POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagaimana para ilmuwan mengacu pada ‘kode merah kemanusiaan’, tujuan perubahan iklim Indonesia masih kurang ambisi: para ahli

Sebagaimana para ilmuwan mengacu pada ‘kode merah kemanusiaan’, tujuan perubahan iklim Indonesia masih kurang ambisi: para ahli

BANGKOK: Meskipun meningkatkan target emisi nol bersih satu dekade hingga 2060, para ahli mengatakan Indonesia telah kehilangan kesempatan untuk meningkatkan ambisi perubahan iklimnya menjelang pembicaraan global yang penting dan di tengah peringatan mengerikan dari para ilmuwan terkemuka tentang kenaikan suhu yang tajam.

Indonesia memperbarui targetnya akhir bulan lalu menjelang Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) di Glasgow mulai 31 Oktober, dan sekarang menargetkan jalan menuju ekonomi rendah karbon dan untuk sektor yang paling berpolusi – kehutanan dan penggunaan lahan – untuk mencapai emisi. puncaknya pada tahun 2030.

Negara-negara biasanya memperbarui rencana mereka sebelum pembicaraan, dan sementara Indonesia memberikan beberapa informasi baru, para ahli mengatakan kepada CNA bahwa strateginya tidak lebih ambisius daripada versi sebelumnya dan masih kurang detail tentang bagaimana benar-benar mencapai tujuannya.

“Kami tidak benar-benar melihat sesuatu yang baru. Tidak ada peningkatan komitmen sama sekali. Tidak ada angka baru,” kata Elika Hamdi, analis keuangan energi di Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEEFA).

Dalam NDC yang diajukan, Indonesia berjanji pada tahun 2016 untuk mengurangi emisi secara mandiri sebesar 29 persen, dibandingkan dengan tahun 2010, atau sebesar 41 persen dengan dukungan internasional pada akhir dekade ini.

Menurut Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, jalur paling ambisiusnya – yang bergantung pada dukungan internasional – adalah agar negara tersebut memenuhi komitmennya berdasarkan Perjanjian Paris dan “kemajuan cepat menuju emisi nol-bersih pada tahun 2060 atau lebih awal”. Namun, tidak ada pemodelan yang diajukan untuk periode setelah tahun 2050.

“Sayang sekali Indonesia tidak memiliki tujuan yang lebih tinggi. Ini bukan kejutan,” kata Arif Wijaya, Direktur Senior Kehutanan, Iklim dan Kelautan di World Resources Institute (WRI) di Indonesia.

READ  Pemulihan ekonomi Indonesia pasca dibukanya kembali Covid-19 pada tahun 2022

Tantangan yang dihadapi negara terpadat keempat di dunia itu sangat berat karena berupaya melindungi dan memulihkan hutan dan lahan gambutnya yang luas serta mereformasi sektor energi yang sangat bergantung pada bahan bakar fosil.

Banyak faktor yang mempersulit transisi hijau Indonesia, di antaranya prioritas pertumbuhan ekonomi, melimpahnya batu bara dan pentingnya ekspor batu bara, serta meluasnya dampak pandemi COVID-19 yang menghantam kas negara.

Ada sedikit bukti upaya pemulihan hijau dalam langkah-langkah untuk melawan efek COVID, dengan subsidi mengalir untuk mendukung industri bahan bakar fosil.

Obeida Situwati, peneliti di School of Technology, Policy and Management di Delft University of Technology, mengatakan pemerintah pragmatis tentang tujuannya, tidak mau menjanjikan apa yang tidak bisa dicapai. Tetapi dikatakan bahwa kepemimpinannya perlu ditingkatkan dengan komunitas internasional lainnya.

Pemerintah berusaha membuatnya serealistis mungkin, dengan kemampuan dan kompleksitasnya untuk melakukan transisi cepat ke emisi karbon rendah. Masalahnya adalah ini harus menjadi komitmen untuk tidak bekerja seperti biasa.”

Komitmen Indonesia pada 2060 memang mengkhawatirkan. Sudah terlambat, untuk sedikitnya. Kami harus jauh lebih ambisius daripada realistis tentang apa yang bisa kami lakukan.”

Analisis tersebut meragukan kemampuan Indonesia untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris. Climate Action Tracker menilai upaya negara itu sebagai “terlalu tidak memadai” dan bahwa kebijakannya tidak selaras dengan lintasan pemanasan 2°C.

Dunia diingatkan akan pentingnya mengejar tujuan tersebut melalui salah satu laporan perubahan iklim paling penting dan komprehensif hingga saat ini, yang disiapkan oleh para ilmuwan iklim terkemuka dunia dan dirilis oleh Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim (IPCC) pada Senin (9 Agustus) . ).

Sebuah planet yang lebih panas sekarang tidak bisa dihindari.

READ  Harga minyak bervariasi di tengah menurunnya dukungan dari langkah Tiongkok untuk menghidupkan kembali perekonomian

Planet ini sudah berada di jalur untuk perkiraan pemanasan 1,5°C pada tahun 2030, menurut laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, sebuah skenario yang dijejali manusia selama bertahun-tahun yang membakar bahan bakar fosil dan gagal mengambil tindakan yang cukup untuk membalikkan efeknya.

Ini menghasilkan bukti kuat tentang potensi bencana yang lebih dahsyat dan sering terjadi seperti banjir, gelombang panas, kekeringan dan angin topan, dan secara kolektif mengimbau umat manusia untuk mengambil tindakan drastis. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan itu adalah “simbol merah kemanusiaan”.

“Lonceng alarm memekakkan telinga dan buktinya luar biasa: emisi gas rumah kaca dari pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan mencekik planet kita dan menempatkan miliaran orang dalam risiko langsung,” katanya.

“Laporan ini harus menjadi lonceng kematian bagi batu bara dan bahan bakar fosil, sebelum mereka menghancurkan planet kita.”

Namun, dalam strategi jangka panjang Indonesia, bahkan jalur yang paling ambisius pun masih mencakup ketergantungan yang besar pada batu bara untuk menyediakan energi. Ini adalah kebijakan yang membawa risiko ekonomi dan lingkungan.