POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang antropolog percaya bahwa spesies manusia purba dapat bertahan hidup di pulau Flores

Pada tahun 2003, para arkeolog yang mencari bukti migrasi manusia modern dari Asia ke Australia menemukan kerangka kecil spesies manusia yang sudah punah di pulau Flores, Indonesia, yang kemudian dikenal sebagai Homo floresiensis. Atau, semakin dikenal, si hobbitsetelah makhluk-makhluk kecil itu menyantap sarapan dari JRR Tolkein si hobbit.

Spesies ini awalnya diperkirakan bertahan hingga relatif baru-baru ini, sekitar 12.000 tahun yang lalu, sebelum analisis lebih lanjut mendorong tanggal itu kembali ke Sekitar 50.000 tahun. Tetapi seorang pensiunan profesor antropologi di Universitas Alberta mengatakan bukti keberadaan spesies yang berkelanjutan mungkin telah diabaikan, dan hobbit mungkin masih hidup hari ini, atau setidaknya dalam ingatan hidup.

Dalam sebuah artikel opini tentang Dunia Promosikan buku berikutnya Antara kera dan manusiaGregory Forth berpendapat bahwa ahli paleontologi dan ilmuwan lain telah mengabaikan pengetahuan asli dan catatan tentang “manusia kera” yang hidup di hutan Flores.

“Tujuan saya menulis buku ini adalah untuk menemukan penjelasan terbaik–yaitu, dukungan empiris yang paling rasional dan terbaik–dari catatan Lio tentang makhluk,” tulis di widget. Ini termasuk laporan penampakan oleh lebih dari 30 saksi mata, yang semuanya saya ajak bicara secara langsung. Saya menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk menjelaskan apa yang mereka katakan kepada saya adalah bahwa Hominin telah bertahan di Flores hingga saat ini atau baru-baru ini.”

Dia menulis bahwa zoologi rakyat lokal orang Lio yang mendiami pulau itu berisi cerita tentang manusia yang berubah menjadi hewan saat mereka bergerak dan beradaptasi dengan lingkungan baru, semacam lamarckThe pewarisan sifat fisik yang diperoleh.

“Seperti yang diungkapkan oleh penelitian lapangan saya, perubahan yang diduga ini mencerminkan pengamatan lokal tentang persamaan dan perbedaan antara spesies leluhur yang diduga dan keturunan mereka yang berbeda,” katanya.

READ  Apa itu bulan biru dan kapan berikutnya?

Lio mengidentifikasi makhluk-makhluk ini sebagai hewan, dan mereka tidak memiliki bahasa atau teknologi yang rumit seperti yang dimiliki manusia. Namun, kemiripan aneh mereka dengan manusia dicatat.

“Bagi Leo, kemunculan manusia kera sebagai sesuatu yang bukan manusia membuat makhluk itu menjadi anomali dan dengan demikian bermasalah dan mengganggu,” tulis Forth.

Saat ini, tanggal paling awal yang bisa kita putuskan secara pasti H. fluoresensi Kelangsungan hidup masih 50.000 tahun yang lalu. Tetapi Forth mendesak bahwa pengetahuan asli harus dimasukkan saat kami meneliti evolusi hominin.

Dia menyimpulkan, “Naluri awal kami, saya kira, adalah untuk menganggap manusia kera di Flores sebagai fiksi belaka. Tapi, dengan menganggap serius apa yang orang katakan, saya tidak menemukan alasan yang baik untuk percaya itu.” “Apa yang mereka katakan tentang makhluk itu, didukung oleh jenis bukti lain, sangat konsisten dengan spesies hominin yang masih hidup, atau spesies yang punah hanya dalam 100 tahun terakhir.”