POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seni cadas berusia 40.000 tahun dihancurkan oleh perubahan iklim

Krisis iklim sangat jauh dari kita sehingga kita tidak akan pernah pulih: orang-orang, Tempat, MargasatwaJuga Bahasa. Sekarang, itu menghancurkan beberapa seni tertua di dunia, Penelitian baru dari Universitas Griffith menunjukkan.

Studi ini berfokus pada lukisan kuno di gua batu kapur di Sulawesi Selatan, Indonesia. Dicat 20.000 hingga 40.000 tahun yang lalu, Ini beberapa di antaranya Lukisan gua pertama yang diketahui di dunia.

Lukisan-lukisan itu menggambarkan orang, simbol, dan binatang Sertakan Gambar awal binatang. Tapi sekarang, itu memalukan karena potongan-potongan dinding batu gua keluar. Penurunan lukisan telah didokumentasikan sejak 1950-an, dan itu semakin parah Pada saat itu.

Untuk melihat mengapa ini terjadi, penulis memeriksa 11 situs lukisan gua yang berbeda, menggunakan mikroskop yang kuat dan analisis kimiawi. Mereka menemukan bahwa sebagian besar masalahnya adalah pembentukan kristal garam di dinding gua, yang menembus jauh ke dalamnya dan kemudian meluas dan berkontraksi dengan fluktuasi suhu udara. Ini melemahkan batuan, menyebabkannya retak dan mengelupas.

“Dalam beberapa kasus, permukaan batu hancur menjadi bubuk,” kata para penulis Menulis di komentar Tentang studi. “Dalam kasus lain, kristal garam membentuk kolom di bawah kulit luar yang keras dari batu kapur tua, mengangkat kelompok seni dan memisahkannya dari sisa batuan, menghancurkan seni.”

Temuan menunjukkan bahwa hal ini mungkin disebabkan oleh efek perubahan iklim. Area gua secara keseluruhan dipanaskan, sehingga kristal garam di dinding gua sering mengembang. Osilasi cepat antara kekeringan dan hujan lebat di musim hujan juga menciptakan kondisi sempurna untuk pembentukan dan perluasan kristal garam tinggi. Cuaca Indonesia memang sudah sangat energik, namun di tengah krisis iklim, perubahan yang cepat berubah bahkan lebih drastis. Pemanasan global mungkin menjadi motivasinya El Nios yang sangat serius, SEBUAH Peristiwa iklim dicirikan sebagai lebih hangat dari biasanya air Samudera Pasifik Timur. El Ni ோ o menimbulkan anomali kekeringan dan suhu tinggi di Indonesia.

Akibatnya, kerusakan gua meningkat selama empat dekade terakhir. Seiring krisis iklim yang semakin parah, laju pembusukan lukisan juga akan meningkat.

Bahkan jika dunia mematuhi tujuan Perjanjian Iklim Paris – itu jelas Tidak diberikanBumi Pemanasan global berkisar dari 1,5 hingga 2 derajat Celcius (2,7 ke 3.6 Derajat Fahrenheit) “Ini akan berdampak serius pada pelestarian warisan budaya penting di seluruh dunia,” kata penelitian tersebut.

Para penulis meminta lebih banyak penelitian untuk mengeksplorasi efek krisis iklim terhadap harta karun kuno, dan lebih banyak peneliti harus bekerja untuk menemukan lebih banyak peneliti sebelum situs seni kuno ini menghilang.. Untuk melestarikan lukisan tertua di dunia, begitulah adanya Sarankan Ilmuwan dapat menggunakan pemindaian 3-D dan mendokumentasikannya sebelum terlambat. Tentu saja, Kita harus bekerja untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca untuk memperlambat pemanasan global dan dengan demikian melindungi apa yang kita bisa..

READ  13 tewas, puluhan terluka dalam letusan gunung berapi Chemro