POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Sculpt the Air’ – Apakah seniman aroma Anicka Yi berencana membuat Aula Turbin Tate berbau seperti vagina? | ruang turbin

ANika Yi menawarkan saya beberapa keripik bit. Ini, bersama dengan keripik wortel, adalah sarapannya, bebas minyak dan garam. “Saya tidak bisa makan sayuran hijau, susu, gula, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, rempah-rempah, bumbu, alkohol—tidak ada,” seniman konseptual Korea-Amerika itu menjelaskan. “Saya hanya bisa makan daging yang diberi makan rumput dan ikan liar dan semuanya tanpa bumbu, sayuran, dan sedikit buah.”

mengapa? “Saya memiliki beberapa masalah autoimun dan dokter saya telah menempatkan saya pada protokol untuk melihat apakah ada sesuatu dalam diet saya yang memicunya.” Kasihan kau, kataku, kurasa aku harus berpaling dari gerobak keju yang mendekat, sementara kita duduk dan mengobrol di ruang anggota Tate Modern. Diet itu mengambil perjalanan tiga minggu Yi dari New York ke London untuk memasang karya terbarunya di Tate Modern ruang turbinLogistik menipu.

“Saya tahu saya tidak bisa pergi ke restoran, jadi saya tidak tahu harus berbuat apa. Dokter saya berkata, ‘Cari koki.’ Putri saya mengatakan hal yang sama.” Kamu tertawa. “Dapatkah Anda bayangkan apa yang akan dipikirkan staf di sini? Tingkat primadona baru! Saya membutuhkan seorang pianis, satu set telur dadar, dan seorang koki. “Sebaliknya, Ye sedang memasak di apartemennya.

Robot ngengat di lentera rumput laut… Menghidupkan mesin (Masalah Tentakel) oleh Anicka Yi. Foto: Renato Giazza / Atas perkenan artis

Artis itu percaya bahwa dietnya dan proyek Turbine Hall-nya terkait. Tema seninya adalah bagaimana kita tidak mendengarkan tubuh kita, terutama di Barat yang steril secara mental, tidak peka, dan termediasi secara sosial. “Kami adalah perangkat lunak basah tetapi kami suka menganggap diri kami sebagai perangkat,” katanya, menambahkan bahwa jika kita ingin menggunakan teknologi untuk meningkatkan kehidupan kita, kita harus menggunakannya untuk meningkatkan — bukan mengesampingkan — indera kita. Tubuh Anda meneriaki Anda, ‘Kita perlu memperhatikan! Dan Anda seperti, ‘Tidak, terima kasih. Berapa lama Anda bisa melakukannya?’ Saya akhirnya mulai mendengarkan. “Sekarang kesehatan saya adalah bos saya. Dia membuat semua keputusan besar dalam hidup saya. Dia adalah tatanan alami.”

Karya Yi seringkali berbau, menghormati perasaan yang menurut Anda diabaikan manusia demi visual. Dia pernah berkata, “Saya selalu bersikeras bahwa ketika Anda berada di hukuman mati, Anda harus mendapatkan bau atau suara terakhir Anda, dengan cara yang sama Anda mendapatkan makanan terakhir Anda.”

Enam tahun lalu, dia dan pembuat parfum Prancis Barnabé Fillion menciptakan aroma yang disebut Aliens dan Alzheimer untuk mengeksplorasi ide melupakan. Mereka menanamkan sebuah buku artikel Yi yang disebut 6.070.430K dari Digital Spit dengan wewangian, meletakkannya di atas ludah dan mengaduknya di atas api. Pengunjung didorong untuk membeli katalog, yang juga dibumbui dengan aroma, dan kemudian membakarnya setelah membaca. Itu menghancurkan tapi setidaknya itu membuat ruangan harum. “Saya sama sekali tidak menganggap diri saya seorang seniman,” katanya. “Saya tidak terlalu suka melihat sesuatu. Mungkin itu sebabnya saya bekerja dengan penciuman. Kami memberi begitu banyak bobot pada apa yang dapat kami amati secara visual.”

Premis Funk adalah sebagian dari kritik feminis Yee terhadap fokus visual dunia seni patriarki. Dia berpendapat bahwa indera kita dikondisikan oleh nilai-nilai budaya. “Kami mengasosiasikan aroma dengan feminitas. Kami mengasosiasikan yang tak terlihat dengan feminitas. Kami mengasosiasikan visi, penguasaan, dan pengetahuan dengan maskulin.”

