POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang mantan laksamana memperingatkan aktivitas Tiongkok

Seorang mantan laksamana memperingatkan aktivitas Tiongkok

Sudut pandang Jepang:
Katsuya Yamamoto mengatakan Tiongkok memberi tahu tentara dan pelautnya bahwa segala sesuatu yang terjadi di perairan sebelah barat rangkaian pulau pertama adalah “masalah internal.”

Komunitas internasional harus waspada terhadap aktivitas “zona abu-abu” Tiongkok yang dilakukan oleh milisi angkatan laut dan penjaga pantai Tiongkok di sebelah barat Rantai Pulau Pertama, sebuah wilayah yang ingin dikuasai sepenuhnya oleh Beijing, kata mantan laksamana Angkatan Laut Jepang pada forum keamanan di Jepang. Tokyo. Taipei pada hari Jumat.

Katsuya Yamamoto, yang merupakan bagian dari Pasukan Bela Diri Maritim Jepang, mengatakan pada Konferensi Keamanan Laut Internasional yang diadakan Jepang bahwa Tiongkok mengeksploitasi kebebasan navigasi dengan mengerahkan milisi maritimnya di perairan internasional untuk meningkatkan aktivitasnya di “zona abu-abu”. ” Dewan Urusan Kelautan dan Universitas Nasional Sun Yat-sen.

Kegiatan “zona abu-abu” mengacu pada tindakan yang berada di antara konsep tradisional perang dan perdamaian, biasanya melibatkan metode yang ambigu atau tidak konvensional yang bertujuan untuk mencapai tujuan strategis tanpa secara terang-terangan melewati ambang konflik terbuka.

Foto: Reuters

Di antara aktivitas Tiongkok yang memenuhi definisi tersebut adalah penyeberangan rutin garis tengah Selat Taiwan dengan pesawat Tentara Pembebasan Rakyat. Dalam beberapa bulan terakhir, Taiwan juga menggunakan penjaga pantai dan milisi maritimnya untuk mengintimidasi kapal-kapal Filipina yang beroperasi di dekat Second Thomas Shoal (Renai Shoal, 仁愛暗沙) di Kepulauan Spratly (Kepulauan Nansha, 南沙群島) – yang juga diklaim Taiwan. Dan gunakan laser dan meriam air militer untuk melawan mereka.

Media asing melaporkan bahwa Tiongkok juga mencegah nelayan mengakses lokasi penangkapan ikan tradisional di zona ekonomi eksklusif Filipina, sehingga berdampak negatif terhadap perekonomian lokal.

READ  Lebih banyak kesepakatan damai di jalan? Kemajuan diharapkan segera dengan empat negara lagi

Tiongkok menuduh Partai Progresif Demokratik yang berkuasa di Taiwan semakin menginginkan kemerdekaan dan bersikeras bahwa mereka mempunyai hak untuk berpatroli di perairan sekitar Kepulauan Spratly.

Yamamoto, yang sekarang mengepalai program studi keamanan di Sasakawa Peace Foundation yang berbasis di Tokyo, mengatakan milisi maritim Tiongkok adalah bagian dari Tentara Pembebasan Rakyat dan telah berpartisipasi dalam perang, termasuk Perang Tiongkok-Vietnam tahun 1979.

Dia menambahkan bahwa berdasarkan hukum humaniter internasional, milisi maritim didefinisikan sebagai bagian tetap dari angkatan bersenjata negara tersebut dan seorang kombatan.

Tiongkok menanamkan pada tentara dan pelautnya gagasan bahwa segala sesuatu yang terjadi di perairan sebelah barat Rangkaian Pulau Pertama – rangkaian pulau yang membentang dari kepulauan Jepang, melalui Taiwan dan Filipina hingga Kalimantan di Indonesia – adalah “masalah internal.”

Dia menambahkan bahwa berdasarkan premis ini, semua elemen bermusuhan di sebelah barat rantai tersebut harus dihilangkan, sebuah tugas yang berada di tangan Penjaga Pantai Tiongkok.

Dia menambahkan bahwa Penjaga Pantai Tiongkok berbeda dari rekan-rekan asingnya karena mereka bertindak sebagai “kekuatan angkatan laut penuh” yang dapat beroperasi secara independen bahkan jika Tiongkok meningkatkan aktivitasnya di “zona abu-abu,” menambahkan bahwa penjaga pantai Taiwan, Jepang dan Amerika Serikat akan membutuhkan Filipina untuk mendukung angkatan lautnya dalam situasi seperti ini.

Yamamoto mengatakan bahwa jika negara-negara demokratis mengabaikan situasi “zona abu-abu” yang ingin dilestarikan oleh Tiongkok melalui milisi maritimnya, tatanan internasional akan berubah menjadi “tatanan internasional gaya Tiongkok” seperti yang dibayangkan oleh Beijing.

Dia mengatakan penting bagi komunitas internasional untuk meningkatkan kejelasan dan transparansi tentang apa yang terjadi di perairan sebelah barat rangkaian pulau pertama, berbagi intelijen, dan bersama-sama mengutuk dan mengatasi tantangan terhadap “status quo.”

READ  Mengapa harga tiket pesawat domestik yang mahal memaksa wisatawan merencanakan perjalanan ke luar negeri?

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Masukan yang berisi bahasa yang menyinggung dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, atau promosi akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan Taipei Times.