POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sariamin Ismail: Indonesia Rayakan Ulang Tahun ke-112 Novelis Wanita Pertama Indonesia

Selamat Ulang Tahun Sariamin Ismail!

Google mendedikasikan seni doodle untuk merayakan ulang tahun ke-112 penulis Indonesia Sariamin Ismail, yang secara luas dianggap sebagai wanita pertama di negara ini yang menerbitkan novel. Doodle dijelaskan oleh artis tamu Indonesia Ayang Sembaka.

Sariamin Ismail lahir pada tanggal 31 Juli 1990 di Talu, Sumatera Barat, di Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Dia bersekolah di sekolah dasar di sana, dan pada usia sepuluh tahun, mulai menulis Zaire dan puisi lainnya. Setelah lulus pada tahun 1921, Padang bersekolah di Sekolah Guru Wanita di Punjab.

Pada usia enam belas tahun ia mulai mendalami dunia puisi dan tulisan-tulisannya dimuat di banyak surat kabar lokal seperti Pontji Postca. Setelah lulus dari sekolah putri pada tahun 1925, Sariyamin Ismail menjadi guru, pertama bekerja di Bengkulu dan kemudian di Bukittingi. Ia kembali ke Bandong Panjang pada tahun 1930 dan mulai mengajar di Aceh pada tahun 1939, dan pada tahun 1941 dikirim ke Quantum, Rhea. Dia melanjutkan tulisannya selama beberapa dekade berikutnya.

Zariamin Ismail adalah seorang penulis yang produktif pada saat suara-suara perempuan Indonesia sedang disensor dan banyak nama panggilan digunakan untuk menghindari pelecehan oleh otoritas lokal. Antara tahun 1928 dan 1930, Jong adalah kepala Islamic Youth Bond cabang Bukittingi, sebuah kelompok kelompok pemuda Islam di Sariyam.

Pada tahun 1930-an Ismail menjadi jurnalis suara dengan nama Selukuri yang mengutuk poligami di Soyra Kaom Ibo Somatra yang dikelola perempuan dan menekankan perlunya keluarga inti.

Berdasarkan pengalaman hidup nyata dari cinta yang gagal, novel pertama Ismail – “Kalaw Tak Undung” diterbitkan pada tahun 1933 dengan nama samaran Selois, dan membuat sejarah sebagai novel pertama yang ditulis oleh seorang wanita dalam sejarah Indonesia. Buku tebal ini menyoroti penolakan terhadap tradisi Indonesia yang dianut secara luas seperti pernikahan terorganisir, sebuah gagasan kontroversial yang menjadi ciri karyanya sepanjang hidupnya.

READ  Pengunjung luar negeri Indonesia turun 86,6% karena kasus Pemerintah-19 mencapai 1,527 juta

Pada tahun 1937, Ismail mulai menerbitkan cerita di “Soeara Kaoem Iboe Soematra”, sebuah majalah wanita lokal yang mempromosikan nilai-nilai keluarga inti yang bertentangan dengan tradisi hubungan saat itu. Dia mengajar di akhir 60-an dan menulis di pertengahan 90-an dan meninggalkan banyak puisi, novel, dan dua cerita anak-anak. Setelah Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya pada tahun 1945, Sariam menghabiskan dua tahun sebagai anggota Organisasi Perwakilan Daerah di Riya.

Daftar karya Saram Ismail:

Jika Tidak Beruntung (1933)

Dampak Keadaan (1937)

Puisi Baru (1946; Kumpulan Puisi)

Seri Sastra (1952)

Chesapeake Penang Cebusuk Sirih (1979; Kumpulan Puisi)

Juara Pancha (1981)

Nakoda Langkong (1982)

Kisah Bu Mura, Kembali di Pangkuan Ayah (1986)

Ungu: Koleksi Puisi Wanita Indonesia (1990)

Zariamin Ismail berterima kasih kepada mereka karena telah mendorong generasi baru perempuan untuk menggunakan suara mereka.

Baca selengkapnya: Francisco Toledo: Google Doodle pada Ulang Tahun ke-81 Artis & Penggemar Meksiko