POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lintas Usaha Kecil dan Menengah (UKM)

Sebuah studi oleh platform perdagangan sosial Indonesia, Evermos, menunjukkan bahwa UKM penting bagi perekonomian masa depan Indonesia

Hak Cipta 2021 PR Newswire. Seluruh hak cipta
2021-10-27

Jakarta, IndonesiaDan 27 Oktober 2021 /PRNewswire/ — Peran usaha kecil dan menengah semakin penting di tengah kondisi ekonomi Indonesia yang bergejolak. Indonesia Dia memiliki 62,9[1] Satu juta perusahaan terdaftar, usaha kecil dan menengah (UKM) berkontribusi hingga 60% dari PDB negara. Namun, dari perusahaan yang terdaftar ini, hampir 99% di antaranya dianggap sebagai usaha kecil. Namun, bahkan dengan angka-angka ini, UKM kami sangat padat karya, mempekerjakan total 97% dari populasi Indonesia. Mereka menyerap sebagian besar tenaga kerja, terutama pekerja berketerampilan rendah, dan mengurangi tingkat pengangguran terutama di Indonesia yang memiliki tingkat kehidupan aktif yang tinggi.

Bagus adalah seorang pemilik bisnis yang penjualannya stagnan selama berbulan-bulan, tetapi biaya produksinya terus meningkat sehingga menyebabkan kerugian – jika ini berlanjut selama sebulan lagi, dia tahu bahwa bisnisnya tidak dapat lagi berjalan. Namun, Bagus memiliki 20 karyawan dalam daftar gaji, dan dia khawatir tentang apa yang akan terjadi pada karyawan dan keluarganya jika bisnisnya tidak berlanjut.

Bagus hanyalah nama samaran, tetapi setiap pemilik bisnis tidak peduli seberapa besar mereka. Pemilik bisnis sering kesulitan mempertahankan bisnisnya, apalagi mengembangkan bisnisnya. Mengetahui bahwa mengambil langkah ke arah yang salah akan mempengaruhi tidak hanya bisnis mereka, tetapi juga orang-orang yang mata pencahariannya bergantung pada mereka. Satu tindakan dapat mempengaruhi kehidupan banyak orang, secara langsung maupun tidak langsung. Ini adalah efek pengganda di rantai nilai dan ekonomi lokal, dan pemilik bisnis yang baik memahami hal ini.

Mendukung pertumbuhan UKM adalah langkah penting. Usaha kecil tidak dapat menyediakan jaring pengaman jangka panjang untuk semua karyawan mereka karena mereka lebih mudah terpengaruh oleh perubahan ekonomi. Terlebih lagi, jumlah UKM tidak selalu berkorelasi positif dengan produktivitas; Sektor UKM masih membutuhkan peningkatan lebih lanjut untuk meningkatkan kemampuannya dalam mentransformasi perekonomian Indonesia dan meningkatkan kualitas hidup penduduk. Masalah utamanya adalah terlalu banyak usaha kecil yang tidak tumbuh menjadi perusahaan besar. Bagaimana bisnis dapat tumbuh dari dampak kecil hingga mikro menjadi sumber pendapatan yang besar dan dapat diandalkan bagi banyak orang dan berkontribusi padanya Indonesia Ekonomi?

Evermos, platform perdagangan sosial terbesar di Indonesia yang memungkinkan dan mendukung UKM lokal, menjawab pertanyaan di Artikel mereka diterbitkan di Forum Ekonomi Dunia. Setelah mempelajari dan mewawancarai pemain UKM dari berbagai tahap, Evermos memeringkat ulang UKM berdasarkan pola pikir dan keterampilan yang mereka perlukan untuk dicapai pada tahap tertentu.

