POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Saya tidak merasakan kebijaksanaan’: Ketidakpastian saat aturan pernikahan Covid mereda | Virus corona

SebuahSetelah berbulan-bulan harus memilih hanya 30 kerabat dan teman dekat untuk merayakan pernikahan mereka, pasangan di Inggris secara teoritis akan diizinkan untuk melakukannya. Undang daftar tamu lengkap mereka mulai 21 Juni.

Tetapi aturannya tidak sepenuhnya jelas: Tempat komersial perlu melakukan penilaian risiko sebelumnya, dan jumlah maksimum tamu akan ditentukan oleh berapa banyak meja dengan jarak sosial enam tempat mereka memiliki ruang untuk duduk. Menari dan menyanyi dilarang, kecuali di taman pribadi, dan tidak lebih dari enam tamu diperbolehkan di rumah pribadi.

Berita itu mengakhiri hari-hari yang mencemaskan bagi banyak pasangan yang merencanakan pernikahan, bahkan jika, bagi banyak orang, mengubah aturan tidak akan memungkinkan mereka mengadakan pesta yang mereka harapkan.

Jason Slosi, 28, dan rekannya, Sally. Fotografi: Jason Solossi/GuardianWitness

Jason Salusi, 28, dan tunangannya, Sally, 25, dari Lincoln, menghabiskan hari itu dengan panik memperbarui situs berita untuk mencari kepastian tentang pernikahan 26 Juni mereka.

Setelah pengumuman itu, Szollosi mengatakan dia perlu berbicara dengan kediamannya tentang berapa banyak meja yang bisa dia tempati, tetapi dia curiga dia harus mengecilkan daftar tamu 120 orang menjadi 60. “Ini akan menjadi dua minggu yang melelahkan.” Perasaan itu sekarang ketidakpastian,” katanya. .

Pasangan itu enggan untuk menunda karena mereka akan menghadapi £3.500 untuk biaya sewa tempat tersebut.

“Kami kecewa, kami tidak bisa mendapatkan semua orang yang kami inginkan, tetapi lebih baik dari 30 atau membatalkan untuk tahun depan.

“Kami telah merencanakan pernikahan ini selama dua tahun, itu adalah pengalaman ‘akankah mereka menang’. Awal tahun ini, kami siap untuk memanggil pekerjaan dan memindahkan tanggal, tetapi kami senang kami menemukan itu benar-benar bisa dilakukan. ,” kata Szollosi, seorang penguji video game profesional.

Foto Josie Collier, 28, seorang manajer proyek di sebuah bank Inggris, dan rekannya, Johnny Pickles, 32, juga belum dikonfirmasi. Pasangan itu, dari Halifax di West Yorkshire, menetapkan hari pernikahan mereka pada 3 Juli setelah mereka memesan tempat pada tahun 2019 dan menetapkan tanggal ketika pemerintah memutuskan. Publikasikan peta jalannya untuk melonggarkan pembatasan penguncian pada bulan Februari.

Pernikahan itu akan menelan biaya total sekitar £20.000, tetapi beberapa di antaranya bisa hilang jika mereka menunda.

Josie Collier, 28, dan tunangan Johnny Pickles, 32
Josie Collier, 28, dan tunangan Johnny Pickles, 32. Foto: GuardianWitness

“Karena Covid, tidak ada yang mau mengasuransikan kami, jadi kami tidak tahu di mana posisi kami secara finansial,” kata Collier. “Kami telah mencoba untuk meninggalkan beberapa detail selambat mungkin jika tanggal berubah, tetapi dalam beberapa minggu terakhir kami telah menyelesaikan pilihan menu kami, daftar putar kami, denah meja kami, perlengkapan terakhir kami, dan membeli hadiah pernikahan dengan tanggal di — semuanya menghabiskan uang kami.”

Collier bermaksud menelepon tempatnya untuk memeriksa tamu sebanyak mungkin, tetapi berpikir dia kemungkinan besar akan menunda karena aturan kemungkinan akan mengubah sifat perayaan yang dia rencanakan.

“Saya hanya merasa sedikit bingung dan kecewa,” katanya. “Kami tidak tahu apakah aula kami menampung 50 atau 150 orang. Bisakah kami minum di luar? Canapes di luar? Saya tidak merasa lebih bijaksana. Jika kami melanjutkan pernikahan, itu bukan pernikahan yang kami inginkan, tetapi jika kita menundanya, itu akan terjadi.” Ada lebih banyak ketegangan selama berbulan-bulan.”

READ  Amanda Holden terlihat seperti Spice Girl dalam bidikan cabul terbarunya untuk merayakan Eurovision