POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang koordinator bantuan PBB menyuarakan keprihatinan tentang hak-hak perempuan dengan Taliban di ibu kota Afghanistan

KABUL (Reuters) – Kementerian luar negeri Afghanistan mengatakan kepala bantuan PBB mengunjungi Kabul pada Senin dan menyuarakan keprihatinan tentang pendidikan wanita dan bekerja dengan penjabat menteri luar negeri di pemerintahan Taliban.

Pemerintahan yang dikelola Taliban bulan lalu memerintahkan LSM untuk tidak mengizinkan sebagian besar staf perempuan bekerja, mendorong beberapa lembaga bantuan untuk menghentikan sebagian operasi di tengah-tengah krisis. krisis kemanusiaan Itu terungkap selama musim dingin yang sangat dingin.

Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan Martin Griffiths mengangkat masalah pendidikan dan pekerjaan perempuan dan bagaimana hal ini mempengaruhi operasi PBB, menurut pernyataan Departemen Luar Negeri.

Berbicara secara umum tentang kunjungan Griffiths ke Afghanistan, juru bicara PBB Stéphane Dujarric mengatakan Griffiths akan melibatkan pemerintahan Taliban “dengan pesan yang sama yang telah kami berikan sejak awal tentang perlunya memutar kembali kebijakan yang telah diberlakukan” pada perempuan. .

Dia mengatakan Griffiths akan “menggarisbawahi pesan bahwa bantuan kemanusiaan tidak dapat diberikan tanpa perempuan”.

Perjalanan Griffiths mengikuti kunjungan ke Afghanistan pekan lalu oleh Wakil Sekretaris Jenderal PBB Amina Mohammed, yang menyatakan keprihatinannya kepada pejabat Taliban di Kabul dan kota selatan Kandahar tentang perintah administrasi yang membatasi perempuan dari pekerjaan dan pendidikan.

Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan Amir Khan Mottaki mengatakan dia telah meminta Griffiths untuk berbagi dengan masyarakat internasional tentang “pencapaian dan peluang” dari pemerintahan Taliban seperti amnesti umum untuk mantan lawan “bukannya keluhan dan kekurangan”.

Pernyataan Departemen Luar Negeri mengatakan Griffiths mengakui situasi keamanan yang membaik di negara itu, yang menyaksikan pertempuran puluhan tahun sebelum Taliban mengambil alih dengan penarikan pasukan asing pada tahun 2021.

READ  Seribu pengungsi masih dalam ketidakpastian karena kesepakatan AS hampir selesai

Tidak ada pemerintah asing yang secara resmi mengakui pemerintahan Taliban sejak merebut kekuasaan, dengan beberapa diplomat mengatakan itu harus mengubah arah hak-hak perempuan. Banyak negara telah menyatakan keprihatinan yang signifikan tentang mencegah sebagian besar anak perempuan dan perempuan berusia di atas 12 tahun untuk bersekolah atau kuliah.

Penerapan sanksi dan pengurangan bantuan pembangunan berkontribusi pada negara yang jatuh ke dalam krisis ekonomi yang membuat lebih dari setengah populasi bergantung pada bantuan kemanusiaan, yang dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan mendesak.

Pelaporan tambahan oleh Muhammad Yunus Yawar dan Charlotte Greenfield, Michelle Nichols, Editing oleh Deepa Babbington

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.