POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sektor teknologi memperkuat janji iklimnya melalui aksi digital ramah lingkungan di Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28).

Sektor teknologi memperkuat janji iklimnya melalui aksi digital ramah lingkungan di Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28).

​Anggota sektor teknologi global berkomitmen untuk meningkatkan tindakan guna membantu menyelesaikan krisis iklim melalui aksi digital ramah lingkungan pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) di Dubai, Uni Emirat Arab.

Komitmen dari perusahaan teknologi dan pemerintah – termasuk upaya mitigasi dan adaptasi – merupakan yang pertama dari serangkaian aksi digital ramah lingkungan dan menandakan kemajuan teknologi digital untuk mendukung aksi iklim.

Melalui Green Digital Action, ITU, badan teknologi PBB, bertujuan untuk menyatukan seluruh sektor teknologi digital untuk mempercepat upaya kolektif dalam mengatasi krisis iklim.

“Teknologi digital dapat menjadi sekutu utama dalam mengatasi perubahan iklim,” kata Doreen Bogdan Martin, Sekretaris Jenderal Persatuan Telekomunikasi Internasional. “Komitmen Aksi Digital Ramah Lingkungan menunjukkan bahwa sektor digital dapat memimpin dalam penggunaan teknologi untuk aksi iklim sekaligus mengurangi dampaknya terhadap lingkungan.”

Diantara hasilnya Aksi digital ramah lingkungan pada COP28 adalah:

  • Perjanjian perusahaan mengenai pengurangan emisi gas rumah kaca dengan mengikuti target berbasis ilmu pengetahuan sejalan dengan tujuan membatasi pemanasan iklim hingga 1,5SC, membuat rencana transisi serta meningkatkan transparansi data emisi di seluruh industri teknologi.
  • Kolaborasi lintas negara untuk mengembangkan regulasi limbah elektronik sebagai sarana utama untuk mempromosikan industri teknologi sirkular.
  • Pernyataan bersama dari pengembang standar internasional terkemuka – ITU, ISO dan IEC – tentang pentingnya memasukkan keberlanjutan dalam pengembangan standar teknis berdasarkan desain, standar yang membantu dunia mencapai emisi nol bersih dan mencapai lingkungan yang hemat sumber daya, rendah karbon, lingkungan melingkar Ekonomi.
  • Memperkuat kerja sama antara industri dan negara dalam penerapan standar kelestarian lingkungan melalui rencana aksi.
  • Janji dari sektor seluler dan satelit untuk mendukung inisiatif Peringatan Dini untuk Semua melalui siaran seluler dan layanan langsung ke perangkat untuk melindungi semua orang dengan peringatan bencana yang menyelamatkan jiwa pada tahun 2027. Sektor publik berjanji untuk menerapkan siaran seluler menggunakan pendekatan peraturan .
READ  Karya berani sang seniman sekaligus berteknologi tinggi dan primitif

“Sektor digital memberi kita harapan dengan komitmennya yang jelas terhadap aksi iklim,” kata Thomas Lamanauskas, Wakil Sekretaris Jenderal ITU, yang menyelenggarakan Konferensi Aksi Digital Ramah Lingkungan. “Kami akan bekerja sama dengan mitra teknologi kami untuk memastikan kami menindaklanjuti komitmen ini dengan tujuan untuk memperluas dan meningkatkan komitmen tersebut di masa depan.”

Green Digital Action diselenggarakan pada tanggal 2 hingga 9 Desember di COP28 untuk mengumumkan komitmen sektor teknologi dan mempercepat tindakan. Hasil yang dicapai adalah hasil dari upaya selama hampir setahun yang melibatkan lebih dari 40 mitra – termasuk asosiasi industri, badan-badan PBB, pemerintah dan dunia usaha – untuk menyatukan komunitas digital global, mengembangkan solusi kolaboratif, dan memajukan aksi iklim di seluruh industri.

Diperkirakan industri teknologi bertanggung jawab atas 1,5 hingga 4 persen emisi gas rumah kaca global. Meningkatnya kebutuhan akan penyimpanan dan pemrosesan data, termasuk sistem kecerdasan buatan, meningkatkan jejak karbon di sektor ini dan memerlukan sejumlah besar energi.

Teknologi juga dapat mendorong aksi iklim.

Di berbagai bidang seperti pemantauan iklim dan penelitian big data, teknologi dapat mengidentifikasi tren iklim dan memberikan panduan mengenai solusi. Teknologi dapat mendukung adaptasi melalui sistem peringatan dini, serta upaya mitigasi dengan mendorong efisiensi energi, membangun jaringan ramah lingkungan, dan mengembangkan ekonomi sirkular.

Awal tahun ini, Agenda Akselerasi Digital untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan – Analisis global dirilis sebagai bagian dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Digital – Ia melaporkan bahwa lebih dari dua pertiga Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB dapat memperoleh manfaat langsung dari teknologi digital.

Seiring dengan kemajuan bisnis digital ramah lingkungan, hal ini akan menghasilkan lebih banyak komitmen dan mempertemukan lebih banyak mitra. ITU dan mitra Aksi Digital Hijaunya menyerukan Hari Digital di COP29 untuk memposisikan teknologi dan layanan digital sebagai faktor kunci dalam upaya memerangi krisis iklim.