POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sengketa Laut Cina Selatan menjadi agenda utama Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN di tengah bentrokan antara Tiongkok dan Filipina

Sengketa Laut Cina Selatan menjadi agenda utama Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN di tengah bentrokan antara Tiongkok dan Filipina

Meningkatnya ketegangan akibat perselisihan regional di laut Cina Selatan Ini akan menjadi fokus yang tajam ketika ASEAN Para menteri pertahanan akan bertemu minggu ini di Jakarta, namun para analis memperkirakan perundingan tersebut tidak akan meredakan situasi di lapangan dalam waktu dekat.

Pada hari Rabu, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akan mengadakan Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN. Pada hari Kamis, mereka akan mengadakan sesi ADMM-Plus, yang juga akan mencakup delapan mitra dialog blok tersebut, termasuk Tiongkok, Jepang, India dan Amerika Serikat. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin diperkirakan akan hadir.

Negara-negara tersebut diperkirakan akan membahas tantangan-tantangan yang dihadapi di kawasan ini, termasuk pertikaian yang terjadi di antara mereka Cina Dan itu Filipina Di Laut Cina Selatan, yang semakin sering terjadi dalam beberapa bulan terakhir.

Manila menuduh Beijing melakukan upaya agresif untuk menegaskan klaim kedaulatannya atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, sementara Tiongkok mengklaim bahwa Filipina telah melanggar perairan Tiongkok.

00:51

Filipina mengatakan kapal-kapal Tiongkok di perairan yang disengketakan tidak akan terhalang dari misi pasokan yang “berbahaya”.

Filipina mengatakan kapal-kapal Tiongkok di perairan yang disengketakan tidak akan terhalang dari misi pasokan yang “berbahaya”.

Pada hari Jumat, sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok meledak Pistol air Menuju kapal uap Filipina yang sedang mengantarkan makanan dan perbekalan lainnya untuk pasukan Filipina dengan kapal yang terdampar dan berkarat. Kapal perang Yang berfungsi sebagai posisi teritorial negara yang rapuh di kawasan Thomas Shoal kedua.

Lusinan kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal pengawalnya juga mengejar dan mengepung kapal-kapal Filipina dalam kebuntuan terakhir, sementara sebuah pesawat pengintai Angkatan Laut AS terbang berputar-putar dan terus mengawasi mereka.

Akhir bulan lalu, Beijing mengklaim bahwa kapal militer Filipina telah melakukan hal tersebut “Masuk secara ilegal” Perairan dekat Scarborough Shoal.
Rekaman yang dirilis oleh Penjaga Pantai Filipina pada tanggal 11 November menunjukkan sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok (kanan) menembakkan meriam airnya ke salah satu kapal pasokan Filipina, dekat Second Thomas Shoal. Foto: BCG/AFP

ADMM diharapkan fokus pada kerja sama pertahanan, termasuk diskusi tentang cara meningkatkan pembangunan kapasitas pertahanan melalui pelatihan dan pendidikan, kata Didi Dinarto, rekanan di kantor konsultan strategis Global Counsel di Singapura.

READ  Kementerian menyegel 4.050 kg ikan tenggiri yang diimpor dari China

“Fokusnya kemungkinan akan beralih ke keamanan maritim, menandai penyimpangan dari fokus sebelumnya pada pemulihan dari Covid-19, seperti yang dijanjikan pada November tahun lalu,” kata DiNarto, seraya menekankan bahwa penekanan akan diberikan pada menjaga stabilitas maritim.

“Idealnya, insiden ini harus menjadi dasar untuk mengembangkan tindakan pencegahan guna mencegah tabrakan tersebut berubah menjadi konflik langsung.”

Tiongkok mengatakan “pengaturan khusus” memungkinkan Manila untuk memasok Second Thomas Shoal

DiNarto menambahkan bahwa pertemuan dengan mitra dialog eksternal ASEAN idealnya digunakan sebagai sarana untuk menyampaikan komitmen blok tersebut dalam memajukan perdamaian dan keamanan, khususnya dalam hal mendesak Tiongkok dan Amerika Serikat untuk menahan diri dari “tindakan yang kondusif terhadap ketidakstabilan.”

Ada beberapa pertanyaan tentang siapa yang akan dikirim Tiongkok ke sesi ADMM-Plus, mengingat pemecatan mantan Menteri Pertahanan baru-baru ini. Li Changfu. Namun mengingat pentingnya pertemuan tersebut untuk komunikasi dan dialog dengan mitra-mitra utama di Asia Tenggara, DiNarto mengatakan Tiongkok tidak mungkin melewatkannya.

