POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang adalah masa keemasan bagi startup di Asia Tenggara, kata pendiri GoTo

Sekarang adalah masa keemasan bagi startup di Asia Tenggara, kata pendiri GoTo

Adegan startup di Asia Tenggara sedang memanas.

Tahun ini saja, dua nama terbesar di kawasan ini – platform on-demand Grab dan GoTo – telah mengumumkan rencana untuk go public dalam apa yang dilihat investor sebagai tonggak utama yang dapat menghasilkan lebih banyak kewirausahaan.

Dan sekarang adalah waktu yang tepat bagi wirausahawan baru untuk memulai, menurut salah satu pendiri dan CEO raksasa layanan penumpang Indonesia Gojek — bagian dari grup GoTo yang baru bergabung.

“Saya pikir kita berada di puncak memasuki zaman keemasan perusahaan teknologi di Indonesia dan seluruh Asia Tenggara,” kata Kevin Alloy kepada CNBC Make It.

Peluang unik di Asia Tenggara

Kami harus membangun platform yang sangat besar dan berkembang pesat ini. Tetapi pada saat yang sama itu menciptakan banyak dampak bagi jutaan orang.

Kevin Alawi

Co-founder dan CEO, Gojek

Asia Tenggara adalah rumah bagi sejumlah besar anak muda yang ingin merangkul teknologi baru. Indonesia sendiri memiliki jumlah penduduk terbesar keempat di dunia dengan Usia rata-rata adalah 29,7.

Lebih dari itu, kata Al Alawi, dengan sebagian besar wilayah yang masih dalam tahap pengembangan, terbuka peluang besar bagi startup untuk menciptakan solusi yang realistis bagi masyarakat.

READ  Dana Kekayaan Baru RI Tertarik pada Ekonomi Digital Badak - Sabtu, 19 Juni 2021

“Apa yang benar-benar unik dan luar biasa tentang Indonesia dan Asia Tenggara [is] Padahal, ada konsensus yang mendalam antara apa yang baik untuk bisnis dan juga apa yang baik untuk masyarakat,” katanya.

Kevin Alawi, salah satu pendiri dan CEO platform Indonesia Gojek, bagian dari GoTo Group.

Masuk ke .grup

Oleh karena itu, ketika memulai Gojek, Aluwi berusaha untuk mendukung jutaan pengemudi taksi yang sebelumnya terpinggirkan di Indonesia – yang dikenal sebagai ojek – dengan menghubungkan mereka ke pekerjaan berulang dan sesuai permintaan seperti layanan antar-jemput, pengiriman makanan, dan layanan kurir.

“Faktanya, peluang terbesar ada di ekonomi informal, sangat berbeda mungkin dengan ekonomi yang lebih maju,” tambahnya.

Perjalanan waktu sebagai strategi sukses

Ini adalah pengamatan yang telah melihat perusahaan, di bawah payung GoTo yang lebih luas, memantapkan dirinya sebagai pemain utama dalam perekonomian Indonesia. Saat ini, grup tersebut mengatakan bahwa mereka berkontribusi 2% terhadap PDB Indonesia senilai $1,1 triliun melalui produk sesuai permintaan, e-commerce, dan layanan keuangannya.

“Ini berbicara tentang peluang di Indonesia dan seluruh Asia Tenggara yang memungkinkan kami untuk membangun platform yang sangat besar dan berkembang pesat ini. Namun, pada saat yang sama, ini menciptakan banyak dampak bagi jutaan orang di bagian bawah eselon atas,” katanya.

Kami memiliki semacam mesin perjalanan waktu ini; Anda dapat belajar dan terinspirasi oleh ide-ide dari seluruh dunia.

William Tanwejaya

Co-founder dan CEO Tokopedia

Namun, Al Alawi mengakui bahwa perusahaan seperti dia juga diuntungkan dari keterlambatan awal adopsi digital di kawasan ini, yang memungkinkan mereka memanfaatkan era smartphone.

“Apa yang kami lihat di negara berkembang adalah bahwa ada peluang untuk melompat,” katanya. “Ketika tidak ada produk, layanan, dan kebiasaan yang mapan yang mungkin lebih mapan di ekonomi yang lebih maju, ada peluang untuk langsung beralih ke teknologi yang lebih baik dan lebih baru.”

READ  Frost & Sullivan memantau peningkatan adopsi telematika pada truk yang terhubung di Indonesia

William Tanwejaya, salah satu pendiri dan CEO Tokopedia, bagian dari raksasa teknologi Indonesia GoTo.

pergi ke

Ini adalah konsep yang oleh rekan Tokopedia Aluwi disebut sebagai “perjalanan waktu”. Setelah memulai perusahaan e-commerce sendiri pada tahun 2009, selama kebangkitan Internet di Indonesia, William Tanuijaya mampu mencari pionir internet yang sukses di negara maju dan mengejar kepemimpinan mereka di pasar asalnya.

“Kami mendapat manfaat dari menumbuhkan perusahaan teknologi di pasar yang sedang berkembang, jadi kami memiliki mesin perjalanan waktu; Anda dapat belajar dan mendapatkan inspirasi dari seluruh dunia,” katanya.

Waspadalah terhadap ‘gravitasi’ kewirausahaan