POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang mantan pegawai pemerintah akan dituntut berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi tentang kebocoran nomor kasus COVID-19 tahun lalu

SINGAPURA: Seorang mantan pegawai pemerintah berusia 36 tahun akan didakwa berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi pada Rabu (14 April) setelah dia diduga membocorkan nomor kasus COVID-19 harian di Singapura sebelum secara resmi dirilis.

Dia juga akan dituntut berdasarkan Computer Misuse Act setelah mengambil catatan rahasia dalam kasus COVID-19 atas permintaan orang lain.

Kepolisian Singapura (SPF) mengatakan dalam siaran pers pada hari Selasa, bahwa wanita tersebut telah menjadi penerima resmi informasi rahasia tentang COVID-19.

Dia diduga membagikan jumlah kasus COVID-19 baru pada 22 kesempatan antara Maret dan April tahun lalu dengan anggota grup obrolan pribadi yang tidak berwenang untuk menerima informasi.

Anggota grup obrolan diduga merilis nomor kasus lebih jauh sebelum rilis resmi mereka oleh Kementerian Kesehatan (MOH).

Wanita itu ditangkap pada April tahun lalu setelah polisi mendapat laporan pada 16 April 2020 bahwa jumlah kasus baru infeksi virus corona hari itu telah dimuat di postingan Instagram Stories, meski Kementerian Kesehatan belum secara resmi mempublikasikan berita tersebut. angka.

Pada 24 April, Kementerian Kesehatan mengumumkan penangguhan seorang petugas yang dituduh membocorkan nomor kasus COVID-19 dan mengakses informasi tanpa izin.

SPF mengatakan pada hari Selasa bahwa mantan pegawai negeri itu akan didakwa dengan tuduhan miskomunikasi berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi.

Sebanyak 64 orang lainnya yang menerima atau mengirimkan informasi secara tidak benar tentang kejahatan di bawah Undang-Undang Rahasia Resmi akan diberikan peringatan atau peringatan keras.

Mengakses database COVID-19 pemerintah

Penyelidikan mengungkapkan bahwa seorang anggota grup obrolan, wanita berusia 36 tahun lainnya, juga meminta pegawai negeri pada saat itu untuk memverifikasi kondisi pasien yang dinyatakan positif COVID-19, kata SPF.

READ  Prancis berjanji untuk menyumbangkan 500.000 dosis vaksin COVAX

“Pegawai negeri itu diduga memperoleh akses ke database COVID-19 pemerintah untuk memulihkan catatan rahasia dan memberikan informasi kepada wanita itu,” kata polisi.

Untuk mengakses database COVID-19 pemerintah untuk tujuan ilegal ini, mantan pegawai negeri sipil akan dikenakan biaya untuk akses tidak sah ke materi komputer di bawah Computer Misuse Act, menurut SPF.

Wanita lainnya akan didakwa dengan tuduhan meminta komunikasi informasi ilegal dan kejahatan lain berupa transfer informasi ilegal di bawah Undang-Undang Rahasia Resmi.

Jika terbukti melakukan kejahatan berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi, kedua wanita tersebut menghadapi hukuman dua tahun penjara dan denda hingga S $ 2.000.

Untuk kejahatan berdasarkan Undang-Undang Penyalahgunaan Komputer, wanita lainnya juga menghadapi hukuman dua tahun penjara dan denda hingga S $ 5.000.

Polisi berkata, “Pihak berwenang sedang mengamati dengan serius setiap pelanggaran terhadap Undang-Undang Rahasia Resmi.”

“Penerima yang tidak sah harus menghapus informasi rahasia apa pun yang diterima dan tidak mempublikasikannya, karena mereka mungkin juga bertanggung jawab berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi.”

Kasus-kasus lain sedang diselidiki berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi

Pada Juni tahun lalu, seorang pegawai negeri berusia 50 tahun ditangkap berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi karena diduga membagikan informasi rahasia tentang fase kedua pembukaan kembali “pemutus sirkuit” di Singapura.

Polisi ditangkap setelah mendapat pemberitahuan tentang beredarnya informasi tentang dimulainya kembali aktivitas di kalangan masyarakat melalui pesan WhatsApp.

Pada April tahun lalu, seorang pegawai negeri berusia 37 tahun dan suaminya ditangkap berdasarkan undang-undang setelah diduga bahwa draf pernyataan media bersama diedarkan oleh Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga dan Kementerian Pendidikan sebelum itu. dirilis secara resmi.

Pernyataan tersebut memberikan rincian pengaturan pembelajaran baru dan penutupan sekolah untuk membantu membatasi penyebaran COVID-19.

READ  Penamaan jalan utama memperkuat hubungan antara Uni Emirat Arab dan Indonesia