  1. pendatangBisnis yang baru dimulai atau bisnis yang terjebak dalam mengidentifikasi pasar yang tepat dan gagal mendorong pertumbuhan bisnis.
  2. harfiahBisnis yang telah menemukan ceruk segmen pasar untuk ditargetkan dan hanya fokus pada pengiriman produk, bukan skalabilitas bisnis.
  3. Terbaru: Perusahaan yang telah membangun sistem yang menggunakan fundamental bisnis termasuk rantai nilainya namun belum mencapai penetrasi pasar yang signifikan.
  4. Penantang: Sebuah bisnis di tingkat nasional/regional, yang memiliki pangsa pasar yang besar tetapi berjuang untuk menjadi pemain dominan dan/atau yang terbaik di industrinya.
  5. Sekarang: Sebuah bisnis yang telah menjadi “terkemuka” di industrinya, tetapi sekarang harus mempertahankan atau meningkatkan pangsa pasarnya agar tetap unggul.
READ  PDB Indonesia tumbuh 7,07% pada kuartal kedua untuk ekspansi pertama dalam lima kuartal

pendatang

Pendatang baru adalah bisnis yang baru dimulai. Ini adalah grup yang membentuk mayoritas UKM Indonesia dengan penjualan kurang dari 1 miliar rupiah Indonesia atau 70 ribu dolar AS setiap tahun. Hingga 99% UKM Indonesia termasuk dalam kategori ini, dan banyak dari mereka akan selalu ada di sana.

Ada masalah yang melekat pada banyak pendatang baru yang terjebak, tampaknya tidak menyadari masalah mereka sendiri, yaitu menentukan target pasar yang tepat, jenis produk/jasa apa yang akan diberikan ke target pasar tersebut, dan mengungkap strategi bagaimana perusahaan dapat melakukannya. menerapkannya secara efektif dan efisien.

harfiah

Pada titik ini, perusahaan telah menguasai apa yang diinginkan pelanggan mereka. Pengrajin terutama berfokus pada pengiriman produk, tetapi tidak pada skalabilitas. Dengan penjualan antara 1-5 miliar rupiah Indonesia atau antara 70K50 ribu dolar AS per tahun, diperkirakan sekitar 0,5% dari bisnis di Indonesia Pengrajin. Arus kas dan masalah persediaan menghambat pertumbuhan pengrajin. Untuk mengatasi tantangan mereka, dibutuhkan perubahan pola pikir.

Fokus di sini adalah pada skalabilitas dalam hal sumber daya dan operasi. Ini harus memungkinkan sistem bisnis untuk menawarkan produk dalam skala yang lebih besar, baik dalam bentuk mempekerjakan profesional atau berinvestasi dalam alat produksi yang sesuai dan mengubah dari pertunjukan satu orang menjadi upaya tim.

muncul

Begitu perusahaan mencapai tahap yang baru muncul, mereka telah menguasai relevansi pasar dan skalabilitas produk mereka. Dengan penjualan tahunan mulai dari 5-100 miliar rupiah Indonesia atau 350rb7 juta dolar AS, diperkirakan sekitar 0,35% perusahaan pada tahap ini.

Pada tahap emerging, para pemilik bisnis telah membuktikan kemampuannya dalam mengembangkan bisnis dan bisnisnya sudah mulai dikenal oleh rekan-rekannya. Tetapi banyak pemilik bisnis pada saat ini disambut dengan kelonggaran, yang mereka anggap sebagai sinyal palsu bahwa mereka terlalu dioptimalkan, tetapi sayangnya itu hanya lokal terbaik. Lokal yang sempurna karena itu hanya fatamorgana, divalidasi oleh lingkaran bisnis kecil mereka dari mana mereka melihat bisnis itu sebagai pemenang. Ini adalah cobaan terakhir dari puncak palsu.

READ  PHL adalah salah satu negara Asia yang paling berisiko karena vaksinasi yang lambat

Kemudian banyak perusahaan mengambil kesimpulan yang salah bahwa pasar kewalahan, dan tidak ada lagi ruang untuk pertumbuhan. Beberapa pemilik bisnis kemudian mencari tantangan baru dengan memperluas daripada memperdalam produk mereka, memperluas bisnis mereka ke dalam kategori baru atau menciptakan bisnis baru, terkadang di luar industri utama mereka. Namun, pada tahap yang baru muncul, cara utama untuk melewati jurang berikutnya adalah dengan fokus – dengan memperluas saluran penjualan yang produktif dan membangun kepercayaan antara pelanggan dan pengecer mereka.

