POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham teknologi Israel di Wall Street berhasil menghindari dampak perang Hamas

Saham teknologi Israel di Wall Street berhasil menghindari dampak perang Hamas

Meskipun terjadi penurunan signifikan pada saham-saham teknologi Israel yang diperdagangkan di Wall Street setelah serangan tanggal 7 Oktober dan perang berikutnya dengan Hamas, kondisi tersebut tampaknya sudah stabil saat ini. Investor menyadari bahwa ini adalah perusahaan internasional, dan dalam beberapa minggu terakhir, fluktuasi saham lebih sejalan dengan tren pasar secara umum dan kinerja bisnis mereka. Akibatnya, setelah kenaikan bulanan Nasdaq sebesar 5%, banyak saham Israel yang telah pulih dari penurunan yang terlihat pada minggu pertama perang.

Dalam beberapa tahun terakhir, persediaan senjata Israel terbukti kurang reaktif terhadap operasi militer yang terisolasi, dan ada kekhawatiran sejak pecahnya perang di Gaza bahwa situasinya kali ini akan berbeda. Kekhawatiran ini terutama disebabkan oleh penarikan dana asing dari saham Israel pada bulan Oktober, yang menyebabkan penurunan tajam, serta penyebaran sentimen anti-Semit secara global, yang mengejutkan bahkan di sektor teknologi tinggi yang relatif liberal.

1 Lihat Galeri

Nasdaq Israel

Tanda Nasdaq untuk mendukung perusahaan Israel.

(Kredit: Atas perkenan)

Dalam panggilan konferensi, hampir tidak ada pertanyaan yang diajukan mengenai dampak perang terhadap kinerja perusahaan, dan jika ya, pertanyaan tersebut diprakarsai oleh manajemen sendiri, yang memberikan informasi terkini mengenai dampak mobilisasi cadangan terhadap jumlah karyawan dan pekerjaan di berbagai negara. departemen dalam perusahaan. Organisasi. Pada tahap ini, sebagian besar perusahaan mengalihkan sebagian tanggung jawab kepada karyawan di lokasi lain, dan selama karyawan cadangan segera kembali, diperkirakan tidak akan ada dampak signifikan terhadap situasi perusahaan. Kekhawatiran utama yang masih dihadapi semua perusahaan adalah apakah layanan siaga mereka akan diperluas, yang dapat mempengaruhi pengembangan dan peluncuran produk dan layanan baru.

Beberapa perusahaan menunjukkan tanda-tanda pemulihan, seperti perusahaan cyber Check Point, yang mencapai puncak tahunannya minggu lalu dan mendekati level tertinggi sepanjang masa pada awal tahun 2022. Saham Tboola menunjukkan pengembalian tahunan hampir 100%, meskipun demikian jauh lebih muda. Di Wall Street dibandingkan dengan Check Point, yang menyaksikan pemberontakan dan perang. Berbeda dengan CEO Check Point Gil Schwed, CEO Taboola Adam Singolda tidak ragu untuk mengungkapkan dukungannya yang teguh terhadap Israel secara online. Dia juga termasuk di antara suara-suara terkemuka yang menyerukan boikot Web Summit menyusul pernyataan yang dibuat oleh CEO Paddy Cosgrave. Taboula, yang menerbitkan laporan triwulanannya minggu lalu, melebihi ekspektasi dan menaikkan perkiraannya untuk triwulan keempat. Taboola mempekerjakan 2.000 pekerja, beberapa ratus di antaranya berada di Israel, meskipun 98% pendapatannya berasal dari luar Israel.

Perusahaan Insurtech Lemonade memperoleh imbal hasil tahunan sebesar 47%, dan sahamnya melonjak 40% segera setelah laporan keuangan yang kuat, dan 22% lebih tinggi dibandingkan nilainya pada malam menjelang perang. Wix melaporkan hasil yang baik, meningkatkan perkiraan tahunan setelah penurunan di bulan Oktober. Sekarang ia diperdagangkan dengan nilai yang mirip dengan nilai sebelum perang dan menunjukkan pengembalian tahunan yang sederhana sebesar 5%. Perusahaan tersebut menjadi berita utama setelah memecat seorang karyawan di cabangnya di Irlandia karena pernyataan anti-Israel, sebuah kontroversi yang sampai ke Presiden Irlandia Michael Higgins. Saham CyberArk diperdagangkan 10% lebih tinggi hari ini dibandingkan pada 6 Oktober setelah membukukan laporan keuangan yang baik. Sepertiga dari 3.000 karyawan perusahaan tersebut berbasis di Israel, meskipun mereka memperkirakan tidak akan ada dampak besar terhadap operasinya, dan pendiri dan CEO CyberArk, Udi Makadi, mengibarkan bendera Israel berukuran besar di pintu masuk kantor pusatnya di Boston.

Ironisnya, musim pelaporan keuangan saat ini tampaknya merupakan salah satu musim pelaporan keuangan terbaik yang pernah dialami perusahaan dalam jangka waktu yang lama. Di Israel, hal ini tidak begitu terdengar di tengah kebisingan perang, namun di Amerika Serikat, hal ini memperkuat sentimen positif terhadap sektor teknologi Israel. Meskipun perang tidak mempengaruhi hasil kuartal ketiga, kejutan positif datang dari kenyataan bahwa banyak perusahaan yang telah merilis hasil kinerjanya menaikkan ekspektasi mereka untuk kuartal keempat.

Setelah satu setengah tahun mengalami penurunan pendapatan di satu sisi dan kenaikan suku bunga di sisi lain, sebagian besar perusahaan melaporkan profitabilitas lebih cepat dari jadwal. Kekecewaan utama saat ini adalah SolarEdge dan Playtika, yang telah menghadapi tantangan sejak sebelum perang, serta Amdocs, yang membukukan hasil yang tidak terlalu baik. Musim pelaporan keuangan akan berlanjut minggu depan, begitu pula perang dan, pada saat yang sama, perebutan reputasi Israel. Faktanya, para investor secara pribadi mengatakan bahwa saat ini, ketika reformasi peradilan pemerintah tampaknya untuk sementara dikesampingkan, mereka ingin berinvestasi pada teknologi Israel pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan tiga bulan lalu.

READ  Cannizzaro, Tech peringkat 11 Worley memimpin Charlotte, 6-3