POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Saya hampir berusia 80 tahun saat momen ini terjadi.”

“Saya hampir berusia 80 tahun saat momen ini terjadi.”

Buka Intisari Editor secara gratis

Amalia Mesa Baines, pionir gerakan seni Chicano tanpa tanda jasa, mulai memercayai orang lain untuk membentuk kembali instalasinya — dan untungnya, tepat pada waktunya untuk retrospektifnya, yang akan dibuka di Museum El Barrio di New York minggu depan. “Awalnya sulit karena tidak ada orang yang mengerjakan pekerjaan saya sendiri, namun ini adalah waktu,” katanya. “Pertunjukan sebesar ini merupakan upaya yang sangat besar. Tapi saya pikir kami berada di tangan yang tepat.”

Komposisinya yang seperti altar membangkitkan tradisi Meksiko com.ofrendas – Persembahan kepada orang mati menyerupai patung berundak dengan foto, arca, bunga dan hiasan lainnya. Mesa Baines ingat pernah bekerja dalam keadaan kesurupan untuk membuat instalasinya, yang berupaya merangkum bagaimana budaya Chicano mengintegrasikan banyak aliran seni dan pemikiran. Meski kondisi kesehatan membuatnya tidak bisa mendekati karya dengan kekuatan fisik dan semangat seperti sebelumnya, karena ia sudah terbiasa membangun instalasi sendiri, ia akan melakukan “tweak” dan penataan ulang instalasi secara kreatif sebelum membuka galerinya.

Lahir di California pada tahun 1943 dari orang tua yang melintasi perbatasan untuk menghindari Revolusi Meksiko, Misa Baines adalah seniman generasi ketiga, keturunan seniman folk dari pihak ayahnya. Dilatih sebagai pelukis, ia terlibat dalam gerakan seni Chicano, di mana seniman Meksiko-Amerika berusaha membangun identitas mereka sendiri, seperti yang muncul di Pantai Barat pada tahun 1970-an. Dia kemudian fokus pada karya tiga dimensi yang menghormati ritual Día de los Muertos (Hari Orang Mati) sebagai “suatu bentuk reklamasi budaya,” kata Misa Baines, berbicara dari rumahnya di San Juan Bautista di pantai tengah California.

READ  Masalah buang air kecil, energi rendah dan rasa iri: Minggu kesehatan dan kesejahteraan
“An Ofrenda untuk Dolores del Rio” (1984-91) oleh Amalia Mesa-Pence © Atas izin Museum Seni Amerika Smithsonian

Bagian retrospektif perjalanannya di New York – yang dibuka di Museum Seni Berkeley dan Arsip Film Pasifik pada bulan Februari tahun lalu – akan menandai kepulangan sang seniman. Dia membuat terobosannya di kota pada tahun 1987 di awal ruang seni Chicano Intar dengan galeri Gua Perawan, serangkaian instalasi yang didedikasikan untuk neneknya, Frida Kahlo dan aktris Dolores del Río. Terobosan lain datang pada tahun 1993 dengan pameran tunggal bertajuk Whitney Museum of American Art Iri pada Bunga, Bab Satu (atau Momen Komuni Pertama Sebelum Akhir). Karya seniman tersebut juga diikutsertakan dalam pameran peringatan 25 tahun El Museo pada tahun 1995. Namun hanya sedikit peluang besar lainnya yang terwujud pada dekade berikutnya.

Instalasi retrospektif ini dimulai pada tahun 1992, saat Mesa Pines “mulai menganggap seni sebagai proses yang lebih permanen,” katanya. Karya-karya dari dua dekade terakhir hanya sedikit, kalaupun ada, yang terdokumentasi dan hampir mustahil untuk diciptakan kembali. Sebagian besar karyanya memuat beberapa objek yang sama, seperti foto, patung religi, dan botol parfum, serta memuat unsur aromatik termasuk bunga segar yang membanjiri galeri. “Saya menyukai gagasan bagaimana menyebutnya Pengalaman buronan“Intensitasnya lebih besar ketika Anda berada di hadapan sesuatu yang meninggalkan Anda kapan saja,” katanya. Siapa pun yang belum melihatnya tidak akan dapat memahaminya sepenuhnya.”