Penantang

Sebagai pesaing, pemilik bisnis kini berada pada level dimana mereka bersaing secara head-to-head dengan merek Mainstream. Produk mereka memiliki cakupan yang luas di dalam negeri, tetapi mereka mungkin bukan pilihan pertama pelanggan. Dengan penjualan antara 100-500 miliar rupiah Indonesia per tahun atau 7-35 juta dolar AS per tahun, diperkirakan sekitar 0,14% perusahaan pada tahap ini.

Satu-satunya fokus sekarang adalah untuk mendapatkan lebih banyak pangsa pasar sehingga mereka menjadi merek nomor satu di benak pelanggan mereka. Sekarang, lebih dari sebelumnya, bisnis perlu berinvestasi dalam merek dan mengembangkan produk yang lebih baik/lebih murah. Temukan cara cerdas untuk terhubung dengan klien potensial mereka dan bangun hubungan dengan basis klien mereka yang ada. Juga pada tahap ini, setiap peningkatan produksi disertai dengan risiko yang lebih besar, sehingga bisnis perlu merencanakan operasinya secara bijaksana dan efektif untuk menghadapi persaingan.

Sekarang

Perusahaan besar menempati urutan pertama dalam benak industri mereka, dengan penjualan di atas 500 miliar rupiah Indonesia atau lebih dari 35 juta dolar AS Setahun, diperkirakan hanya 0,01% perusahaan pada tahap ini. Bagi banyak orang, ini adalah tujuan akhir dari jalur kewirausahaan. Tetapi mereka harus menyadari bahwa selalu ada peluang untuk kalah dari pesaing baru di industri mereka, atau pesaing sejawat mereka. Bahkan di level tertinggi, perusahaan selalu perlu berinovasi untuk mempertahankan posisinya.

READ  COVID-19: Jokowi serukan koridor perjalanan ASEAN

Ilham TaufikEvermos, Co-Founder dan Head of Partnership and Strategy, Evermos, “Klasifikasi ini tidak seperti yang biasa dilihat UKM Indonesia, seringkali ketika kita melihat UKM, kita mengkategorikannya ke dalam kelompok yang tidak selalu praktis untuk pertumbuhannya.” Evermos juga aktif membantu UKM yang ada di platformnya menggunakan hasil penelitian ini. “Klasifikasi tersebut menunjukkan bahwa pada setiap tahapan, permasalahan UMKM berbeda-beda, artinya intervensi baik berupa workshop maupun jenis pendampingan lainnya perlu disesuaikan dengan tahapan pengerjaannya. Sekarang, semua UMKM diperlakukan sama, dengan pendekatan serupa Tidak peduli tahap apa yang telah mereka capai, reformasi sangat dibutuhkan.”

Ketika pemilik bisnis menghadapi perjuangan sehari-hari mereka, penting untuk memberi mereka cetak biru untuk pola pikir dan keterampilan yang mereka butuhkan sehingga mereka dapat merencanakan pertumbuhan mereka sesuai dengan itu. Ini tidak hanya akan membantu perusahaan, tetapi juga mempengaruhi perekonomian secara keseluruhan. Dengan mendapatkan lebih banyak bisnis baik di tahap start-up atau tahap tantangan, lebih banyak nilai akan diciptakan oleh sektor UKM, yang pada gilirannya akan meningkat Indonesia mewah dan membantu kami keluar dari perangkap pendapatan menengah.

Tentang Evermos

Evermos adalah startup social commerce dengan visi membangun ekonomi kolaboratif untuk meningkatkan kesejahteraan Indonesia. Kami ingin memberikan kesempatan dan dukungan bagi UMKM, individu yang ingin menjadi wirausaha, dan masyarakat luas untuk memiliki kesadaran bersama dan saling membantu melalui ekosistem digital kami.

Evermos menyediakan ekosistem yang mendukung individu, bahkan tanpa modal, akses dan pengalaman, untuk menjadi pengusaha dengan menjadi penjual Evermos. Penjual menjual produk kurasi dari merek lokal, jadi selain berbisnis, mereka juga mendukung UKM lokal kita untuk tumbuh bersama. Sementara itu, masyarakat luas memiliki pengalaman berbelanja yang lebih baik untuk membeli merek lokal dengan cara yang lebih nyaman dan dengan harga terbaik, dengan bantuan penjual. Untuk mengetahui lebih lanjut, kunjungi www.evermos.com.

Sumber Evermos