POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekali lagi, seorang auditor California menemukan kegagalan dalam teknologi tinggi – Orange County Register

Eileen Howell pensiun beberapa hari yang lalu setelah lebih dari dua dekade sebagai auditor negara, tetapi dia meninggalkan beberapa pelaporan yang memperkuat warisannya sebagai pemantau yang ketat atas ketidakmampuan dan kesalahan di pemerintah negara bagian dan lokal.

Orang dalam Capitol sedang menunggu legislatif dan Gubernur Gavin Newsom untuk menunjuk penggantinya dan mengungkapkan apakah pendekatan independen dan blak-blakan Howell terhadap masalah pemerintahan yang seringkali kompleks akan berlanjut.

Beberapa hari setelah Howle pergi, salah satu laporan yang tersisa keluar, meninjau kembali masalah pelik 16 tahun yang disebut Sistem Informasi Keuangan California. Ini adalah judul memalukan yang ditulis untuk membenarkan akronim yang menarik, FI$cal.

Proyek FI$cal diluncurkan pada tahun 2005 sebagai proyek komprehensif yang akan menggantikan lusinan sistem akuntansi yang tidak sesuai dan ketinggalan zaman, sehingga memberikan gambaran keuangan negara yang lebih akurat dan tepat waktu kepada pejabat dan masyarakat.

Itu adalah kegagalan sejak awal, menelan biaya jutaan dolar dan masih jauh dari selesai, meskipun ada upaya penyelamatan muka oleh birokrat negara untuk menyatakannya selesai, yang baik kantor Howell dan pengawas negara lainnya, Kantor Analis Legislatif, telah dikritik sebagai tidak jujur. .

Audit terbaru berfokus lagi pada penundaan proyek dan kurangnya waktu penyelesaian yang realistis.

Laporan tersebut mengumumkan bahwa “kantor proyek tidak akan menyelesaikan proyek pada tanggal penyelesaian yang dijadwalkan pada Juni 2022,” mencatat kurangnya staf dan hambatan lain untuk penyelesaian.

“Bahkan ketika kantor proyek secara resmi menyatakan proyek selesai,” audit melanjutkan, “itu tidak akan melakukan semua fungsi yang dijanjikan, dan ini kemungkinan akan menimbulkan pengeluaran yang signifikan.

“Seperti yang kami jelaskan dalam laporan terbaru kami, Kantor Proyek telah menunda pengembangan beberapa fitur, sehingga mengurangi jumlah fitur utama sistem saat proyek selesai secara resmi.

READ  Adani Enterprises, Dixon Tech, 11 perusahaan lainnya yang memperoleh lahan industri di Noida

“Beberapa fitur ini penting dan memainkan peran penting dalam fungsionalitas FI$Cal, seperti fitur akuntansi pinjaman di seluruh negara bagian. Hingga fitur ini selesai, Pengawas Keuangan Negara akan terus menggunakan sistem warisannya—fakta yang meresahkan mengingat bahwa salah satu tujuan awal dari proyek ini adalah untuk mengganti sistem yang berdiri sendiri dengan yang terintegrasi.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa kurangnya sistem yang berfungsi penuh dapat merusak posisi keuangan negara.

Dia mengatakan, “Untuk tahun ketiga berturut-turut, negara akan merilis data keuangan yang terlambat, yang sebagian disebabkan oleh tantangan lembaga negara dalam menggunakan FI$Cal. Pelaporan keuangan yang tepat waktu penting bagi negara untuk mempertahankan peringkat kredit yang tinggi dan akses ke pendanaan federal.”

Sayangnya, FI$cal bukanlah satu-satunya contoh disfungsi negara berteknologi tinggi. Banyak rezim lain yang menjanjikan pemerintahan yang lebih efisien dan responsif telah tertinggal atau gagal memberikan manfaat yang diharapkan.