POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lonjakan penyakit Legiuner yang tidak biasa di dua wilayah di New Jersey

Lonjakan penyakit Legiuner yang tidak biasa di dua wilayah di New Jersey

Lebih dari 40 orang terinfeksi penyakit Legiuner antara bulan Agustus dan Oktober di dua wilayah New Jersey.

Pejabat kesehatan negara bagian sedang menyelidiki lonjakan kasus yang tidak biasa di mana 21 orang di Middlesex County dan 20 orang di Union County dinyatakan positif Legionella – bakteri yang menyebabkan penyakit Legionnaires – antara 3 Agustus dan 24 Oktober, menurut negara bagian. Jersey baru. Departemen Kesehatan.

Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan, namun badan tersebut mendesak orang-orang yang mengalami gejala – mirip dengan flu dan COVID-19 – untuk menjalani tes oleh profesional medis.

Peningkatan ini patut dicatat karena negara-negara tersebut biasanya hanya melihat enam hingga delapan kasus terkonfirmasi dalam periode waktu yang sama setiap tahunnya, menurut departemen kesehatan.

Penyakit Legionnaires merupakan salah satu bentuk pneumonia dan menimbulkan gejala seperti demam, menggigil, batuk, sesak napas, nyeri dada, nyeri otot, dan sakit kepala. Gejala biasanya timbul dalam waktu 14 hari dan dapat diobati dengan antibiotik. Departemen Kesehatan negara bagian mencatat bahwa orang sehat jarang tertular penyakit ini. Orang yang berusia di atas 50 tahun (terutama perokok) dan orang dengan penyakit penyerta (seperti sistem kekebalan tubuh yang lemah) mempunyai risiko lebih besar.

Antara 250 dan 375 kasus penyakit Legionnaire dilaporkan setiap tahun di negara bagian tersebut, dan bakteri tersebut sering ditemukan di pipa ledeng, menara pendingin, dan bak mandi air panas. Penyakit ini tidak menular dari satu orang ke orang lain.

Wabah terbaru di New Jersey terjadi pada bulan Agustus dan melibatkan sembilan warga di wilayah Passaic dan Bergen Sekelompok kasus juga ditemukan pada musim dingin lalu. kata Penjabat Komisaris Kesehatan Negara Bagian Kaitlan Baston saat itu.

READ  Para ilmuwan menemukan sebuah planet yang mengelilingi kemungkinan kehidupan

Departemen kesehatan mengatakan kasus-kasus yang dilaporkan di wilayah Bergen dan Passaic pada bulan November dan Desember 2022 tidak terkait dengan satu penyebab tunggal.

Pada bulan Maret, departemen kesehatan juga melaporkan tujuh kasus Legiuner di Trenton, Ewing dan sebagian Kotapraja Lawrence dan Hopewell di Mercer County. Dua orang meninggal.

Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan bahwa unit AC rumah (jendela tengah atau dalam) “tidak menggunakan air untuk mendinginkan dan tidak menimbulkan risiko pertumbuhan bakteri Legionella.” Badan tersebut mengatakan sistem menara pendingin biasanya ditemukan di gedung-gedung publik, perkantoran, ruang komersial, universitas, rumah sakit, pusat komunitas dan lokasi industri. Pemilik dan operator sistem ini harus meninjau rencana pemeliharaan mereka dan “bekerja sama dengan konsultan pengolahan air untuk menguji sistem menara pendingin mereka untuk mencari bakteri Legionella,” tambahnya.

Karena penyakitnya bisa terlihat seperti COVID-19 atau influenza, pengujian laboratorium harus dilakukan untuk memastikan kasusnya. Namun meskipun demikian, menentukan sumber infeksi bisa jadi sulit.

“Diagnosis dini adalah kunci pengobatan penyakit Legiuner yang efektif,” kata Baston dalam pernyataannya. “Meskipun risiko penyakit Legionnaires jika Anda tinggal atau baru-baru ini mengunjungi Middlesex atau Union county masih rendah, individu yang mengalami gejala pernafasan seperti pneumonia harus segera menemui penyedia layanan kesehatan untuk dievaluasi.”

Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan orang-orang yang mengunjungi kedua wilayah tersebut dan kemudian mengalami gejala harus mencari perawatan medis.

Untuk informasi lebih lanjut kunjungi NJ.gov/health atau CDC.gov/legionella.

Jurnalisme kami membutuhkan dukungan Anda. Silakan mendaftar hari ini NJ.com.

Spencer Kent dapat dihubungi di [email protected].