POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Samsung hadir di NRF dengan teknologi ritel dan kemitraan baru – WWD

Samsung hadir di NRF dengan teknologi ritel dan kemitraan baru – WWD

Bahkan untuk konglomerat teknologi besar, Samsung menghadapi bulan yang gila antara CES 2024 dan persiapan untuk meluncurkan smartphone Galaxy baru yang dilengkapi AI minggu depan. Namun tim-tim tersebut tidak punya apa-apa di departemen ritel, yang menyerang NRF dengan iklan dan kemitraannya sendiri pada hari Jumat, termasuk kolaborasi baru-baru ini dengan Good American karya Khloé Kardashian.

Didirikan oleh Kardashian dan Emma Grade pada tahun 2016, merek yang berbasis di Los Angeles ini telah melengkapi toko utamanya di Westfield Century City Mall dengan tampilan merek Samsung LED sehingga dapat menampilkan gaya baru dan terlaris, sekaligus menawarkan inspirasi mode kepada pembeli. .

Ini bukanlah tablet biasa yang berpusat pada mesin kasir atau satu layar yang dipasang pada pilar. Samsung mendeskripsikan upaya tersebut sebagai “strip LED khusus selebar 31,5 kaki yang membentang di dinding yang dipenuhi koleksi jeans merek yang luas,” serta konten di layar yang menampilkan potongan, pencucian, dan tingkat peregangan setiap produk denim. , sehingga pembeli dapat menemukan produk yang tepat.

Upaya ini berperan langsung dalam alasan utama Good American sebagai merek yang berfokus pada kepositifan tubuh. Namun jika pengunjung tidak memahami maksudnya, tampilan 4K dan layar sentuh akan menyiarkan konten yang memperkuat pesan merek secara keseluruhan.

Tampilan dan fitur interaktif dipasang untuk berbagi informasi produk dan memperkenalkan pembeli pada merek tersebut, menurut Misty Blasko dari Good American.

“Saat kami mengintegrasikan teknologi Samsung ke dalam toko andalan kami, kami mengantisipasi dampak signifikan terhadap keterlibatan dan kepuasan pelanggan,” Misty Blasco, wakil presiden ritel di Good American, mengatakan kepada WWD. Tampilan imersif dan fitur interaktif dirancang untuk menjalin hubungan lebih dalam dengan pelanggan dengan menciptakan pengalaman berbelanja yang dinamis. Blasco menambahkan bahwa pengalaman tersebut saat ini terbatas pada satu toko utama, yang dibuka di Westfield Mall Los Angeles pada bulan Juni lalu, namun toko-toko lainnya akan menyusul.

“Seiring dengan perluasan kami, pembukaan toko mendatang di Caesars Forum di Las Vegas dan Fashion Island di Newport Beach, California, juga akan menampilkan layar Samsung, memperluas pendekatan inovatif dan berpusat pada pelanggan ini ke khalayak yang lebih luas,” katanya.

Samsung pertama kali mengumumkan kolaborasi tersebut awal pekan ini, menjelang NRF, namun pada hari Jumat, Samsung memperjelas bahwa teknologi tersebut merupakan bagian dari upaya keseluruhan untuk menarik pengecer. Misi perusahaan adalah memungkinkan mereka menampilkan konten menarik yang disukai pembeli di dalam toko, sehingga mereka menyediakan semua perangkat keras, perangkat lunak, sistem, dan wawasan untuk mewujudkan hal tersebut. Hal ini mencakup tampilan canggih, teknologi seluler, kecerdasan buatan, media sosial, data, dan analitik.

Banyak contoh yang berkaitan dengan sektor lain, seperti ritel makanan atau ritel pompa bensin, namun sektor tersebut hanya memiliki sedikit pesanan untuk pakaian, sepatu, kosmetik, dan kategori lainnya. Hal ini terutama disebabkan oleh pemikiran strategis yang dipromosikan oleh Samsung. Perusahaan ini membayangkan segalanya mulai dari periklanan digital dan data online pihak pertama untuk jaringan media ritel hingga “manusia digital” yang digerakkan oleh AI yang dapat membantu belanja interaktif dan personal.

Ide tentang manusia digital telah mendapat banyak perhatian mengingat booming kecerdasan buatan saat ini, dan bagi Samsung, ini bukan sekadar teknologi futuristik yang memukau untuk memukau konsumen. Perusahaan melihatnya sebagai cara untuk mengatasi potensi kekurangan tenaga kerja yang dapat menyebabkan dumping layanan, dan dengan demikian mampu memenuhi harapan konsumen.

Hal ini tidak terlalu mengada-ada seperti yang terlihat satu atau dua tahun yang lalu. “Kemajuan baru dalam AI generatif dan percakapan muncul untuk membantu pengecer menjembatani kesenjangan tenaga kerja dan memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa,” tulis Samsung. Itu sebabnya mereka disorot di NRF.

Manusia digital versi perusahaan adalah produk dari laboratorium penelitian kecerdasan buatan miliknya sendiri. Samsung tidak menggunakan istilah “bot” dalam deskripsinya, melainkan menyebut mereka sebagai “makhluk virtual hiper-realistis” yang dapat digunakan pengecer melalui tablet Galaxy, kios, dan tampilan interaktif untuk berinteraksi dengan pembeli, merekomendasikan produk, dan menyelesaikan transaksi menggunakan suara dan obrolan langsung.

READ  Fase Perekrutan dan Manufaktur Layanan TI Baru Pertumbuhan lapangan kerja di industri teknologi AS, CompTIA Report