Bagaimana jika, Yi bertanya-tanya, pada tahun 2015, alih-alih memuaskan tampilan pengap pria dengan potret dan patung wanita telanjang, seni menemukan apa yang dia sebut “ketakutan ayah” terhadap aroma wanita. Untuk itu, saya meminta 100 teman dan kolega untuk sampel swab. Beberapa menyeka mulutnya, yang lain menyeka mulutnya. Yi menggunakan sampel ini untuk menumbuhkan bakteri di cawan Petri, kemudian menganalisis partikel aroma dari bakteri yang dikumpulkan, menerjemahkan data ke dalam formula dan menghasilkan bahan kimia — bukan cara pembuatan parfum komersial. Hasilnya kemudian dirilis secara langsung dalam sebuah pameran bertajuk You Can Call Me F di Kitchen Gallery di New York. Diffuser memuntahkan aroma ke luar angkasa saat sampel bakteri hidup dan tumbuh di cawan Petri. Seorang kritikus menulis: “Baunya tidak berbahaya. Sangat diragukan bahwa pengunjung galeri menyadarinya… kecuali mereka diberitahu tentang kekhususannya.”

Merusak tapi harum...7.070.430K Digital Spit.
Merusak tapi harum…7.070.430K Digital Spit. Foto: Atas perkenan artis

Tahun berikutnya, di pameran tunggal Guggenheim Life is Cheap, dia menutupi pintu masuk museum dengan aroma hibrida semut dan keringat wanita Asia-Amerika. Memasuki melalui terowongan gelap, kata Ye menggemakan sel-sel penahanan yang digunakan pemerintahan Trump pada saat itu untuk memenjarakan para migran yang melintasi perbatasan Meksiko, pengunjung menemukan lempengan kaca berlapis agar-agar tempat bakteri tumbuh yang bersumber dari wanita Asia-Amerika, bersama dengan koloni semut berkeliaran. terowongan yang terang. “Anda berurusan dengan masyarakat yang terlalu terobsesi dengan kebersihan,” jelas Ye saat itu. Dan itulah sebagian mengapa saya bekerja dengan bakteri. Khususnya di Barat, kita memiliki ketakutan yang tidak wajar terhadap bau menyengat dari bakteri. Saya agak memberikan fantasi pada ketakutan orang-orang tentang kuman dan bakteri yang berkembang biak di sekitar kita.”

Dari mana indra penciuman subversif Ye berasal? Lahir di Seoul pada tahun 1971, ia pindah bersama keluarganya pada usia dua tahun ke Alabama. Ayahnya adalah seorang Protestan dan seorang pendeta, dan ibunya bekerja untuk sebuah perusahaan biomedis. Mungkinkah karya seninya merupakan respon dari orang tuanya? Mungkin ayahnya mengajarkan bahwa kebersihan bersebelahan dengan kesalehan sementara ibunya menanamkan dalam diri Yi dan saudara perempuannya hasrat untuk parfum? Kamu tertawa. “Meskipun ini mungkin merupakan godaan bagi pembaca Anda, saya pikir tautan ini mungkin agak tipis. Namun, itu tidak membuat mereka salah.”

Pria berusia 50 tahun itu terlihat murung di seberang Sungai Thames. Anda mengenal Ye London dengan baik. Dia pertama kali datang ke sini di awal 90-an. “Saya melarikan diri. Saya benar-benar tersesat ketika saya masih muda dan datang ke sini melalui suatu hubungan. Ambisi saya adalah menjadi tunawisma. Saya merasa seperti orang buangan yang melawan arus. Sedih untuk dikatakan, tetapi, dalam satu generasi, ini mode eksistensi telah punah. Saya ingat berpikir saya dulu Bagaimana saya iri pada orang yang memiliki komitmen untuk mengatakan, “Saya akan menjadi seorang akuntan.” Saya tidak bisa berkomitmen. Saya tahu itu terdengar seperti hak istimewa yang mutlak , tapi itu tidak seperti saya berasal dari kekayaan generasi, atau keluarga saya mendukung saya. Rasanya seperti menggantung di tepi tebing Untuk waktu yang sangat lama.”

“Tate Modern cocok terinfeksi agen biologis” … Yi di Museum. Foto: Sarah Lee/The Guardian

Perpindahan ini, meskipun terlambat, mungkin telah membantu Yi menjadi seniman terkemuka, seorang seniman yang tidak pernah mengikuti sekolah seni tetapi telah melihat seni visual dengan mata orang asing yang skeptis. Kembali ke New York pada akhir 90-an, dia terikat dengan pencipta yang dia temui di pemotretan mode untuk majalah Face, dan segera membuat karya seni pertamanya dari bahan yang akan ditolak oleh seniman lain. Dalam satu formulasi, dia menyuntikkan siput hidup dengan opiat oxycodone Untuk memberi mereka beberapa aktivitas. Di sisi lain, saya membuat patung bunga tempura. Jenis lain dari patung menggunakan susu bubuk, antidepresan, sari pohon palem, kutu laut, cendana berubah menjadi debu dan jammer sinyal ponsel.

