POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua wanita akan dimintai pertanggungjawaban di bawah OSA atas kebocoran data COVID-19

(Gambar: Getty Images)

SINGAPURA – Seorang anggota staf dan wanita berusia 36 tahun lainnya akan didakwa pada Rabu (14 April) atas dugaan kebocoran pembaruan harian kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Singapura sebelum rilis resmi mereka, kata polisi pada hari Selasa. April).

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pegawai publik akan dituntut berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi (OSA) dan Undang-undang Penyalahgunaan Komputer (CMA). Wanita lainnya akan diubah di bawah OSA.

Pegawai negeri akan dikenakan biaya untuk akses yang melanggar hukum ke informasi di bawah OSA dan mendapatkan materi komputer untuk tujuan ilegal di bawah CMA. Wanita lainnya akan dituduh meminta komunikasi informasi yang melanggar hukum bersama dengan pelanggaran serupa lainnya di bawah OSA.

Pada 16 April 202, polisi menerima laporan dari anggota masyarakat yang menyatakan bahwa jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi setiap hari di Singapura hari itu telah bocor secara online meskipun Kementerian Kesehatan (MOH) tidak mengungkapkannya kepada publik. Angka-angkanya sudah terbaru.

Investigasi mengungkapkan bahwa pegawai negeri, yang merupakan penerima resmi informasi rahasia tentang COVID-19, membagikan jumlah kasus COVID-19 baru sebanyak 22 kali pada bulan Maret dan April tahun lalu dengan anggota grup obrolan pribadi yang bukan. Anda berwenang untuk menerima informasi rahasia.

Para anggota adalah bagian dari grup di aplikasi obrolan sosial WeChat, menurut pernyataan polisi tahun lalu.

Diduga bahwa beberapa anggota grup obrolan yang tidak berwenang menerima informasi mempublikasikannya lebih jauh sebelum rilis resminya.

Sebanyak 64 orang yang menerima dan / atau melaporkan informasi secara tidak benar akan diberikan peringatan ketat atau peringatan tertulis untuk kejahatan di bawah OSA.

Wanita lain yang didakwa adalah anggota grup obrolan. Investigasi mengungkapkan bahwa mereka telah meminta pegawai sipil untuk memverifikasi kasus seorang pasien yang dinyatakan positif COVID-19.

READ  Afrika Selatan menjadi tuan rumah pusat transfer teknologi vaksin Covid-19 pertama di dunia

Kemudian pegawai pemerintah tersebut diduga mendapatkan akses ke database COVID-19 pemerintah untuk mengambil catatan rahasia dan memberikan informasi tersebut kepada wanita tersebut.

Seseorang yang dihukum karena komunikasi informasi yang melanggar hukum di bawah OSA menghadapi denda hingga $ 2.000 dan hukuman penjara maksimum dua tahun.

Seseorang yang dihukum karena akses tidak sah ke materi komputer di bawah CMA menghadapi denda hingga $ 5.000 dan maksimal dua tahun penjara.

Dapatkan info terbaru saat bepergian: Bergabung dengan saluran Telegram Yahoo Singapura di http://t.me/YahooSingapore

Cerita Singapura lainnya:

Orang-orang di Singapura dapat memilih untuk menyuntikkan Pfizer atau Moderna di pusat vaksinasi: laporkan

14 kasus COVID baru di Singapura, semuanya diimpor