POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah survei menunjukkan bahwa usaha kecil memiliki pandangan positif berkat peluang teknologi

Lalani, pendiri dan CEO General Assembly Pizza, mengatakan bisnisnya telah berkembang menjadi 70 pekerja, lebih dari dua kali lipat sebelum pandemi. Sekitar sepuluh dari karyawan ini sepenuhnya bekerja di bidang teknologi.

Perusahaan mengatakan telah menjual lebih dari $2 juta produk, termasuk 300.000 pizza beku, sejak meluncurkan platform e-commerce. Itu cukup untuk menutupi kerugian mereka dari penutupan pada tahun 2020.

Tahun ini, penjualan perusahaan diharapkan meningkat 400%, dan Lalani memiliki prospek pertumbuhan positif di tahun-tahun mendatang.

“Untuk sejumlah besar modal, dan menggunakan aplikasi yang ada di platform e-commerce Shopify, Anda dapat menggabungkan solusi e-commerce yang sangat terhormat untuk mendapatkan jumlah modal yang relatif layak dan memulai dengan sangat cepat,” Lalani dikatakan.

“Itu semua dari ide yang sangat sederhana tentang bagaimana kami dapat memanfaatkan teknologi saat ini untuk menemukan pelanggan kami.”

Perusahaan Lalani tidak sendirian dalam optimismenya. A survei Dari Usaha Kecil dan Menengah (UKM) KPMG, 92% UKM yakin bahwa mereka memiliki strategi yang tepat untuk mengatasi hambatan jangka pendek dan mengembangkan perusahaan mereka dalam tiga tahun ke depan.

Digitalisasi adalah bagian besar mengapa perusahaan dapat merasa sangat percaya diri, karena mereka menyadari apa yang dapat dilakukan teknologi untuk menumbuhkan perusahaan, kata Mary Jo Fade, pemimpin KPMG nasional Kanada.

“Satu setengah tahun terakhir telah dengan jelas menunjukkan bahwa transformasi digital sangat penting untuk kesuksesan,” kata Fede.

“Perusahaan yang akan memimpin akan dapat dengan cepat beradaptasi dengan risiko yang muncul dan memanfaatkan peluang digital yang diciptakan selama pandemi melalui investasi dan adopsi teknologi yang berkelanjutan.”

Vidi mengatakan investasi digital akan memungkinkan perusahaan untuk beroperasi lebih efisien, mengurangi kesalahan manusia, dan memungkinkan tenaga kerja mereka melakukan pekerjaan yang lebih berarti.

READ  Perusahaan Teknologi DGene, Produser Jeff Apple Membuat Karakter CG Berbasis AI - The Hollywood Reporter

Survei menemukan bahwa 85% perusahaan berinvestasi lebih banyak secara signifikan dalam menerapkan teknologi baru, dan lebih dari separuh perusahaan memprioritaskan investasi teknologi tersebut.

Namun, survei menemukan bahwa UKM juga memiliki keprihatinan mereka, mengatakan bahwa masalah yang berkaitan dengan pasar tenaga kerja, rantai pasokan dan keamanan siber di dunia yang semakin digital adalah beberapa hal yang diyakini operator dapat menghambat pertumbuhan.

Fide mencatat bahwa 68% perusahaan berjuang untuk menemukan jenis keterampilan teknis yang tepat untuk menempatkan bisnis mereka di depan kurva.

Di Toronto, Lalani setuju bahwa kekurangan tenaga kerja menjadi perhatian di seluruh industri jasa, bahkan di luar pekerjaan teknis.

“Ini mungkin satu-satunya ancaman terbesar bagi mata pencaharian dari keberhasilan jangka panjang industri jasa,” kata Lalani.

“Banyak orang pergi, dan itu menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan orang,” katanya, “tetapi ini adalah investasi yang penting bagi masa depan bisnisnya.”

Konsultan dapat membantu usaha kecil menghadapi kenaikan biaya dan masalah pendanaan Laporan Usaha Kecil Scotiabank Dirilis pada hari Rabu.

“Konsultan bisnis kecil dapat membantu merencanakan dan mempersiapkan bisnis untuk meningkatkan biaya input untuk membantu membuat keputusan harga yang tepat,” kata laporan itu. Mereka dapat membantu [businesses] Akses ke modal yang dibutuhkan untuk mengembangkan operasi bisnis, mempekerjakan karyawan, dan meningkatkan kemampuan digital mereka.”

Dalam survei terhadap 901 pemilik usaha kecil Kanada, yang ditugaskan oleh Scotiabank, 51% memperkirakan mereka akan membutuhkan lebih banyak dana di tahun depan, menurut laporan itu.