POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham-saham Asia naik ke level tertingginya di tengah meningkatnya teknologi dan taruhan The Fed terhadap suku bunga yang lebih rendah  Berita di pasar

Saham-saham Asia naik ke level tertingginya di tengah meningkatnya teknologi dan taruhan The Fed terhadap suku bunga yang lebih rendah Berita di pasar

Nikkei Jepang naik 0,59%, sedangkan saham blue-chip Tiongkok turun 0,42%. Di Hong Kong, Indeks Hang Seng naik 1,3%.

Nikkei Jepang naik 0,59 persen, sedangkan saham-saham unggulan Tiongkok turun 0,42 persen. Indeks Hang Seng di Hong Kong naik 1,3 persen. (Gambar: Shutterstock)

Reuters

Saham-saham Asia naik ke level tertingginya dalam tiga minggu pada hari Rabu, didukung oleh kenaikan saham-saham teknologi, sementara dolar berfluktuasi setelah data penjualan ritel AS yang lemah meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunganya pada akhir tahun ini.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,72 persen, dengan saham-saham teknologi di wilayah tersebut naik 1,6 persen ke rekor tertinggi.

Klik di sini untuk menghubungi kami melalui WhatsApp

Nikkei Jepang naik 0,59 persen, sedangkan saham-saham unggulan Tiongkok turun 0,42 persen. Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,3 persen.

Data pada hari Selasa menunjukkan bahwa penjualan ritel AS hampir tidak meningkat pada bulan Mei dan data bulan sebelumnya direvisi turun secara signifikan, menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi masih lesu pada kuartal kedua.

Data tersebut menyebabkan sedikit peningkatan dalam ekspektasi penurunan suku bunga pada bulan September, dengan para pedagang mengantisipasi peluang pelonggaran sebesar 67 persen dibandingkan dengan peluang 61 persen pada hari sebelumnya, alat CME FedWatch menunjukkan. Pasar memperkirakan pemotongan sebesar 48 basis poin tahun ini.

“The Fed akan memerlukan lebih banyak data untuk mendukung upayanya menurunkan suku bunga dan investor tidak boleh melebih-lebihkan satu atau dua poin data,” kata Vasu Menon, direktur pelaksana strategi investasi di OCBC.

Pekan lalu, angka inflasi yang moderat di Amerika Serikat bertolak belakang dengan sikap pejabat Federal Reserve yang umumnya hawkish, yang memangkas perkiraan median mereka sebelumnya yaitu pemotongan tiga perempat poin tahun ini menjadi satu.

READ  No.16 Tech Cruises berlayar untuk menang 6-1 atas GCU

“Penurunan suku bunga adalah cerita yang lebih kuat pada tahun 2025, namun hal ini merupakan hal yang baik karena ada harapan bahwa hal tersebut akan terjadi dalam skala yang lebih besar dalam beberapa tahun ke depan meskipun tahun 2024 masih belum pasti, dan hal ini akan membuat pasar tetap mendapat dukungan,” kata Menon.

Para pejabat The Fed, yang didorong oleh data terbaru, mencari konfirmasi lebih lanjut bahwa inflasi sedang menurun dan mencari tanda-tanda peringatan dari pasar tenaga kerja yang masih kuat, karena mereka dengan hati-hati bergerak menuju apa yang diperkirakan sebagian besar orang adalah satu atau dua kali penurunan suku bunga pada akhir tahun ini. tahun ini. tahun.

S&P 500 dan Nasdaq ditutup pada level rekor pada hari Selasa, dengan Nvidia menyalip teknologi kelas berat Microsoft untuk menjadi perusahaan paling berharga di dunia.

Pasar AS tutup pada hari Rabu, yang kemungkinan akan mengakibatkan perdagangan sepi sepanjang hari.

Di pasar mata uang, indeks dolar, yang mengukur kinerja unit Amerika terhadap enam mata uang pesaingnya, mencatat pembacaan terbaru di 105,29, sementara euro menetap di $1,0738.

Mata uang tunggal berada di bawah tekanan menyusul seruan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mengadakan pemilihan umum lebih awal setelah kekalahan yang diderita oleh partai tengah yang berkuasa dalam pemilihan Parlemen Eropa.

Pound stabil di $1,2704 pada awal perdagangan menjelang data inflasi Inggris yang akan dirilis hari ini yang akan menentukan keputusan kebijakan Bank of England pada hari Kamis, dengan bank sentral diperkirakan akan tetap mempertahankan suku bunga.

Laporan inflasi diperkirakan menunjukkan tingkat inflasi Inggris turun ke target Bank of England sebesar 2 persen pada bulan Mei, dari 2,3 persen pada bulan April.

READ  Editorial: Kita tidak bisa membiarkan AI membuat perusahaan teknologi besar menjadi lebih besar

Laporan inflasi bulan Mei pada hari Rabu akan menjadi faktor penentu, dan pemotongan masih mungkin dilakukan jika inflasi jasa kembali ke jalurnya, kata Kyle Chapman, analis FX di Ballinger Group.

“Kecuali jika Bank Sentral runtuh, saya pikir kita memerlukan bukti untuk meyakinkan Bank of England bahwa Bank Sentral Inggris sedang mengalami penurunan yang berkelanjutan,” katanya.

Di Asia, terdapat sedikit perubahan pada yen Jepang pada level 157,83 yen terhadap dolar, mendekati level terendah dalam enam minggu pada 158,255, yang disentuhnya pada minggu lalu. Mata uang ini masih berada di bawah tekanan akibat besarnya perbedaan suku bunga di Jepang dan Amerika Serikat.

Risalah pertemuan kebijakan moneter Bank of Japan pada bulan April menunjukkan bahwa para pembuat kebijakan membahas dampak melemahnya yen terhadap harga, dengan beberapa pihak menunjuk pada kemungkinan menaikkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan jika inflasi melebihi batas.

Dari sisi komoditas, harga minyak berfluktuasi karena kekhawatiran akan meningkatnya konflik antara Rusia, Ukraina, dan Timur Tengah mengimbangi kekhawatiran permintaan menyusul peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS.