POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus memicu dua tahun kegelapan di Bumi

Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus dan hampir semua kehidupan 66 juta tahun yang lalu telah menyalakan dua tahun kegelapan di Bumi.

Jelaga dari kebakaran hutan memenuhi langit dan mengaburkan matahari tak lama setelah asteroid itu bertabrakan dengan planet ini, menurut tim dari California Academy of Sciences.

Asteroid dengan lebar 7,5 mil melaju dengan kecepatan 27.000 mil per jam ketika menabrak apa yang sekarang disebut Teluk Meksiko, meninggalkan kawah Chicxulub.

Tabrakan asteroid akhirnya menyebabkan kepunahan 75 persen dari semua kehidupan di Bumi, dan para ilmuwan telah lama mempelajari efek setelah tabrakan ini.

Dalam sebuah studi baru, tim Amerika menemukan bahwa penyebab utama kepunahan mungkin adalah awan abu dan partikel jelaga yang tersebar di atmosfer.

Mereka mengatakan awan ini akan bertahan hingga dua tahun, menempatkan sebagian besar bumi dalam kegelapan, dan menyulitkan apa pun untuk tumbuh atau bertahan hidup.

Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus dan sebagian besar kehidupan 66 juta tahun yang lalu telah menyalakan dua tahun kegelapan di Bumi.

Bagaimana mereka memutuskan bahwa kegelapan membunuh kehidupan di bumi

Untuk studi ini, para astronom melihat catatan fosil yang ekstensif, Hill Creek Society, dari masa asteroid, sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Kemudian mereka menjalankan serangkaian simulasi kegelapan kosmik dan bagaimana hal ini akan mempengaruhi komunitas tertentu.

Mereka menjalankan skenario yang berbeda untuk apa pun mulai dari 100 hari hingga 800 hari kegelapan total yang disebabkan oleh awan abu.

Mereka tahu sebelum memulai bahwa sekitar 75 persen spesies punah.

Tim menemukan bahwa sekitar 700 hari kegelapan akan dibutuhkan untuk menyebabkan tingkat kepunahan ini.

READ  Seorang astronot di stasiun luar angkasa menangkap pemandangan tepi Bumi yang menakjubkan

Mereka juga menemukan bahwa setelah kegelapan memudar dan sinar matahari kembali, dibutuhkan 40 tahun untuk pulih.

Kehidupan di area sekitar tumbukan akan terbunuh seketika, tetapi ada lebih banyak kerusakan di tahun-tahun setelah tumbukan.

Ini termasuk gelombang pasang, banjir, dan perubahan lingkungan besar-besaran, termasuk pelepasan partikel ke atmosfer, dan penyebarannya ke seluruh dunia.

Saat kegelapan menyelimuti Bumi, para peneliti mengatakan fotosintesis – proses yang digunakan tanaman untuk tumbuh – akan gagal.

Tim menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan Ilmu Langsung.

Kegelapan atmosfer ini disebabkan oleh pecahan batu dan asam sulfat dari tumbukan yang membentuk awan di langit, menurunkan suhu global dan menghasilkan hujan asam yang memicu kebakaran hutan.

“Skenario musim dingin nuklir,” seperti yang pertama kali diusulkan pada 1980-an, memainkan peran kunci dalam kepunahan massal, penulis studi Peter Rubinaren menjelaskan kepada Live Science.

Meskipun telah menjadi teori selama lebih dari empat dekade, hanya dalam dekade terakhir model telah dikembangkan untuk mengetahui bagaimana kegelapan ini mempengaruhi kehidupan.

“Pemikiran umum sekarang adalah bahwa kebakaran hutan global akan menjadi sumber utama jelaga halus yang akan tertinggal di atmosfer atas,” kata Rupnaren.

Konsentrasi jelaga dalam beberapa hari hingga minggu pertama kebakaran cukup tinggi untuk mengurangi jumlah sinar matahari yang masuk ke tingkat yang cukup rendah untuk mencegah fotosintesis.

Tim mempelajari dampak periode gelap jangka panjang ini dengan merekonstruksi komunitas ekologis yang ada saat asteroid berdampak.

