POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pejabat senior mengatakan Jepang seharusnya tidak mengikuti kebijakan Myanmar Barat-Asia Tenggara

Jo Min Park (Reuters)

Tokyo, Jepang ●
Rabu 26 Mei 2021

2021-05-26
18:15

b2df8a02984cb33dddeb6bf549045796
2
Asia Tenggara
Investasi Jepang, Amerika Serikat dan Myanmar
Gratis

Seorang pejabat senior Asosiasi Jepang-Myanmar, yang memiliki hubungan kuat dengan militer Myanmar, mengatakan bahwa Jepang harus memainkan peran fisik dengan junta Myanmar daripada mengikuti kebijakan perubahan rezim Barat.

“Saya berpendapat bahwa Jepang harus memposisikan dirinya sebagai jembatan antara Tatmadaw dan Amerika Serikat dan negara demokrasi lainnya, alih-alih membiaskan kebijakan Barat untuk perubahan rezim,” kata Yusuke Watanabe, sekretaris jenderal asosiasi, dalam sebuah opini. Itu diplomat majalah.

Asosiasi Jepang-Myanmar adalah grup swasta dari ayah Yusuke Watanabe dan politisi Hideo Watanabe yang diluncurkan untuk menggalang dukungan bagi gelombang investasi Jepang di negara Asia Tenggara tersebut. Asosiasi tersebut mencakup pensiunan pegawai pemerintah, pengusaha, dan anggota perusahaan besar Jepang.

Mantan menteri kabinet Hideo Watanabe selalu menjadi tokoh penting dalam hubungan ekonomi di Tokyo, mendukung proyek mega-pembangunan Myanmar untuk mengembangkan Zona Ekonomi Khusus Thilawa, dan memiliki rekam jejak yang terbukti bekerja sama dengan junta, termasuk pemimpin junta Min Aung. Hling.

Militer Myanmar menggulingkan pemerintah terpilih pada 1 Februari, dengan alasan dugaan kecurangan dalam pemilu tiga bulan sebelumnya, dan sejak itu melancarkan tindakan keras mematikan yang menewaskan ratusan orang dan membuat puluhan ribu orang mengungsi.

Jepang, yang merupakan donor bantuan besar dan memiliki hubungan jangka panjang dengan Myanmar, belum menjatuhkan sanksi eksplisit terhadap militer Myanmar, tidak seperti negara lain seperti Amerika Serikat dan Inggris.

Pemerintah Jepang telah menghentikan negosiasi bantuan baru ke Myanmar, tetapi tidak menghentikan proyek bantuan yang ada.

READ  Suga menentang tindakan maritim China dalam pembicaraan dengan pemimpin Vietnam di Asia Tenggara

“Dengan memanfaatkan kerja sama ekonomi selama puluhan tahun, Jepang sekarang dapat bekerja secara langsung dengan Tatmadaw untuk membalikkan pengaruh geo-ekonomi China,” tambah Watanabe, memperingatkan pengaruh Rusia yang semakin besar di Myanmar.

Seorang pejabat senior Jepang mengatakan kepada Reuters pada Februari setelah kudeta bahwa setiap langkah drastis untuk memutuskan hubungan dengan militer Myanmar dapat menyebabkan China mendapatkan lebih banyak pengaruh.

Investasi China di Myanmar telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh rencana infrastruktur “Belt and Road” Beijing.

“Jepang harus mewujudkan misi bersejarahnya untuk mengarahkan pemerintah militer Myanmar dalam melayani kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dan tetap tidak takut bahkan jika tindakannya berbeda dengan tindakan Amerika Serikat dan sekutu demokratis lainnya,” kata Watanabe.