangkap ini.

Tantangan global dan perlunya kerja sama

“Kekuatan evolusi yang menciptakan Anthropocene tidak bekerja dengan baik di tingkat global. Dalam sistem global saat ini, permasalahan sosial dan lingkungan hidup berkembang di tempat-tempat yang tampaknya jauh dari masyarakat yang dapat mencegah hal tersebut terjadi,” kata Lan, salah satu penulis penelitian. Wang Erlandsson, peneliti di Stockholm Resilience Centre and the Anthropocene, Stockholm University, di Royal Swedish Academy of Sciences: “Mengatasi tantangan-tantangan ini seringkali memerlukan kerja sama global dalam skala yang tidak dapat ditandingi oleh banyak kekuatan evolusi.” Lab.

Sebuah seruan untuk bertindak demi kemanusiaan

Para peneliti mengatakan hal ini tidak berarti umat manusia pasti akan gagal. Namun kita harus mulai secara aktif mengubah masyarakat kita. Hingga saat ini, Antroposen sebagian besar merupakan produk sampingan yang tidak disadari dari proses evolusi lainnya.

“Sudah waktunya bagi manusia untuk mengenali kenyataan baru dan secara kolektif bergerak ke tempat yang kita inginkan sebagai spesies. Kita mempunyai kekuatan untuk melakukannya dan sudah melihat tanda-tanda pergerakan tersebut. Kreativitas, kemampuan berinovasi, dan berkolaborasi memberi kita kesempurnaan alat untuk merancang masa depan kita secara efektif. “Kita bisa keluar dari jalan buntu. Hal ini berjalan seperti biasa, namun untuk mencapai hal ini, kita harus memperkuat kapasitas lembaga manusia kolektif dan merancang lingkungan agar bisa berkembang,” jelas Peter Søgaard Jørgensen.

Ia melanjutkan: “Satu hal sederhana yang bisa dilakukan siapa pun adalah menjadi lebih terlibat dalam alam dan masyarakat sembari mengakui dampak global positif dan negatif dari tindakan lokal kita. Tidak ada yang lebih baik daripada memaparkan diri Anda pada hal-hal yang perlu dilindungi.”

Referensi: “Evolusi Berbagai Krisis: Antroposen Menantang Keberlanjutan Global” oleh Peter Søgaard Jørgensen, Rafe E. V. Janssen, Daniel Avila Ortega, Lan Wang Erlandsson, Jonathan F. Donges, Henrik Österblom, Per Olsson, Magnus Nyström, Steven J. Leyde, Thomas Hahn, Karl Falk, Gary D. Peterson dan Anne-Sophie Crippen, 1 Januari 2024, Transaksi Filsafat Royal Society b.
doi: 10.1098/rstb.2022.0261

READ  Seni bertemu sains dalam analisis patung kuda penari kuno