POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagian besar peneliti yang mengerjakan superkonduktor mengklaim bahwa mereka sekarang ingin menarik penelitian mereka – Ars Technica

Sebagian besar peneliti yang mengerjakan superkonduktor mengklaim bahwa mereka sekarang ingin menarik penelitian mereka – Ars Technica

Perbesar / Dikembe Mutombo menolak postingan Anda yang cacat.

Dalam sebuah langkah yang mengejutkan sedikit orang, Alam Aku mundur dari kertas itu Mengklaim kemajuan signifikan dalam superkonduktivitas suhu tinggi. Ini adalah makalah kedua yang ditarik oleh jurnal tersebut atas keberatan Ranga P. Dias, anggota fakultas Universitas Rochester yang memimpin penelitian tersebut. Atau setidaknya itu berarti dia keberatan dengan pencabutan tersebut, karena dia tampaknya menolak menanggapi Nature mengenai masalah tersebut.

Penelitian Dias tentang superkonduktivitas berfokus pada bahan kimia kaya hidrogen yang terbentuk di bawah tekanan ekstrem. Kelompok penelitian lain telah menunjukkan bahwa tekanan memaksa hidrogen untuk membentuk kristal di dalam material, yang mendorong pembentukan pasangan elektron yang memungkinkan superkonduktivitas. Hal ini memungkinkan bahan kimia ini menjadi superkonduktor pada suhu tinggi. Dua makalah Dias konon menggambarkan satu bahan kimia yang dapat melakukan superkonduktor pada suhu kamar dan tekanan ekstrem, dan bahan kedua dapat melakukan superkonduktor pada tekanan yang lebih rendah, sehingga dapat diakses oleh peralatan laboratorium yang lebih banyak tersedia.

Namun permasalahan yang dihadapi pada makalah pertama ini menjadi jelas ketika komunitas riset menyelidiki rincian makalah tersebut. Tim Dias tampaknya menggunakan metode non-standar untuk menghitung kebisingan latar belakang dalam eksperimen utama dan tidak mencantumkan rincian cara melakukannya di makalah. Dengan kata lain, data dalam makalah tersebut terlihat bagus, namun tidak jelas apakah data tersebut mencerminkan hasil eksperimen secara akurat. Akibatnya, Nature membatalkan keputusan ini, meskipun kesembilan penulis makalah tersebut pada saat itu keberatan dengan keputusan tersebut.

Oleh karena itu, mengejutkan bahwa jurnal yang sama menerima makalah yang menjelaskan karya serupa dari kelompok penelitian yang sama. Munculnya permasalahan serupa mungkin tidak mengejutkan sama sekali. Dalam kasus ini, delapan dari 11 penulis makalah mengatakan bahwa mereka sama sekali tidak yakin bahwa makalah tersebut menyajikan data dengan cara yang secara akurat mewakili apa yang terjadi di laboratorium. Sebagaimana dinyatakan dalam pemberitahuan pencabutan, “Mereka sebagai peneliti yang berkontribusi pada penelitian ini menyatakan pandangan bahwa makalah yang diterbitkan tidak secara akurat mencerminkan bahan sumber yang diselidiki, pengukuran eksperimental yang dilakukan, dan protokol pemrosesan data yang diterapkan.”

READ  SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink dalam misi pertama berturut-turut akhir pekan ini

Terjemahan kasar dari bahasa akademis: “Kami tidak tahu cara membuat gambar data di makalah.”

Seperti disebutkan di atas, Dias, bersama dua rekannya di Universitas Rochester, tidak menanggapi pencabutan tersebut. Rupanya juru bicaranya Dia mengatakan kepada New York Times “Profesor Dias bermaksud mengirimkan kembali makalah tersebut ke jurnal dengan proses editorial yang lebih independen.” Tidak jelas bagaimana istilah “Independen” dapat diterjemahkan menjadi “meyakini bahwa sebagian besar orang yang diduga membuat data akan khawatir bahwa data tersebut dapat dipalsukan.”

Malahan, alam sepertinya sedang gagal di sini sebuah aksi Perlakukan tinjauan sejawat terhadap makalah kedua seolah-olah independen terhadap makalah pertama. Sampai batas tertentu, hal ini bersifat idealis, karena ia mengabaikan konteks sosial apa pun dan hanya fokus pada apa yang disajikan dalam makalah. Namun hal ini juga naif, karena makalah sebelumnya telah ditarik kembali justru karena makalah tersebut tidak memberikan gambaran eksperimen yang akurat.

Adapun Dias, itu mungkin bukan kekhawatirannya. Makalah ketiga yang sedang dia kerjakan, diterbitkan dalam Physical Review Letters, Hal itu juga dibatalkan (Sekali lagi atas keberatan Dias). Dalam hal ini, terdapat indikasi bahwa grafik yang dimaksudkan untuk menampilkan data terkini adalah sederhana Disalin dari tesis Dias, yang membahas topik yang sama sekali berbeda. Ada pula tudingan tesisnya mengandung materi plagiat. Universitas Rochester telah mulai meninjau karya Dias, dan meskipun hasil tinjauan tersebut umumnya dirahasiakan, konsekuensi apa pun yang dihasilkannya sulit untuk dilewatkan.