Mereka memilih 300 spesies yang diketahui berasal dari daerah kaya fosil yang dikenal sebagai Formasi Hell Creek, yang terbuat dari serpih dan batu pasir di North Dakota, South Dakota, Wyoming dan Montana.

Mereka kemudian membuat simulasi mengekspos komunitas ke periode kegelapan dari 100 hingga 700 hari untuk melihat periode kegelapan mana yang akan mengarah pada tingkat kepunahan yang sekarang kita ketahui di antara spesies vertebrata.

Catatan fosil menunjukkan bahwa sekitar 73 persen spesies vertebrata punah setelah peristiwa tumbukan.

Robinarin mengatakan kepada Live Science bahwa timbulnya efek dari kegelapan akan terjadi dengan cepat, dan akan mencapai maksimum dalam beberapa minggu.

Sebagian besar ekosistem dapat pulih jika kegelapan hanya berlangsung selama 150 hari, tetapi setelah 200 hari mereka mencapai “titik kritis”.

Ini adalah titik di mana beberapa spesies punah dan dominasi bergeser di antara spesies yang tersisa dengan cara yang merusak ekosistem.

Ketika kegelapan berlangsung hingga 700 hari, kepunahan meroket – mencapai 81 persen dari semua kehidupan, menunjukkan bahwa hewan di komunitas Hill Creek mengalami sekitar dua tahun kegelapan.

“Kondisi bervariasi di seluruh dunia karena aliran atmosfer dan perubahan suhu, tetapi kami memperkirakan kegelapan dapat bertahan di daerah Hill Creek hingga dua tahun,” kata Rubnaren kepada Live Science.

Dia menjelaskan bahwa hasilnya masih awal dan hanya mengeksplorasi satu ekosistem, tetapi mereka menyarankan ini bisa melambung di lebih banyak spesies.

Simulasi lain dari komunitas Hill Creek menemukan bahwa jika keadaan tetap gelap selama 700 hari, dibutuhkan 40 tahun untuk memulihkan kondisi.

Hasilnya dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Geophysical Union (AGU).

Membunuh Dinosaurus: Bagaimana steroid seukuran kota memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah.

Kepunahan massal ini membuka jalan bagi munculnya mamalia dan munculnya manusia.

READ  Teleskop James Webb memiliki tanggal peluncuran nyata

Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan Kapur dan Paleogen.

Asteroid itu menghantam laut dangkal di tempat yang sekarang disebut Teluk Meksiko.

Tabrakan itu melepaskan awan debu dan jelaga yang sangat besar yang menyebabkan perubahan iklim global, memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan.

Para peneliti mengklaim bahwa jelaga yang diperlukan untuk bencana global semacam itu hanya bisa berasal dari dampak langsung pada bebatuan di perairan dangkal di sekitar Meksiko, yang sangat kaya akan hidrokarbon.

Para ahli percaya bahwa dalam 10 jam setelah tumbukan, tsunami besar melanda Pantai Teluk.

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah.  Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab peristiwa kepunahan Kapur dan Paleogen (gambar tersimpan)

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah. Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab peristiwa kepunahan Kapur dan Paleogen (gambar tersimpan)

Ini telah menyebabkan gempa bumi dan tanah longsor hingga ke Argentina.

Saat menyelidiki peristiwa tersebut, para peneliti menemukan partikel kecil batu dan puing-puing lainnya yang terlepas ke udara saat asteroid itu jatuh.

Partikel-partikel kecil ini, yang disebut globules, menutupi planet ini dengan lapisan jelaga yang tebal.

Para ahli menjelaskan bahwa hilangnya sinar matahari menyebabkan keruntuhan total sistem air.

Ini karena basis fitoplankton dari hampir semua rantai makanan akuatik bisa saja dihilangkan.

Lebih dari 180 juta tahun evolusi yang membawa dunia ke titik periode Cretaceous diyakini telah musnah dalam waktu kurang dari usia Tyrannosaurus Rex, yang kira-kira 20 hingga 30 tahun.