The New York Times menulis pada tahun 2017, “Annika Yee menciptakan jenis seni konseptual baru.” Dia menjelaskan jenis respons yang biasa dia lakukan: “Itu menghancurkan pikiran orang, terutama mahasiswa muda ketika saya memberi kuliah. Mereka seperti, ‘Bagaimana mungkin?’ Saya tidak merekomendasikan metode saya karena terlalu berisiko.”

Jika manusia diarahkan melalui hidungnya, bukan matanya, apakah kita akan berbeda? Yi menggigit wortel dan kemudian berkata, “Tentu. Manusia mampu mendeteksi berbagai macam bau tetapi kita benar-benar telah merusak indera kita. Saya pikir ini akan memberi kita hubungan yang sama sekali berbeda dengan lingkungan kita. Ini akan mempengaruhi mikrobioma kita dalam jumlah yang tak terhitung. Ini berpotensi mengubah pola makan kita.” Kita akan lebih sehat karena kita akan memiliki bioma yang lebih kuat. Kita akan berkomunikasi dengan cara yang berbeda dan toleransi kita satu sama lain akan lebih tinggi.

“Kita adalah makhluk biologis. Kita perlu mencium sesuatu, merasakan sesuatu, mendengar sesuatu. Dunia internet tidak dapat menangkapnya. Ciptakan realitas online yang tidak sesuai dengan realitas fisik kita. Lihat hal-hal yang dapat dilemparkan orang jauh online yang tidak dapat Anda tatap muka – Membual, trolling, dan menguntit.

Pada 2019, ia mengeksplorasi tema-tema ini dalam dua bagian di Venice Biennale. Yang pertama, disebut Biologising the Machine (Tentacular Trouble), menampilkan ngengat animatronik yang terbang di dalam lentera raksasa yang terbuat dari rumput laut (walaupun dari apa yang dikatakan Yi tentang kurangnya minat visual atau rasa, itu sangat bagus untuk dilihat). Di sisi lain, Mesin Biologis (Terra Incognita), telah mengembangkan bahasa berbasis cahaya dari bakteri yang hidup di lempengan berlumpur. “Saya tidak berpikir kita bisa meninggalkan biologi. Saya ingin memajukan pendekatan biologis untuk pengembangan mesin dan kecerdasan buatan, daripada hanya menjadi latihan otak.”

“Kami adalah makhluk biologis, dunia internet tidak dapat menangkapnya”… Detail Lifestyle Wars, yang menampilkan peternakan semut di dalam patung mesin server. Foto: David Heald © Yayasan Solomon R. Guggenheim / Atas perkenan artis dan 47 Canal, New York

Saya mengatakan bahwa Anda lebih seperti seorang filsuf daripada seorang seniman. “Saya seorang filsuf – itulah yang saya lakukan! Saya mempraktikkan filsafat yang dapat Anda cium, filsafat yang dapat Anda sentuh, filsafat yang memiliki dimensi. Ini bukan hanya abstraksi melalui bahasa. Itulah yang dapat dilakukan seniman – kami mempraktikkan filsafat.”

Semua ini membuat pemasangannya di Tate Modern menjadi kesempatan yang menarik. Secara tradisional, komisi Aula Turbin yang paling populer adalah yang telah menangkap ruang epik dan mengisinya dengan potongan-potongan yang keras dan terkadang bergaya – pikirkan Dana AS, air mancur raksasa terakhir Kara Walker, dihiasi dengan pemandangan budak. Ini adalah ruang yang sangat menuntut. Bagaimana artis yang membenci gambar itu mengisinya? “Apa yang saya suka lakukan adalah memahat udara,” katanya kepada saya, memastikan untuk menjaga detail yang lebih halus, menambahkan hanya bahwa karya baru akan mengungguli aroma Tate Modern dan London di belakang.

“Entah bagaimana, tempat seperti Tate Modern memberi jalan bagi agen biologis – itu adalah titik masuk yang sangat bagus bagi saya.” Saya memparafrasekan gagasan itu saat pandemi berlangsung. “Udara menghubungkan kita semua, namun sangat berbahaya di era Covid. Kita semua terlibat dalam hal yang disebut kehidupan ini dan kita semua rentan terhadapnya. Perbedaan antara diri sendiri dan orang lain runtuh ketika kita menyadari bahwa kita tunduk pada kekuatan yang sama. Itulah yang proyek ini adalah tentang. Kami bukanlah entitas independen yang tidak dapat ditembus seperti yang kami pikirkan. Kami mencoba untuk menutup perbatasan – melawan virus, melawan manusia, melawan bentuk kehidupan lainnya. Tapi itu ternyata tidak mungkin. Kita perlu menyadari bahwa semuanya keropos.”

READ  Dapatkan dua keanggotaan dengan harga satu untuk Hari Ibu 2021