POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seluruh Teleskop James Webb dikerahkan di luar angkasa | berita luar angkasa

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menyelesaikan fase penyebaran dua minggu, mengungkapkan pelat cermin berlapis emas besar dalam bentuk bunga saat bersiap untuk mempelajari setiap tahap sejarah kosmik.

Tim teknik di Space Telescope Science Institute di Baltimore, Maryland, bersorak ketika NASA mengumumkan di Twitter bahwa bagian akhir dari cermin 6,5 meter (21 kaki) telah dikerahkan.

“Saya emosional tentang hal itu – sungguh tonggak yang luar biasa,” Thomas Zurbuchen, kepala insinyur NASA, mengatakan selama streaming video langsung hari Sabtu saat para pengamat bintang di seluruh dunia merayakannya.

“Kami melihat pola yang indah di atas sana di langit sekarang.”

Lebih kuat dari Teleskop Luar Angkasa Hubble, Webb senilai $ 10 miliar akan memindai alam semesta untuk aliran cahaya dari bintang dan galaksi pertama yang terbentuk 13,7 miliar tahun yang lalu. Untuk mencapai ini, NASA harus melengkapi Webb dengan cermin terbesar dan paling sensitif yang pernah diluncurkan – “mata emasnya”, sebagaimana para ilmuwan menyebutnya.

Karena teleskop terlalu besar untuk masuk ke dalam kerucut hidung roket dalam konfigurasi operasionalnya, teleskop itu dipindahkan ke atas.

Operation Unfurling adalah tugas yang kompleks dan menantang—proyek paling menakutkan yang pernah ada, menurut NASA.

James Webb, Manajer Proyek Teleskop Luar Angkasa Bill Ochs, kiri, dan direktur komisioning John Dorning, kanan, merayakan [Bill Ingalls/NASA via AFP]

Dalam gambar yang dirilis oleh NASA, manajer proyek Teleskop Luar Angkasa James Webb, Bill Ochs, kiri, dan direktur komisioning John Dorning, kanan, merayakan [Bill Ingalls/NASA via AFP]

Webb meluncurkan rudal Ariane 5 dari Guyana Prancis pada 25 Desember dan sedang menuju titik orbitnya, 1,5 juta km dari Bumi.

READ  Ada cukup oksigen di regolith bulan untuk mendukung miliaran orang di bulan

Meskipun Webb akan mencapai tujuan luar angkasanya, yang dikenal sebagai Lagrange Point II, dalam hitungan minggu, ia masih memiliki waktu sekitar lima setengah bulan lagi untuk bersiap.

Langkah selanjutnya termasuk menyelaraskan optik teleskop, dan mengkalibrasi instrumen ilmiahnya.

ujung alam semesta

Pengendali penerbangan di Baltimore mulai membuka kaca spion utama pada hari Jumat, membuka sisi kiri seperti meja dengan sayap lipat.

Cermin ini terbuat dari berilium, logam yang ringan, kuat, dan tahan dingin. Masing-masing dari 18 buah ditutupi lapisan emas yang sangat tipis, sangat memantulkan cahaya inframerah. Segi enam seukuran meja kopi harus dimodifikasi dalam beberapa hari dan minggu mendatang sehingga mereka dapat fokus pada bintang, galaksi, dan dunia asing yang mungkin memiliki tanda-tanda kehidupan di atmosfer.

Pelindung matahari akan ditempatkan secara permanen di antara teleskop dan matahari, Bumi dan bulan, dengan sisi yang menghadap matahari dibangun untuk menahan 110 °C (230 °F).

Cahaya tampak dan ultraviolet yang dipancarkan oleh objek bercahaya pertama diregangkan karena perluasan alam semesta, dan hari ini datang dalam bentuk radiasi inframerah, yang dilengkapi Webb untuk dideteksi dengan kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Teknologi inframerahnya akan memberi para astronom pandangan baru tentang alam semesta awal.

Jika semuanya berjalan dengan baik, pengamatan ilmiah akan dimulai musim panas ini. Para astronom berharap untuk kembali 100 juta tahun dari pembentukan Big Bang, lebih dekat dari yang dicapai Hubble.

Misinya juga mencakup studi tentang planet-planet yang jauh untuk menentukan asal usul, evolusi, dan kelayakhuniannya.

Blog NASA Telescope mengatakan tindakan hari Sabtu adalah “penempatan besar terakhir ke observatorium.”

“Penyelesaiannya akan membuka jalan untuk sisa lima setengah bulan operasi, yang terdiri dari stabilisasi pada suhu operasi yang stabil, penyelarasan cermin, dan kalibrasi instrumen ilmiah.”

READ  NASA menemukan bahwa lubang hitam melahirkan bintang