Dia menyarankan agar Tiongkok mengirim Liu Zhenli, jenderal militer yang diharapkan banyak orang menjadi menteri pertahanan berikutnya, ke pertemuan tersebut.

“Jika Tiongkok memilih untuk tidak mengirimkan perwakilannya ke resor yang akan datang, hal ini dapat ditafsirkan oleh mitra-mitranya di Asia Tenggara sebagai kurangnya keseriusan Tiongkok dalam menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan, terutama dengan kehadiran Menteri Pertahanan AS yang diharapkan. Lloyd.” Austin.”

Seorang anggota Penjaga Pantai Filipina memegang spatbor karet saat kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal yang diduga milisi Tiongkok mengejar BRP Cabra saat mendekati Second Thomas Shoal pada 10 November. Foto: AP

Mengingat ketegangan yang sedang berlangsung, Abdul Rahman Yacob, peneliti Program Asia Tenggara Lowy Institute yang berbasis di Australia, mengatakan pertemuan ini penting untuk menunjukkan kesatuan ASEAN mengenai situasi di perairan yang disengketakan.

Namun, mengingat perbedaan posisi yang signifikan di antara anggota ASEAN mengenai masalah ini, Rahman mengatakan dia tidak mengharapkan pertemuan tersebut untuk secara eksplisit mengkritik tindakan Tiongkok terhadap Filipina di Laut Cina Selatan, meskipun hal tersebut adalah apa yang diharapkan oleh masyarakat Filipina.

“Paling tidak, saya berharap setiap pernyataan yang dikeluarkan pasca pertemuan dapat mengungkapkan keprihatinan ASEAN terhadap situasi di Laut Cina Selatan tanpa menyalahkan pihak mana pun,” ujarnya seraya menambahkan bahwa pertemuan tersebut diharapkan dapat mengajak semua pihak untuk mengambil tindakan. pengekangan. .

“Stabilitas dan keamanan maritim sangat penting bagi banyak anggota ASEAN,” kata Rahman, seraya menekankan bahwa “hal ini harus dijelaskan kepada komunitas internasional.”

Rahman mengatakan keikutsertaan Austin dalam pertemuan ADMM-Plus menegaskan kembali komitmen Amerika Serikat terhadap kawasan Indo-Pasifik, menghilangkan kekhawatiran beberapa pejabat di Asia Tenggara akan adanya konflik di kawasan Indo-Pasifik. Ukraina Dan itu Timur Tengah Hal ini dapat mengalihkan perhatian Amerika Serikat dari kawasan tersebut dan “memberi Tiongkok peluang untuk meningkatkan pengaruhnya di Laut Cina Selatan.”

Diskusi sampingan dan perubahan kepemimpinan dalam kelompok kerja dapat menciptakan peluang untuk “kemajuan tambahan” dalam isu-isu kerja sama pertahanan seperti tanggap bencana dan pengobatan militer, kata John Bradford, direktur eksekutif Dewan Kajian Asia-Pasifik Yokosuka.

Akankah Laos yang belum teruji mempengaruhi ‘persatuan ASEAN’ atas krisis Myanmar dan Laut Cina Selatan?

Latihan militer gabungan antara Tiongkok dan tentara Kamboja, Laos, Malaysia, Thailand, dan Vietnam terjadi secara bersamaan.

Terakhir “Aman Yuyi 2023” Latihan tersebut, yang akan fokus pada latihan kontra-terorisme, dijadwalkan berlangsung di kota pesisir Zhanjiang di Provinsi Guangdong, Tiongkok selatan. Ini akan dimulai minggu ini dan berlanjut hingga akhir November, menurut Kementerian Pertahanan Nasional Tiongkok.

Filipina berpartisipasi sebagai pengamat pada latihan sebelumnya, namun kali ini tidak akan melakukannya.

Rahman mencatat bahwa Manila sedang mencari dukungan militer dan diplomatik dari luar ASEAN dalam sengketa maritimnya dengan Tiongkok.

“[The Philippines] “Tokyo sedang melakukan patroli bersama dengan Australia, dan Jepang berupaya menyediakan kapal patroli dan sistem radar kepada Filipina,” tambahnya, merujuk pada bantuan baru-baru ini dari Tokyo ke Manila setelah pertemuan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida di Filipina dengan Presiden Ferdinand . Marcus Jr Maju bulan ini.

Selama pertemuan ADMM-Plus, Wakil Menteri Pertahanan Korea Selatan yang baru diangkat, Kim Seon-ho, diperkirakan akan mencari dukungan dari mereka yang terlibat dalam mengelola situasi keamanan di Semenanjung Korea, terutama ancaman yang ditimbulkan oleh senjata nuklir canggih Korea Utara dan ancamannya. Program rudal.