POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Asia Tergelincir Karena Data Ekonomi Indonesia, Wall Street Hang Seng IHS Markit Covid

Saham Asia Tergelincir Karena Data Ekonomi Indonesia, Wall Street Hang Seng IHS Markit Covid

Sebagian besar saham Asia jatuh pada hari Jumat menjelang lebih banyak data ekonomi regional yang mungkin menunjukkan bagaimana delta variabel mempengaruhi pertumbuhan.

Nikkei 225 di Tokyo turun 0,1% menjadi ditutup pada 27977,15. Kospi Korea Selatan turun 1,2% menjadi 3.168,82 dan Hang Seng Hong Kong turun 0,8% menjadi 26315,47.

Shanghai Composite Index turun 0,2% menjadi 3.518,87 pada perdagangan sore. Namun, Indeks Sydney S&P-ASX 200 naik 0,5% menjadi 7.628,90. Indeks acuan Selandia Baru melonjak, sedangkan indeks acuan di Singapura dan Indonesia turun.

Jepang dan Thailand akan mengumumkan pertumbuhan ekonomi kuartal kedua mereka minggu depan. Analis ING mengatakan dalam sebuah laporan bahwa para pedagang “tidak akan terlalu memperhatikan data PDB lama,” tetapi akan memantau bagaimana variabel delta menyentuh lintasan pertumbuhan yang lebih luas.

China juga akan merilis angka produksi industri dan penjualan ritel untuk Juli. Ini terjadi setelah sektor jasa negara itu terbukti pulih menjelang gelombang baru COVID-19.

“Produksi industri akan dipantau setelah rilis data perdagangan untuk Juli, yang dianggap tangguh tetapi tidak mencapai konsensus,” kata Lewis Cooper dari IHS Markit.

Di Wall Street pada hari Kamis, kenaikan oleh perusahaan teknologi dan perawatan kesehatan melampaui penurunan di tempat lain di pasar.

Pedagang bekerja melalui gambaran beragam data ekonomi. Departemen Tenaga Kerja mengatakan klaim pengangguran turun menjadi 375.000 dari 387.000 pada minggu sebelumnya, tanda lain bahwa pasar tenaga kerja pulih dari pandemi.

Sementara itu, inflasi di tingkat grosir melonjak lebih tinggi dari perkiraan sebesar 1% di bulan Juli, sejalan dengan peningkatan dari bulan sebelumnya,

S&P 500 naik 0,3% menjadi 4.460,83, tertinggi ketiga sepanjang masa. Saham beberapa perusahaan teknologi besar, termasuk Apple, naik, dan menghadapi pelemahan di pembuat chip, perusahaan industri, dan perusahaan energi.

READ  Singapura dan Indonesia menegaskan kembali perlunya memerangi Covid-19 bersama, membahas kegiatan ekonomi, berita Singapura, dan berita utama

Dow Jones Industrial Average bertambah kurang dari 0,1% menjadi 35499,85. Indeks perusahaan-perusahaan besar juga mencatatkan level tertinggi ketiga dalam tiga hari. Indeks teknologi Nasdaq naik 0,3% menjadi 14.816,26.

Di pasar energi, patokan minyak mentah AS kehilangan 66 sen menjadi $68,43 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Minyak mentah Brent, patokan harga minyak global, turun 59 sen menjadi $70,72 per barel di London.

Dolar turun menjadi 110,35 yen dari 110,42 yen pada Kamis. Euro naik menjadi $ 1,1740 dari $ 1,1738.

___

Damian J. Troise dan Alex Veiga, penulis bisnis AP berkontribusi.