POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senegal mengusulkan untuk meninjau kembali perjanjian perikanan internasional, yang mengancam masa depan perjanjian akses UE

Presiden Senegal Basserou Diomaye Faye mengusulkan peninjauan kembali perjanjian perikanan yang telah ditandatangani negara Afrika Barat tersebut dengan lembaga asing untuk memastikan perjanjian tersebut lebih responsif terhadap penangkapan ikan berlebihan dan dampaknya terhadap nelayan skala kecil.

Faye, yang dilantik pada 2 Mei 2024, mengatakan tujuan lain dari peninjauan peraturan perikanan laut negara itu adalah untuk mengekang penangkapan ikan IUU yang menyebar di sepanjang perairan pesisir Senegal.

Tahun 2022 Laporan Yayasan Keadilan Lingkungan Laporan tersebut menemukan bahwa penangkapan ikan ilegal di Senegal “memungkinkan beberapa kapal pukat menangkap ikan dalam jumlah besar, sehingga mengurangi populasi ikan yang penting dan membebani nelayan lokal skala kecil yang mematuhi peraturan.” Diperkirakan Senegal kehilangan sekitar US$272 juta (€252 juta) akibat penangkapan ikan IUU setiap tahunnya.

Faye, mantan inspektur pajak, mengatakan kepada Presiden Dewan Eropa Charles Michel pada awal Mei 2024 bahwa rencana pemerintahnya untuk meninjau kembali perjanjian, izin, dan peraturan perikanan tidak hanya akan memberikan kesempatan kepada nelayan skala kecil untuk bersuara dalam industri perikanan di negara tersebut, yang sebagian besar didominasi oleh sektor perikanan. nelayan industri, tetapi juga menjamin eksploitasi sumber daya laut secara berkelanjutan.

Meski tidak menetapkan jangka waktu spesifik, Faye mengatakan dia ingin prosesnya selesai sebelum protokol perikanan saat ini berakhir pada November 2024.

Michel menanggapinya dengan mengatakan bahwa Eropa siap untuk mengevaluasi kemitraannya dengan Senegal, khususnya di sektor perikanan, dengan “melihat fakta dan melihat bagaimana kita dapat, jika perlu, melakukan perbaikan di kedua sisi untuk mengatasi sejumlah kekhawatiran yang sah.”

“Faktanya, kami percaya bahwa merupakan tanggung jawab Uni Eropa untuk menjadi mitra yang setia dan dapat diandalkan, tanpa agenda tersembunyi karena kami memiliki kepentingan yang sangat obyektif agar Senegal mampu menjawab tantangan yang dihadapinya: tantangan pembangunan, kemajuan ekonomi, dan peningkatan infrastruktur.” “Kondisi kehidupan masyarakat,” katanya.

READ  Perjanjian CEPA dengan India, Israel dan Indonesia untuk mencapai pertumbuhan ekonomi nasional 2,6% pada tahun 2030

Senegal pertama kali menandatangani perjanjian perikanan dengan Uni Eropa pada tahun 1979, yang diterapkan melalui serangkaian protokol yang memberikan akses kapal UE ke perairan maritim Senegal hingga tahun 2006. Perjanjian tersebut kemudian diamandemen pada tahun 2014 dan direstrukturisasi menjadi perjanjian berdurasi lima tahun terutama terkait dengan tuna dan juga mencakup ketentuan mengenai black hake.

Uni Eropa dan Senegal menandatangani protokol baru pada bulan November 2019, yang memberikan peluang penangkapan ikan bagi kapal tuna, kapal pukat, dan kapal rawai dari Spanyol, Portugal, dan Prancis.

“Perjanjian perikanan dengan Senegal merupakan bagian penting dari jaringan perjanjian UE di Afrika Barat, yang juga mencakup Mauritania, Tanjung Verde, Gambia, dan negara tetangga Guinea Bissau,” kata Parlemen UE.

UE telah menawarkan untuk membantu Senegal melindungi perairannya dengan lebih baik dari penggunaan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur melalui usulan penempatan badan perbatasan UE, Frontex, di perairan teritorialnya, bahkan ketika Senegal mengeluarkan peringatan kartu kuning pada Mei 2024.

Akuntabilitas. Baik UE maupun Senegal harus…