POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SEA meminta Indonesia untuk memastikan kebijakan ekspor minyak sawit yang stabil

SEA meminta Indonesia untuk memastikan kebijakan ekspor minyak sawit yang stabil

Delegasi Oil Extractors Association of India (SEA) – yang bertemu dengan delegasi Indonesia yang dipimpin Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan di New Delhi belum lama ini – menyarankan Indonesia untuk memastikan kebijakan ekspor minyak sawit yang stabil dari negara itu. .

Mengacu pada larangan ekspor minyak sawit dari Indonesia baru-baru ini, delegasi SEA mengatakan telah menyebabkan masalah rantai pasokan di India, dan berdampak pada pengambilan keputusan politik Indonesia. Karena itu, Indonesia kehilangan pangsa pasar dari Malaysia, dan minyak sawit pada umumnya kehilangan pangsa pasar karena minyak yang lebih lunak di India.

Mendag, menanggapi positif komentar tersebut, meyakinkan bahwa tidak akan ada krisis pasokan dari Indonesia. Delegasi SEA menasihati Menteri Perdagangan Indonesia dan memintanya untuk memiliki rezim pajak yang stabil atas bea keluar/pajak sehingga sedikit spekulasi yang tersisa tentang apa yang akan dilakukan pemerintah selanjutnya.

komitmen terhadap pasar lokal

Mengangkat topik Komitmen Pasar Domestik Indonesia (DMO), SEA mengatakan bahwa Indonesia tidak dapat melikuidasi sahamnya yang besar meskipun ekspor dimulai kembali. SEA mengaitkan DMO sebagai alasan untuk situasi ini.

Menteri Indonesia, yang menerima ini, mengatakan Indonesia sedang berusaha untuk mencapai keseimbangan antara harga yang lebih tinggi untuk TBS (buket buah segar) untuk petani dan harga yang lebih rendah untuk oles untuk konsumen. Harga TBS rebound dengan dibukanya ekspor minyak sawit.

Dengan DMO, pemerintah Indonesia ingin memastikan bahwa konsumen juga memiliki akses minyak di pasar lokal. Ia menyebutkan, sekitar 7-8 persen minyak tersebut dibutuhkan Indonesia untuk pasar domestik. Hal ini menjadi penyebab meningkatnya rasio konsumsi domestik terhadap ekspor dari 1:7 menjadi 1:20.

Keuntungan minyak olahan

Mengenai perbedaan pajak ekspor dan bea keluar atas produk olahan dan minyak sawit mentah, KLHS menyarankan kepada delegasi Indonesia untuk tidak memberikan keuntungan pada produk olahan. Menjadi salah satu konsumen terbesar, India memiliki kapasitas penyulingan yang besar. Setiap keuntungan yang diberikan kepada produk yang disuling di tempat asal membuat penyulingan tidak berkelanjutan di India, yang tidak berkelanjutan dalam jangka panjang, karena hal ini dapat memberikan keuntungan bagi minyak lunak karena energi penyulingan dapat digunakan dan penyulingan dapat mencapai beberapa margin.

biodiesel

Mengenai mandat biodiesel pemerintah Indonesia, delegasi Asia Tenggara mengatakan bahwa tidak baik membakar minyak nabati sementara masih ada beberapa negara berkembang dan terbelakang yang berjuang melawan kelaparan dan kemiskinan.

Ditanya apakah Indonesia akan mempertimbangkan kembali mandat biodiesel B-35/B-40, menteri perdagangan Indonesia mengatakan negara itu memahami situasinya. Namun, perlu menghadapi impor biofuel Indonesia dan memastikan petaninya mendapatkan pemahaman yang lebih baik, sehingga uji coba telah dimulai. Namun, dia tidak memberikan gambaran yang jelas apakah Indonesia pasti akan masuk ke B-40.

Pertemuan tersebut membahas berbagai hal, termasuk cara mempercepat ekspor minyak sawit mentah dari Indonesia ke India, untuk mengurangi stok yang banyak di negara itu.

Membangun merek

SEA menasihati Menteri Perdagangan Indonesia bahwa minyak sawit masih dipandang sebagai minyak orang miskin di India dan dipandang sebagai minyak yang tidak sehat. Inilah alasan mengapa minyak sawit tidak banyak dikonsumsi di rumah-rumah komunal dan digunakan terutama untuk konsumsi di luar rumah. Delegasi SEA menyarankan Indonesia untuk membentuk Palm Promotion Council bersama-sama dengan SEA, dan bersama-sama mereka berusaha mengubah citra negatif kelapa sawit. Ia juga menyarankan kepada delegasi Indonesia untuk mengalokasikan sejumlah dana untuk promosi.

Delegasi KLHS dipimpin oleh Atul Chaturvedi, Ketua Delegasi KLHS. Di antara anggota delegasi lainnya adalah B. Mehta, CEO SEA. Ajay Gonjunwala, Presiden SEA terpilih untuk 2022-23; Sanjeev Astana, CEO (CEO) Patanjali Foods Limited; Angcho Malik, Direktur Pelaksana dan CEO, Adani Wilmar Ltd; Sandeep Bagoria, CEO, Grup Sunvin; Vijay Data, MD dari Vijay Solvex Ltd; Ashish Acharya, Wakil Presiden (Perdagangan Internasional), Patanjali Foods Limited; Saomin Sheth, COO, Adani Wilmar Ltd; Vidya Bhushan, Presiden (Edible Oils), Bunge India Pvt Ltd; KTV Kannan, MD di KTV Health Food Pvt Ltd; dan Suresh Motwani, Manajer Umum (Biji Minyak), Solidaridad Network India Pvt Ltd.

Diposting di

25 Agustus 2022

READ  Gempa bumi berkekuatan 6,4 skala richter mengguncang pulau Sumatera Indonesia