Altar berwarna cerah memadukan banyak ikon keagamaan, lilin, dan rosario.
Detail rumah Amalia di Mesa Pines © Kayce Clifford

Pendekatan santai ini antara lain karena Mesa-Bains tidak pernah tertarik menjual bisnisnya. Namun kini, setelah ia berusia 80 tahun, pemikiran untuk melestarikan fasilitasnya menjadi semakin mendesak. “Saya terbangun di malam hari sambil berpikir sendiri com.cositas – Hal-hal kecil saya – karena itu adalah jimat hidup saya. Tapi lebih baik hal-hal ini ada di institusi sekarang. “Tidak ada jaminan bahwa barang-barang tidak akan dibuang ke tempat sampah setelah kita mati.”

READ  Sang Ratu dengan hangat menyambut teman dekatnya Dame Judi Dench dan Joanna Lumley dengan ciuman di pipi

Penjualan pertamanya adalah ke Smithsonian American Art Museum pada tahun 1995, hampir 30 tahun karirnya. Itu adalah masa ketika “orang Latin memasuki institusi, dan kemudian pintunya tertutup lagi dan lagi selama bertahun-tahun,” kata Mesa-Baines. Akuisisi institusional lainnya terjadi beberapa dekade kemudian.

Trish Bransten, dari Rena Bransten Gallery yang berbasis di San Francisco, mengatakan bahwa dia telah mewakili Mesa Pines sejak 2019 dan membantu melakukan tiga akuisisi tersebut, karena mengetahui bahwa dia harus “melindungi instalasi tersebut agar tidak hilang dan menjadi sisa-sisa budaya.” Meskipun Mesa Pines mulai memproduksi cetakan pada tahun 1990-an, dengan nilai $3.000 hingga $12.000, karya-karya ini “kurang diberikan kepada kolektor individu, dan lebih banyak diberikan kepada kurator yang menyadari pentingnya Amalia,” tambah Bransten. “Pasar Amalia adalah institusi.” Mesa Pines sendiri menggambarkan cetakan tersebut sebagai studi untuk instalasi yang lebih besar, karena “sama sekali tidak ada perasaan bahwa instalasi tersebut akan terjual,” meskipun mereka kini telah menemukan pembeli.

Sementara itu, Misa Baines mendukung seninya dengan peran lain sebagai profesor, komisaris seni, kurator dan akademisi, menerima hibah “jenius” MacArthur pada tahun 1992. Kurator Susanna Temkin – yang menyelenggarakan retrospektif bekerja sama dengan Maria Esther Fernandez dan Laura E. Perez – mengatakan: “ “Bagi orang yang tertarik dengan bidang seni Latin, Amalia selalu ada.”

Meja kayu berisi lilin, koral, bola dunia, dan tengkorak
Tampilan instalasi “Perpustakaan Sor Juana Inés de la Cruz” (1994-2021) di Museum Seni Williams College oleh Amalia Mesa Baines © Atas perkenan Museo del Barrio/Museum Seni Williams College. Foto: Matthew Sherman

Mesa-Bains adalah salah satu dari banyak seniman kulit berwarna wanita yang kini mendapatkan pengakuan selama beberapa dekade dalam karir mereka. Sebagai pengakuan atas kontribusinya pada kanon seni Chicano, ia berencana mewariskan karya dan arsipnya ke museum tertentu, namun masih berupaya untuk merekrut kurator terbaik. Dia berharap karya-karya tersebut terus meningkatkan pemahaman tentang “kompleksitas budaya” seni Chicano, yang dibangun dari “percampuran sejarah keluarga, warisan, gender, dan pengalaman budaya.”

READ  Instagram menambahkan opsi baru untuk mencegah pengunjung profil memperbesar foto profil Anda

“Generasi kami berangkat tanpa mimpi atau visi – kami hanya menginginkan kehidupan yang lebih baik bagi diri kami sendiri dan komunitas kami,” tambah Mesa Baines. “Saya harus berusia hampir 80 tahun agar momen ini bisa terwujud, namun sekarang ada orang Latin di mana pun saya berkumpul, dan ada antusiasme yang besar dari generasi muda. Namun saya masih lelah. Akankah momentum ini berakhir? lagi? Tapi tidak, menurutku tidak ada yang berbeda sekarang.”

“Amalia Mesa Pines: The Archaeology of Memory” berlangsung dari 2 Mei hingga 11 Agustus elmuseo.org